Korea Utara Menguji ICBM Bahan Bakar Padat Pertama, Hwasong-18 | Berita Senjata

Korea Utara Menguji ICBM Bahan Bakar Padat Pertama, Hwasong-18 |  Berita Senjata

Korea Utara telah mengumumkan keberhasilan uji coba rudal balistik antarbenua (ICBM) berbahan bakar padat pertamanya, tujuan utama dari rencana pemimpin Kim Jong Un untuk mengembangkan senjata yang lebih canggih dan kuat.

Tes terdeteksi oleh Korea Selatan dan Jepang pada hari Kamis, yang secara singkat memerintahkan penduduk di pulau utara Hokkaido untuk mengungsi.

Media pemerintah Korea Utara mengkonfirmasi peluncuran rudal, yang disebut Hwasong-18, pada Jumat pagi.

Acara tersebut diawasi oleh Kim, yang didampingi oleh istri, anak perempuannya dan adik perempuannya yang berkuasa Kim Yo Jong.

“Jenis baru rudal balistik antarbenua diuji pada hari Kamis sebagai sarana utama kekuatan militer strategis,” kata kantor berita resmi Korea Central News Agency (KCNA), menggambarkan uji coba tersebut sebagai “keberhasilan yang ajaib.”

Kantor berita itu mengutip Kim yang mengatakan Hwasong-18 akan dengan cepat memajukan postur respons nuklir Korea Utara dan selanjutnya mendukung strategi militer agresif yang menjanjikan “nuklir demi nuklir dan konfrontasi habis-habisan untuk konfrontasi habis-habisan” terhadap para pesaingnya. .

“Sistem senjata Hwasong-18 yang akan dioperasikan oleh pasukan strategis negara akan memainkan misi dan perannya untuk mencegah serangan (Korea Utara) dan menjaga keamanan negara sebagai metode yang paling kuat,” kata KCNA. .

Rudal berbahan bakar padat lebih aman digunakan, lebih mudah bermanuver, dan lebih cepat digunakan daripada varian berbahan bakar cair, yang harus dimuat di lokasi peluncuran dan merupakan bagian penting dari rencana pengembangan senjata lima tahun yang diluncurkan oleh Kim pada tahun 2021.

Kim Jong Un bergabung dalam peluncuran dengan putrinya (KCNA via KNS dan AFP)

Meskipun PBB melarang uji coba rudal balistik, Korea Utara telah melakukan banyak peluncuran dalam beberapa tahun terakhir karena berusaha untuk meningkatkan kekuatan militernya.

Tahun lalu mereka menguji rekor jumlah senjata, termasuk mesin bahan bakar padat berdaya dorong tinggi, dan pada Februari menampilkan apa yang tampak seperti ICBM baru pada parade malam hari yang mewah di Pyongyang.

“Ini adalah terobosan signifikan bagi Korea Utara, tapi bukan yang tidak terduga,” kata Ankit Panda, seorang ahli di Carnegie Endowment for International Peace.

“Karena rudal ini ditembakkan selama pembuatan dan oleh karena itu siap digunakan sesuai kebutuhan, mereka akan berguna jauh lebih cepat dalam krisis atau konflik, menghilangkan waktu berharga Korea Selatan dan Amerika Serikat yang dapat berguna untuk preemptive untuk memburu dan hancurkan misil semacam itu.”

Korea Utara telah menunjuk latihan militer skala besar antara Korea Selatan dan Amerika Serikat untuk membenarkan gelombang tes terbaru, mengklaim latihan tersebut adalah latihan untuk invasi.

Washington dan Seoul mengatakan latihan mereka bersifat defensif dan merupakan hasil dari meningkatnya ancaman nuklir dan rudal Korea Utara.

Peluncuran Hwasong-18 dilakukan dua hari sebelum negara tersebut memperingati kelahiran pendiri Kim Il Sung, salah satu hari libur terpenting Korea Utara.

Leif-Eric Easley, seorang profesor di Universitas Ewha di Seoul, mengatakan hari-hari Korea Utara menyamarkan aktivitas ICBM sebagai peluncuran satelit sudah lama berlalu dan bahwa “pelanggaran terang-terangan” Kim terhadap resolusi Dewan Keamanan PBB menunjukkan bahwa tujuannya adalah untuk “membuat Korea Utara tenaga nuklir penuh dan menuntut konsesi dari negara lain”.

Pembicaraan pelucutan senjata telah terhenti sejak 2019, ketika pertemuan tingkat tinggi antara Kim dan Presiden AS saat itu Donald Trump runtuh.

Hwasong-18, yang digambarkan KCNA sebagai rudal tiga tahap, ditembakkan dari dekat Pyongyang dan terbang sekitar 1.000 km (621 mil) sebelum jatuh di perairan timur Korea Utara.

Seoul dengan cermat menganalisis peluncuran tersebut, tetapi para pejabat mengatakan mereka percaya peluncuran itu adalah tes awal dan mengembangkan Hwasong-18 dengan benar “akan membutuhkan waktu dan upaya tambahan”.

Pandangan ini digaungkan oleh beberapa analis.

Rudal itu kemungkinan “jauh dari penempatan yang kredibel dalam jumlah yang berarti,” kata Joseph Dempsey, seorang peneliti pertahanan di Institut Internasional untuk Studi Strategis.

Korea Utara telah menembakkan sekitar 30 rudal selama 12 kali peluncuran berbeda tahun ini saja.

Kim juga memerintahkan militernya untuk meningkatkan latihan guna mempersiapkan “perang sesungguhnya”.

Keluaran SGP