Pejabat Thailand mengatakan anggota gereja Tionghoa akan segera dideportasi | Berita Agama

Pejabat Thailand mengatakan anggota gereja Tionghoa akan segera dideportasi |  Berita Agama

Anggota Gereja Reformasi Suci Shenzhen mengatakan mereka menghadapi pelecehan yang tak tertahankan di China dan mencari suaka di Amerika Serikat.

Lebih dari 60 anggota gereja Kristen China yang ditahan di Thailand setelah diberikan status pengungsi PBB akan dideportasi minggu depan, kemungkinan ke negara ketiga, menurut pejabat.

Wakil Kepala Polisi Nasional Surachate Hakparn mengatakan pada hari Rabu bahwa perwakilan Kementerian Luar Negeri dan Biro Imigrasi Thailand mengadakan pembicaraan dengan Badan Pengungsi PBB dan Kedutaan Besar AS untuk membahas nasib 63 anggota Gereja Reformasi Suci Shenzhen yang dibawa ke pengadilan kota pesisir Pattaya Jumat lalu.

“Dalam seminggu ke depan pasti akan dideportasi. Yang tidak kami ketahui adalah ke negara mana mereka akan dideportasi,” kata Surachate kepada The Associated Press.

Anggota gereja, juga dikenal sebagai Gereja Mayflower, diberikan status pengungsi oleh badan PBB setelah tiba di Thailand tahun lalu. Mereka mengatakan bahwa mereka menghadapi pelecehan yang tak tertahankan di China dan mencari suaka di Amerika Serikat.

Sebelum tiba di Thailand, anggota gereja melarikan diri ke Pulau Jeju Korea Selatan pada Oktober 2019 dan tinggal di sana selama hampir tiga tahun, tetapi memutuskan untuk pergi karena prospek perlindungan di sana sangat buruk.

Seorang pejabat Biro Imigrasi yang mengetahui diskusi multi-lembaga hari Rabu mengatakan pihak berwenang Thailand akan menemukan cara untuk mengirim anggota gereja ke negara ketiga.

“Sementara itu, biro imigrasi akan tetap mengurus mereka atas dasar kemanusiaan,” kata pejabat yang berbicara dengan syarat tidak disebutkan namanya karena tidak berwenang berbicara kepada media.

Anggota Gereja Reformasi Suci Shenzhen, juga dikenal sebagai Gereja Mayflower, meninggalkan Kantor Polisi Nongprue dalam perjalanan ke Pengadilan Provinsi Pattaya di Pattaya, Thailand, Jumat, 31 Maret 2023 (Sakchai Lalit/AP Photo)

Anggota gereja diharapkan akan dibebaskan setelah ditangkap dan didenda minggu lalu karena memperpanjang visa mereka. Sebaliknya, mereka dibawa dengan bus dari Pattaya ke fasilitas penahanan polisi di Bangkok untuk apa yang dikatakan seorang pejabat polisi sebagai proses standar.

Surachate mengatakan anggota gereja dipisahkan, dengan “ibu dan anak” – sekitar setengah dari kelompok – dikirim ke fasilitas perawatan biro imigrasi di Bangkok utara. Dia mengatakan yang lainnya ditahan di pusat penahanan utama biro di pusat kota Bangkok.

Saat rombongan dibawa ke Bangkok, anggota gereja memaksa bus berhenti sementara ketika mereka curiga sedang menuju ke bandara internasional Bangkok untuk repatriasi ke China, di mana mereka takut akan penganiayaan.

‘Bahaya serius’

komisi hak asasi manusia mengeluarkan pernyataan pada hari Sabtu mendesak pemerintah Thailand untuk tidak mendeportasi kelompok tersebut karena “bahaya serius yang dihadapi orang Kristen di China”.

Komisi Amerika Serikat untuk Kebebasan Beragama Internasional mengatakan dalam laporan tahunannya tahun lalu bahwa Partai Komunis China membutuhkan kelompok agama untuk mendukung peraturan dan tujuan politiknya, termasuk dengan mengubah ajaran agama mereka agar sesuai dengan ideologi dan kebijakan partai. “Baik kelompok agama yang terdaftar maupun tidak terdaftar dan individu yang menentang PKC menghadapi pelecehan, penahanan, penangkapan, pemenjaraan, dan pelanggaran lainnya,” kata komisi itu.

Surachate mengatakan anggota gereja telah memperpanjang visa mereka sekitar setengah tahun ketika polisi menemukan mereka. Dia mengatakan mereka ditangkap karena tindakan keras baru-baru ini menyusul meningkatnya laporan kejahatan yang melibatkan warga negara China.

Dia mengatakan Thailand memiliki prinsip tidak mengizinkan orang yang mencari suaka untuk tinggal di negara tersebut. Thailand belum meratifikasi Konvensi Pengungsi PBB 1951 dan tidak memiliki undang-undang yang mengatur status pengungsi.

“Terutama kami tidak akan membiarkan mereka tinggal di Thailand, jika tidak orang dari seluruh dunia akan datang ke Thailand,” kata Surachate. “Soalnya, mereka sudah bertahun-tahun di Korea Selatan dan tidak menerima dokumen UNHCR. Mereka hanya punya waktu empat bulan setelah tiba di sini.”

Thailand secara teratur menyediakan tempat berlindung bagi orang-orang dari negara tetangga yang melarikan diri dari perang.

Namun, tidak semua orang ditoleransi. Pada tahun 2015, Thailand mendeportasi 109 anggota minoritas Muslim Uighur kembali ke China tanpa persetujuan mereka, meskipun ada kekhawatiran bahwa mereka akan menghadapi penganiayaan resmi dan kemungkinan penyiksaan.

judi bola terpercaya