Terlepas dari larangan Israel, umat Kristiani merayakan Api Kudus | Gaza

Terlepas dari larangan Israel, umat Kristiani merayakan Api Kudus |  Gaza

Yerusalem/Gaza – Orang-orang Kristen Palestina merayakan Sabbath of Light di Yerusalem Timur yang diduduki, Gaza dan kota-kota Palestina lainnya pada hari Sabtu di tengah pembatasan ketat yang diberlakukan oleh otoritas Israel.

Setelah Cahaya Suci membanjiri Gereja Makam Suci di Kota Tua Yerusalem, apinya dikirim ke kota Ramallah dan banyak kota Palestina lainnya, serta ke beberapa negara tetangga Arab dan negara Eropa lainnya.

Untuk tahun kedua berturut-turut, pasukan Israel memberlakukan pembatasan ketat pada perayaan Sabat Terang di Gereja Makam Suci, memperketat prosedur dan penutupan serta mencegah jamaah mencapai gereja.

Video yang memperlihatkan tentara Israel memukuli pria muda, bergumul secara fisik dengan wanita, dan mendorong pendeta dalam perjalanan ke gereja telah menjadi viral di platform media sosial.

Di Yerusalem, William Khoury, mantan wakil ketua Klub Ortodoks Palestina dan anggota komunitas Kristen Ortodoks Arab, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa apa yang terjadi bukanlah hal baru.

“Kami telah menderita selama lebih dari 10 tahun di bawah otoritas pendudukan yang memasang penghalang logam, polisi dan tentara bersenjata pada hari Api Kudus,” katanya.

Sabtu Suci di Yerusalem
Orang-orang Kristen dicegah untuk mencapai Gereja Makam Suci selama Sabat Terang di Yerusalem (Faiz Abu Rmeleh/Al Jazeera)

“Ini adalah hari paling suci bagi umat Kristiani di tanah suci ini. Sebagai orang Kristen Ortodoks dan Arab, kami memberi tahu dunia bahwa kota ini milik kami, gereja ini milik kami, dan acara suci ini juga milik kami. Tidak ada yang berhak mengganggu perayaan kita pada hari ini.

“Kami adalah warga Palestina dan kami bangga dengan identitas ini,” kata Khoury.

Fadi Halabi, seorang analis keamanan yang berbasis di Yerusalem, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa puluhan pos pemeriksaan yang didirikan oleh pasukan Israel mencegah hampir 80 persen orang Kristen Palestina mencapai Gereja Makam Suci.

“Pembatasan Israel terhadap orang Kristen Palestina bukanlah hal baru dan merupakan bagian dari keputusan yang tidak menguntungkan yang dibuat oleh pemerintah sayap kanan negara itu,” kata Halabi.

“Mereka adalah bagian dari kebijakan selama puluhan tahun yang disengaja untuk memusnahkan komunitas lokal lainnya di Yerusalem dalam upaya untuk menunjukkan bahwa Yerusalem eksklusif untuk identitas Yahudi.”

Halabi mengatakan bahwa serangan dan perusakan Israel terhadap situs dan gereja Kristen telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir “dengan sedikit atau tanpa upaya untuk menangkap para pelaku yang terekam dengan jelas di kamera pengintai keamanan”.

Umat ​​Kristen pernah mencapai 20 persen dari populasi Yerusalem – sekarang jumlahnya kurang dari 2 persen.

Lebih sedikit warga Palestina yang diizinkan dari Gaza ke Yerusalem

Di Gaza, komunitas Ortodoks Yunani merayakan Sabtu Suci di Gereja Saint Porphyrius di lingkungan Zaitoon di Kota Tua Gaza. Lusinan keluarga menghadiri upacara pencurahan terang Kristus menurut Alkitab. Perayaan dimulai dengan penampilan para pramuka dan sambutan uskup.

Anak laki-laki altar memegang lilin, salib, dan ikon di gereja
Di Gaza, komunitas Kristen Ortodoks Yunani merayakan Sabtu Suci di Gereja Santo Porphyrius (Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera).

Khader Nasrawi, 45, seorang desainer grafis lepas dan ayah dua anak, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia dan keluarganya senang merayakan Paskah dan kebangkitan Yesus.

“Acara ini bukan hanya acara khusus umat Kristiani, tapi juga menunjukkan kesucian Palestina, Yerusalem dan Yesus Kristus,” kata Nasrawi kepada Al Jazeera.

Meski Nasrawi dan keluarganya memiliki kecintaan khusus pada hari raya ini, ia mengatakan, sebagai umat Kristiani yang tinggal di Gaza, kegembiraan mereka tidak lengkap.

“Setiap tahun kami menghadapi kesulitan untuk meninggalkan Jalur Gaza dan mendapatkan izin dari pihak Israel untuk pergi, baik ke Betlehem, Gereja Kelahiran Yesus atau Gereja Makam Suci di Yerusalem, untuk menghadiri upacara Cahaya Suci secara langsung,” kata Nasrawi. .

Menurut kantor berita Palestina Wafa, otoritas Israel telah memperketat pembatasan mereka di Gereja Makam Suci tahun ini, membatasi jumlah orang yang dapat menghadiri Sabat Suci hanya 1.800 orang.

Orang-orang Kristen di Gaza mengisi aplikasi setiap tahun dengan harapan pihak berwenang mengizinkan mereka menghadiri hari-hari suci di Yerusalem atau Bethlehem. Biasanya hanya sedikit izin yang diberikan, tapi tahun ini Wafa mengatakan jumlahnya lebih sedikit dari sebelumnya, membuat banyak orang Kristen di Gaza sedih.

Nasrawi mendapat izin untuk pergi ke Yerusalem pada Paskah ini, tetapi dia tidak pergi, karena istri dan anak-anaknya tidak mendapatkan izin.

Sabtu Suci di Gaza
Sabtu Suci di Gaza (Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera)

“Istri saya tidak mendapatkan izin selama tiga tahun, dan anak-anak saya tidak mendapatkan izin; tidak ada kegembiraan pergi ke festival tanpa mereka, ”katanya.

“Paskah adalah kesempatan untuk menekankan pesan suci Kristus… pesan cinta dan damai bagi dunia. Saya berharap dunia bahwa hari-hari mendatang akan menjadi hari kedamaian, kebaikan dan cinta,” tambahnya.

Fouad Ayad (33) mengatakan bahwa Paskah kali ini adalah salah satu yang terburuk baginya, karena dia sangat berharap mendapatkan izin untuk merayakannya di Yerusalem.

“Benar bahwa situasi di Yerusalem tegang dan tidak mendorong saya untuk pergi, tetapi saya lelah dilarang berkunjung selama beberapa tahun tanpa alasan, meskipun berasal dari Yerusalem,” kata Ayad, ayah dari seorang putri berusia satu tahun dan bekerja di sekolah.

“Saya datang ke sini untuk merayakan Sabtu Suci bersama keluarga Kristen lainnya di Gaza,” kata Ayad kepada Al Jazeera.

“Diketahui bahwa komunitas Kristen adalah minoritas di Gaza, dan mereka menghadapi kesulitan besar dalam pergerakan dan perjalanan melalui penyeberangan Israel,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia telah berusaha mendapatkan izin untuk istrinya yang berkebangsaan Mesir sejak mereka menikah. . tiga tahun lalu, sia-sia.

Jemaat di gereja Ortodoks Yunani di Kota Tua Gaza
“Paskah adalah kesempatan untuk menekankan pesan suci kasih dan perdamaian Kristus kepada dunia,” kata Fouad Ayad (Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera).

“Ada komplikasi besar di setiap langkah di sini, tapi kami berharap segalanya menjadi lebih mudah dan tahun-tahun mendatang akan lebih baik,” tambahnya.

Sementara itu, istrinya, Angie Ayad yang berusia 24 tahun, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia menemukan suasana Paskah yang indah dan spiritual di gereja-gereja di Jalur Gaza.

“Sejak saya berada di Mesir, saya selalu ingin mengunjungi Yerusalem bersama keluarga saya dan menghadiri perayaan Paskah di sana, tetapi itu semua sangat sulit karena kerumitan Israel dan kondisi luar biasa di wilayah Palestina,” katanya.

“Saya sudah mencoba mengajukan izin pengunjung sejak saya menikah dan pindah ke Jalur Gaza, tapi sepertinya sulit juga.”

Meski begitu, Angie Ayad mengatakan dia menikmati tinggal di Gaza, tidak seperti yang dia harapkan dan lihat di media. “Hidup di sini indah dan sederhana, orang-orangnya sederhana, dan saya senang berada di sini bersama anak dan suami saya.”

Madonna Ayad yang berusia dua puluh sembilan tahun, yang juga orang Mesir, juga melihat kehidupan di Gaza indah “kecuali perang”.

Kedua sahabat itu menikah dan datang ke Gaza pada tahun 2020 dan masih menunggu untuk mendapatkan surat identitas resmi mereka.

Jemaat membaca himne mereka di gereja
Jemaat pada kebaktian Sabat Kudus di Gereja Saint Porphyrius di Gaza pada 16 April 2023 (Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera)

Madonna Ayad melihat suasana meriah Paskah di Gaza sangat dekat dengan perayaan di Mesir.

“Biasanya, orang Kristen dari Mesir bisa pergi ke Yerusalem dan Bethlehem untuk berdoa secara normal, tapi sulit untuk mendapatkan izin pengunjung dari Gaza tanpa reunifikasi keluarga dan persyaratan yang sangat besar,” katanya.

Suami Madonna Ayad, Imad Ayad yang berusia 34 tahun – yang terkait dengan Fouad – mengatakan kepada Al Jazeera bahwa masalah yang dihadapi orang Kristen di Gaza dan wilayah Palestina lainnya hanyalah karena mereka adalah “Palestina”.

“Apa yang terjadi kemarin di Yerusalem sangat menyedihkan. Ini adalah Idul Fitri yang diberkati tahun demi tahun orang menunggu untuk diserang dengan kejam oleh pasukan Israel. Itu di luar kemungkinan.”

Elias al-Jilda, anggota Dewan Deputi Gereja Ortodoks Arab di Gaza, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa perayaan Paskah tahun ini dilatarbelakangi oleh pelecehan besar terhadap umat Kristen dan Muslim di Yerusalem, seperti serangan terhadap jamaah di Al -Masjid Aqsa dan Gereja Makam Suci.

Pemandangan dua tangan memegang lilin di langit-langit gereja yang dicat dengan indah
Perayaan Paskah tahun ini dilatarbelakangi oleh pelecehan besar-besaran terhadap umat Kristen dan Muslim di Yerusalem (Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera)

“Ada juga praktik rasis yang kami lihat di media oleh ekstremis Israel yang meludahi biarawati Kristen di Yerusalem. Ini adalah bukti fanatisme dan ekstremisme yang dilakukan pendudukan Israel, terutama oleh pemerintah ekstremis Israel yang dipimpin oleh (Perdana Menteri Benjamin) Netanyahu.

“Pembatasan ini bertujuan untuk mengosongkan Yerusalem dari umat Kristen dan Muslim dan mendorong mereka untuk beremigrasi ke luar negeri, seperti yang terjadi, dan ini adalah bentuk langsung dari penganiayaan agama,” kata al-Jilda.

Orang-orang Kristen di Gaza, katanya, paling menderita akibat penolakan izin yang terus menerus untuk mengunjungi Yerusalem atau Bethlehem, di mana jumlah izin yang disetujui selalu sangat sedikit.

“Ini adalah larangan yang disengaja atas pelaksanaan hak alami kami untuk mempraktikkan ritual keagamaan kami, dan itu bertentangan dengan semua hukum internasional, hukum dan kemanusiaan,” kata al-Jilda.

“Kami mengirimkan pesan kepada komunitas internasional dan pendukung perdamaian dan hak asasi manusia bahwa penganiayaan terhadap hak beribadah di Palestina terhadap Muslim dan Kristen tidak dapat diterima dan membutuhkan intervensi segera. Orang-orang kami memiliki hak untuk menyingkirkan pendudukan dan hidup bermartabat dan bebas.”

link slot demo