Protes di Sri Lanka pada peringatan empat tahun pengeboman Paskah | Berita pengeboman Sri Lanka

Protes di Sri Lanka pada peringatan empat tahun pengeboman Paskah |  Berita pengeboman Sri Lanka

Ribuan orang berbaris untuk menuntut pemerintah menemukan siapa komplotan sebenarnya di balik serangan tahun 2019 yang menewaskan hampir 270 orang.

Ribuan warga Sri Lanka melakukan protes di ibu kota Kolombo menuntut keadilan bagi para korban pengeboman Minggu Paskah 2019 yang menewaskan hampir 270 orang.

Para pengunjuk rasa pada hari Jumat menuntut agar pemerintah mencari tahu siapa yang mereka katakan sebagai komplotan sebenarnya di balik serangan terhadap tiga gereja – dua Katolik dan satu Protestan – yang termasuk bom bunuh diri serentak selama perayaan Paskah pada 21 April 2019.

Tiga hotel wisata juga menjadi sasaran, menewaskan 42 orang asing dari 14 negara.

Ribuan orang, termasuk pendeta Katolik, berbaris untuk protes diam-diam di kedua sisi jalan raya utama yang menghubungkan Kolombo ke bandara internasional negara itu. Mereka menyalahkan pemerintah karena tidak mengambil tindakan yang memadai untuk memberikan keadilan kepada para korban pengeboman dan menghukum mereka yang bertanggung jawab.

Pemimpin agama Sri Lanka pada protes di Kolombo (Eranga Jayawardena/AP)

Para pengunjuk rasa berpakaian putih dan hitam saling berpegangan tangan dan membentuk rantai manusia. Mereka memasang plakat dan spanduk bertuliskan: “Sampai keadilan ditegakkan, kami mengawasi,” “Sejauh ini tidak ada keadilan yang diberikan kepada para korban” dan “Di mana dalang di balik serangan Minggu Paskah?”

Dua kelompok Muslim lokal dikatakan telah berjanji setia kepada kelompok ISIL (ISIS) telah dituduh melakukan enam bom bunuh diri yang hampir bersamaan, menargetkan jemaah pada kebaktian Paskah di tiga gereja dan turis yang sedang sarapan di tiga hotel populer. Serangan itu menewaskan 269 orang dan melukai sekitar 500 orang.

Petugas mendakwa puluhan orang yang diduga menerima pelatihan senjata dan mengikuti kelas indoktrinasi dari dua kelompok Muslim lokal yang dituduh melakukan serangan tersebut. Tapi belum ada yang dinyatakan bersalah atau dihukum.

“Empat tahun telah berlalu, masih belum ada yang dihukum atas serangan brutal ini. Ini benar-benar menjijikkan. Kita perlu tahu siapa pelaku sebenarnya dan motifnya,” kata Ruwan Fernando (47), yang melakukan protes pada Jumat.

Serangan Paskah Sri Lanka memprotes
Umat ‚Äč‚ÄčKatolik Sri Lanka melakukan protes diam-diam di Kolombo (Eranga Jayawardena/AP)

Gereja Katolik di Sri Lanka mengecam penyelidikan atas pengeboman tersebut. Para pemimpin gereja telah berulang kali mengkritik pemerintah sebelumnya dan saat ini karena kegagalan mereka membawa para pelakunya ke pengadilan.

Gangguan komunikasi yang disebabkan oleh keretakan antara Presiden Maithripala Sirisena saat itu dan Perdana Menteri saat itu Ranil Wickremesinghe dipersalahkan atas kegagalan pihak berwenang untuk bertindak atas intelijen asing yang hampir spesifik yang diterima sebelum serangan. Keduanya berasal dari partai politik yang berbeda.

Pada bulan Januari, Mahkamah Agung Sri Lanka memutuskan bahwa kelambanan Sirisena dan empat orang lainnya menyebabkan pengeboman dan memerintahkan mereka untuk membayar kompensasi karena melanggar hak-hak dasar para korban dan keluarga mereka.

Mahkamah Agung juga memerintahkan Sirisena untuk membayar 100 juta rupee ($273.300) dari dana pribadinya.

Itu juga memerintahkan kepala polisi, dua perwira tinggi intelijen dan sekretaris kementerian pertahanan saat itu untuk membayar total 210 juta rupee ($ 574.000). Putusan pengadilan mengikuti kasus yang diajukan oleh keluarga korban.

Wickremesinghe menjadi presiden Sri Lanka tahun lalu setelah krisis politik menggulingkan pendahulunya menyusul protes berbulan-bulan yang dipicu oleh krisis ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya.

game slot gacor