Wakil Perdana Menteri Inggris Dominic Raab, yang dituduh melakukan intimidasi, mengundurkan diri | Berita

Wakil Perdana Menteri Inggris Dominic Raab, yang dituduh melakukan intimidasi, mengundurkan diri |  Berita

Beberapa bawahan Raab di Westminster mengeluhkan perilaku profesionalnya.

Wakil perdana menteri dan menteri kehakiman Inggris, Dominic Raab, mengundurkan diri pada hari Jumat setelah penyelidikan independen selama berbulan-bulan atas keluhan resmi tentang perilakunya dari beberapa pegawai negeri.

Dalam sepucuk surat kepada Perdana Menteri Rishi Sunak yang dipublikasikan di Twitter, Raab mengatakan penyelidikan tersebut telah menjadi preseden yang berbahaya tetapi dia akan mendukung pemerintah.

“Saya meminta penyelidikan dan mengundurkan diri jika ada temuan intimidasi. Saya percaya penting untuk menepati janji saya,” kata Raab.

Dia mengeluh tentang karyawan yang membocorkan detail perilakunya ke media, menambahkan: “Dengan menetapkan standar intimidasi yang sangat rendah, penyelidikan ini telah menjadi preseden yang berbahaya. Ini akan mendorong keluhan palsu terhadap para menteri dan berdampak buruk pada mereka yang mendorong perubahan atas nama pemerintah Anda – dan pada akhirnya rakyat Inggris.”

Dia mengatakan dia merasa “berkewajiban untuk menerima hasil penyelidikan” tetapi mengatakan “menolak semua kecuali dua klaim yang diajukan terhadap saya”.

Raab merujuk pada dua insiden di mana ditemukan intimidasi terhadapnya – satu di Kementerian Luar Negeri dalam menangani penanganan diplomat senior atas negosiasi Brexit di Gibraltar, dan satu di mana dia memberikan umpan balik kritis selama layanan sebelumnya di Kementerian Keadilan dari 2021 hingga 2022.

Anggota parlemen Konservatif Inggris Alex Chalk akan menggantikan Raab (File: Toby Melville / Reuters)

Raab adalah menteri senior ketiga yang pergi karena tindakan pribadi mereka sejak Sunak memasuki Downing Street pada Oktober menjanjikan pemerintahan yang berintegritas.

Gavin Williamson dipaksa mengundurkan diri pada bulan November menyusul tuduhan intimidasi, dan perdana menteri memecat ketua Partai Konservatif Nadhim Zahawi pada bulan Januari setelah dia ditemukan telah melanggar peraturan menteri tentang keterbukaan tentang urusan pajaknya.

Sementara itu, Sunak menghadapi penyelidikannya sendiri oleh pengawas standar Parlemen atas perilakunya mengenai apakah dia dengan benar menyatakan kepemilikan saham istrinya di sebuah perusahaan pengasuhan anak yang bisa mendapatkan keuntungan dari kebijakan baru pemerintah.

Alex Chalk, MP untuk Cheltenham dan seorang menteri junior di Departemen Pertahanan, akan menggantikan Raab sebagai menteri kehakiman, kata pemerintah.

Menteri Kantor Kabinet Oliver Dowden akan mengambil peran sebagai Wakil Perdana Menteri.

FOTO FILE: Menteri Inggris tanpa portofolio Oliver Dowden tiba untuk rapat kabinet mingguan di Downing Street, di London, Inggris 24 Mei 2022. REUTERS / Toby Melville / File Foto
Oliver Dowden akan menggantikan Raab sebagai wakil PM (File: Toby Melville/Reuters)

sekutu Sunak

Pengumuman Raab pada hari Jumat datang sehari setelah Sunak menerima temuan dalam pengaduan resmi bahwa dia telah bersikap kasar terhadap staf.

Penyelidikan mendengar bukti dari beberapa pegawai negeri tentang keluhan intimidasi di tiga departemen berbeda.

Raab, 49, membantah tuduhan bahwa dia meremehkan dan meremehkan stafnya dan mengatakan dia “bertindak profesional setiap saat”.

Dia memulai karirnya sebagai pengacara dan pindah ke dunia politik pada tahun 2000 ketika dia bergabung dengan Kementerian Luar Negeri.

Dia mengambil peran utama selama pandemi virus corona, memimpin pemerintahan sementara perdana menteri saat itu Boris Johnson dirawat di rumah sakit karena virus tersebut.

Sonia Gallego dari Al Jazeera, melaporkan dari London, mengatakan “bukan rahasia” bahwa budaya permusuhan antara pegawai negeri dan pemerintah sedang berkembang.

“Tapi tuduhan terhadap Raab memang serius, intimidasi, intimidasi, beberapa staf mengatakan mereka takut masuk kantor, sakit dan tidak bisa melakukan pekerjaan mereka,” katanya.

“Itu menyebabkan banyak kekhawatiran tentang bagaimana situasi ini bisa diterapkan. Jika Raab tidak mengundurkan diri, anggota pamong praja mengatakan mereka akan mengundurkan diri sebagai gantinya.”

Krisis tersebut adalah pedang bermata dua bagi Sunak, yang didukung Raab selama kampanyenya untuk memimpin Inggris.

“Raab adalah sekutu politik dekat Sunak,” kata Gallego. “Masih harus dilihat apakah dia akan tetap diam tentang masalah ini saat dia mundur dari kursi depan pemerintahan.”

demo slot pragmatic