Pengadilan Ukraina menempatkan Metropolitan Pavel sebagai tahanan rumah | Berita

Pengadilan Ukraina menempatkan Metropolitan Pavel sebagai tahanan rumah |  Berita

Kiev menindak Gereja Ortodoks Ukraina dengan alasan pro-Rusia dan bekerja sama dengan Moskow, tuduhan yang dibantah gereja.

Sebuah pengadilan di ibu kota Ukraina telah menghukum seorang pemimpin agama atas tahanan rumah, menurut gerejanya, di tengah dengar pendapat tentang apakah dia memuliakan pasukan Rusia dan memicu perpecahan agama.

Dalam sebuah pernyataan Sabtu, Gereja Ortodoks Ukraina (UOC) mengatakan pengadilan Kyiv juga memerintahkan Metropolitan Pavel untuk memakai gelang elektronik.

Kantor berita Interfax Ukraina dan Ukrinform mengatakan Pavel diberikan 60 hari tahanan rumah.

“Saya tidak melakukan apa-apa. Saya percaya ini adalah tatanan politik,” kata pemimpin agama itu kepada wartawan setelah vonis.

Keputusan itu diambil ketika Kiev mengecam UOC dengan alasan pro-Rusia dan bekerja dengan Moskow, tuduhan yang dibantah gereja. Awal pekan ini, Pavel – yang merupakan kepala biara dari Biara Kyiv-Pechersk Lavra, situs Ortodoks paling dihormati di Ukraina – mengutuk Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dan mengancamnya dengan kutukan.

Jaksa mengatakan tahanan rumah dan gelang elektronik adalah tindakan pencegahan, dengan jaksa Yevhen Zavistovskyi mengatakan kasus terhadap Pavel akan dilanjutkan.

Kantor berita negara TASS Rusia mengatakan pengadilan memerintahkan Pavel untuk tinggal di sebuah desa sekitar 40 km (25 mil) tenggara Kiev.

Pavel mengatakan rumah itu tidak layak huni.

“Tidak ada tempat tidur, tidak ada panas dan tidak ada cahaya. Tidak ada dapur, tidak ada sendok. Tapi tidak apa-apa, saya akan mengambil semuanya,” katanya.

Pavel tinggal di penginapan di Kyiv-Pechersk Lavra, kompleks biara berusia 980 tahun yang menurut pemerintah harus dikosongkan oleh gereja. TASS juga mengatakan pengadilan menolak izin Pavel untuk menghadiri kebaktian gereja.

UOC bersikeras setia kepada Ukraina dan mengecam invasi Rusia. Tetapi badan-badan keamanan Ukraina mengatakan beberapa orang di gereja itu mempertahankan hubungan dekat dengan Moskow.

Badan-badan itu menggerebek banyak tempat suci gereja dan kemudian memposting foto rubel, paspor Rusia, dan selebaran dengan pesan dari patriark Moskow sebagai bukti bahwa beberapa pejabat gereja setia kepada Rusia.

Enam puluh satu pendeta UOC telah membuka kasus pidana terhadap mereka sejak awal tahun 2022, dengan tujuh terpidana.

Pemerintah juga memerintahkan para biksu di Kyiv-Pechersk Lavrato untuk meninggalkan kompleks tersebut pada 29 Maret. Ia mengklaim mereka melanggar sewa mereka dengan membuat perubahan pada situs bersejarah, dan pelanggaran teknis lainnya. Namun para biksu menolak klaim tersebut sebagai dalih.

Lusinan pendukung UOC berkumpul di luar biara pada hari Sabtu, menyanyikan himne di tengah hujan. Sekelompok pengunjuk rasa yang lebih kecil juga muncul, menuduh pihak lain bersimpati dengan Moskow.

“Mereka adalah otak orang-orang dengan dukungan Rusia, dan mereka sangat berbahaya bagi Ukraina,” kata Senia Kravchuk, pengembang perangkat lunak berusia 38 tahun dari Kiev. “Mereka menyanyikan lagu-lagu untuk mendukung Rusia, dan sangat buruk di sini, di tengah-tengah Kiev.”

Siswa seminari tahun ketiga David (21) tidak setuju.

Mengenakan jubah pendeta dan dengan bendera Ukraina disampirkan di bahunya, dia mengatakan kepada kantor berita The Associated Press bahwa para pendeta dan penduduk Lavra sama sekali tidak pro-Rusia. Negara, katanya, berusaha mengusir ratusan orang dari Lavra tanpa perintah pengadilan.

“Lihat aku. Aku mengenakan pakaian pendeta, dengan bendera Ukraina dan salib di leherku. Apakah kamu tahu bahwa aku pro-Rusia?” kata David, yang menolak menyebutkan nama belakangnya karena ketegangan seputar masalah tersebut.

‚ÄúPara pendeta saat ini menyanyikan himne Ukraina, dan mereka disebut pro-Rusia. Bisakah kamu mempercayainya?”

Secara terpisah, presiden Ukraina mengatakan pada hari Sabtu bahwa dia telah menandatangani keputusan untuk menjatuhkan sanksi pada lebih dari 650 individu dan perusahaan yang katanya “bekerja untuk agresi Rusia”.

Andriy Yermak, penasihat Zelenskyy, mengatakan daftar itu termasuk pejabat negara dan lokal Rusia, “serta perusahaan yang terlibat dalam pemeliharaan, perbaikan, atau produksi peralatan militer”.

situs judi bola online