Setidaknya 78 orang tewas selama acara amal Ramadhan di Yaman | Berita tentang kemiskinan dan pembangunan

Setidaknya 78 orang tewas selama acara amal Ramadhan di Yaman |  Berita tentang kemiskinan dan pembangunan

Tragedi itu terjadi ketika ratusan orang berkumpul di sebuah sekolah berharap menerima bantuan pada acara amal di Sanaa.

Setidaknya 78 orang tewas dalam penyerbuan di sebuah sekolah di ibu kota Yaman, Sanaa, hanya beberapa hari sebelum festival Idul Fitri, menurut pejabat dan media Houthi.

Kejatuhan terjadi pada hari Rabu ketika ratusan orang berkumpul di sebuah sekolah di distrik Bab al-Yaman di Sanaa berharap mendapatkan sumbangan amal sekitar $10 yang dibagikan oleh para pedagang untuk menandai hari-hari terakhir Ramadhan.

Sebuah video yang diposting oleh televisi Houthi di aplikasi perpesanan Telegram menunjukkan kerumunan orang digiring bersama, beberapa berteriak dan menjerit dan mengulurkan tangan untuk ditarik ke tempat aman. Petugas keamanan berjuang untuk mendorong orang kembali dan mengendalikan massa.

Rekaman terpisah yang dirilis oleh Houthi, yang menguasai ibu kota, menunjukkan noda darah, sepatu, dan pakaian korban berserakan di tanah saat penyelidik menggeledah daerah tersebut.

Saksi Abdel-Rahman Ahmed dan Yahia Mohsen mengatakan kepada kantor berita Associated Press bahwa Houthi bersenjata menembak ke udara dalam upaya untuk mengendalikan massa, tampaknya mengenai kabel listrik, yang meledak dan menyebabkan kepanikan di antara mereka yang menunggu.

Namun, Al Jazeera tidak dapat secara independen memastikan alasan di balik penyerbuan tersebut.

INTERAKTIF_YEMEN_STAMPEDE_APRIL20_2023-1681979496

Juru bicara kementerian dalam negeri yang dikendalikan Houthi Brig Abdel-Khaleq al-Aghri menggambarkan insiden itu sebagai “tragis”, menyalahkan “distribusi sembarangan” dana tanpa koordinasi dengan otoritas lokal.

Dua pedagang yang menyelenggarakan acara tersebut telah ditahan dan penyelidikan sedang dilakukan, kata kementerian tersebut. Houthi mengumumkan bahwa mereka akan membayar sekitar $2.000 sebagai kompensasi kepada setiap keluarga yang kehilangan anggota keluarga, sementara yang terluka akan mendapatkan sekitar $400.

Menurut Hamdan Bagheri, wakil direktur rumah sakit, setidaknya 73 orang yang terluka dibawa ke Rumah Sakit al-Thowra di Sanaa, dengan keluarga bergegas ke rumah sakit untuk mencari orang yang mereka cintai.

Mohammed al-Attab dari Al Jazeera, melaporkan dari Sanaa, mengatakan bencana itu telah “memicu kemarahan nasional”.

Sanaa berada di bawah kendali Houthi sejak 2014, ketika mereka menggulingkan pemerintah negara yang diakui secara internasional.

Hal ini menyebabkan intervensi dari koalisi yang dipimpin Saudi setahun kemudian.

Lebih dari 150.000 orang, termasuk kombatan dan warga sipil, tewas dalam konflik tersebut, yang menyebabkan salah satu bencana kemanusiaan terburuk di dunia.

Lebih dari 21 juta orang di Yaman, atau dua pertiga dari populasi negara itu, membutuhkan bantuan dan perlindungan, menurut Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan.

PETA LAPAR INTERAKTIF_YEMEN 20 April 2023

SGP Prize