Proposal Sekolah Piagam Agama yang Dibiayai Wajib Pajak Gagal di AS | Berita Agama

Proposal Sekolah Piagam Agama yang Dibiayai Wajib Pajak Gagal di AS |  Berita Agama

Dewan sekolah Oklahoma dengan suara bulat menolak permohonan untuk memulai sekolah piagam agama yang didanai pembayar pajak, yang akan menjadi yang pertama dari jenisnya di Amerika Serikat.

Pemungutan suara menciptakan potensi pertarungan hukum yang panjang atas uang pembayar pajak, pendidikan dan pemisahan gereja dan negara bagian di AS.

Keuskupan Agung Oklahoma City mengajukan permohonan dengan harapan dapat mendirikan Sekolah Piagam Virtual Katolik St. Isadore of Seville, sebuah lembaga publik pertama yang akan menawarkan pendidikan agama online dari taman kanak-kanak hingga sekolah menengah atas.

Jika proposal diterima, sekolah berencana untuk menerima kelas awal 500 pada tahun 2024 dan secara bertahap memperluas jumlah siswanya menjadi 1.500.

Tetapi anggota Dewan Sekolah Piagam Virtual Seluruh Negara Bagian Oklahoma memberikan suara 5-0 untuk menolak aplikasi tersebut, meskipun itu menimbulkan pertanyaan pelik apakah menyetujui sekolah semacam itu akan melanggar Klausul Pendirian Konstitusi AS.

Klausul itu secara umum ditafsirkan sebagai melarang pemerintah AS untuk “mendirikan” agama tertentu melalui undang-undang atau tindakannya, lebih memilih satu dari yang lain.

‚ÄúPermohonan sudah dibuat. Kita harus membuat keputusan sebagai dewan. Tetapi kami tidak akan dapat menjawab pertanyaan hukum itu dengan keahlian hukum yang kami miliki atau sumber daya yang ada di ujung jari kami. Maka itu akan pergi ke pengadilan untuk akhirnya memutuskan di mana ia mendarat,” kata Anggota Dewan Robert Franklin pada pertemuan hari Selasa. siaran on line.

Mayoritas konservatif di Mahkamah Agung AS telah menunjukkan simpati terhadap kasus-kasus yang akan memperluas gagasan kebebasan beragama (Elizabeth Frantz/Reuters)

“Kami tidak tahu apakah akan dibawa ke pengadilan,” tambahnya kemudian, saat dewan mempertimbangkan apakah akan abstain dari pemungutan suara atau mencari nasihat hukum. “Tapi kami memiliki indikasi yang cukup bagus bahwa itu akan dibawa ke pengadilan.”

Anggota dewan sekolah piagam virtual semuanya ditunjuk oleh kepemimpinan negara bagian yang dipimpin oleh Partai Republik. Gubernur Oklahoma Kevin Stitt sebelumnya telah menyatakan dukungan untuk sekolah piagam agama sebagai perluasan perlindungan agama di bawah Amandemen Pertama Konstitusi AS.

Dewan memiliki 90 hari untuk menilai aplikasi, yang diajukan pada 30 Januari. Sekolah piagam di AS didanai publik tetapi beroperasi secara independen dari distrik sekolah setempat, menimbulkan tuduhan bahwa mereka mengalihkan uang dari sistem sekolah umum tradisional.

Biaya pembayar pajak proposal St Isadore diperkirakan $25,7 juta untuk lima tahun pertama operasi.

Sebelum pemungutan suara hari Selasa, dewan mendengar komentar publik. Erika Wright, pendiri Koalisi Sekolah Pedesaan Oklahoma dan penganjur penentang privatisasi sekolah, adalah orang pertama yang naik podium dan menentang aplikasi St. Isadore.

Dia menunjukkan bahwa pemilih Oklahoma pada tahun 2016 menolak proposal yang akan mencabut undang-undang negara bagian yang melarang uang publik digunakan “untuk penggunaan, keuntungan, atau dukungan” agama tertentu.

“Proposal ini sebelum Anda hari ini jelas merupakan pelanggaran Klausul Pendirian dan konstitusi negara kita,” katanya.

Dia menambahkan, “Saya sangat prihatin bahwa kotak Pandora ini akan membuka pintu bagi perluasan besar-besaran sekolah piagam agama yang didanai publik di seluruh negara bagian, dalam format bata-dan-mortir. Karena segera setelah kami mengizinkannya, adalah bata-dan-mortir perkembangan bisnis alami.

Anjungan minyak di tengah lapangan yang penuh dengan bunga kuning
Keuskupan Agung Oklahoma City adalah kehadiran yang menonjol di Oklahoma, setelah menandatangani sewa pengeboran di negara bagian (File: Nick Oxford / Reuters)

Tetapi seorang anggota dewan yang tidak memiliki hak suara, Ryan Walters, pengawas instruksi publik negara bagian – menepis kritik tersebut sebagai berasal dari “kaum kiri radikal”.

“Kebencian mereka terhadap Gereja Katolik telah menyebabkan mereka menyerang kebebasan beragama kami yang paling mendasar,” katanya dalam pertemuan itu.

Dia menggambarkan proposal St. Isadore sebagai kesempatan untuk memajukan perlindungan agama Amandemen Pertama: “Kami memiliki permohonan untuk memberikan lebih banyak kesempatan bagi anak-anak dan untuk menunjukkan bahwa Oklahoma adalah negara bagian yang benar-benar menghargai kebebasan beragama.”

Gereja Katolik sekarang memiliki waktu 30 hari untuk menanggapi penolakan dewan dan meninjau aplikasinya. Itu mendirikan sekolah dengan alasan bahwa itu akan memberi siswa pedesaan dan terpencil akses ke pendidikan Katolik secara online, seandainya mereka tidak dapat mencapai gedung bata-dan-mortir.

Dewan mengkritik ketidakkonsistenan dalam struktur tata kelola yang diusulkan sekolah dan deskripsinya tentang fasilitas pendidikan khusus dan model pendanaannya. Tetapi sementara dewan menolak aplikasi tersebut pada hari Selasa, masih dapat memberikan suara untuk menyetujui versi yang direvisi di kemudian hari.

Para pejabat gereja mengindikasikan bahwa mereka berharap kasus seperti St. Isadore akhirnya sampai ke Mahkamah Agung AS, di mana mayoritas konservatif telah menunjukkan simpati untuk kasus serupa di masa lalu.

Baru tahun lalu, mayoritas pengadilan memutuskan untuk menawarkan voucher sekolah swasta ke lembaga keagamaan di Maine.

Alasannya dalam kasus itu, Carson v Makin, adalah bahwa negara mendiskriminasikan sekolah-sekolah agama dengan mengeluarkannya dari program kupon sekolah.

judi bola online