Netralitas lama Finlandia telah berakhir. Apa selanjutnya? | Berita NATO

Netralitas lama Finlandia telah berakhir.  Apa selanjutnya?  |  Berita NATO

Kurang dari setahun setelah pertama kali mengajukan keanggotaan, Finlandia menjadi negara terbaru yang bergabung dengan NATO awal pekan ini – dan mengingat sejarah non-blok negara Nordik, aksesinya signifikan.

Perbatasan aliansi militer Barat dengan Rusia telah berkembang lebih dari 800 mil dengan penambahan miliknya anggota ke-31.

Sebelum invasi terbuka Rusia ke Ukraina pada 24 Februari 2022, opini publik Finlandia sangat mendukung untuk tidak bergabung dengan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO). Tetapi setelah perang di Ukraina pecah, sebagian besar orang Finlandia mengubah pandangan mereka dan menganggap masuknya negara mereka sangat penting untuk memaksimalkan keamanan nasional.

Ekspansi terbaru NATO akan meningkatkan moral di Ukraina, tetapi juga di negara-negara Eropa Tengah dan Timur lainnya yang melihat ancaman besar Rusia.

“Aksesi Finlandia dan akhirnya Swedia adalah konsekuensi yang tidak diinginkan – tetapi tentu saja tidak terduga – dari invasi Rusia ke Ukraina,” kata John Feffer, direktur kebijakan luar negeri di Institute for Policy Studies, kepada Al Jazeera.

Sejak konflik dimulai, aliansi tersebut semakin dekat, secara teratur mengulangi mantranya – bahwa pintu NATO terbuka untuk negara-negara yang memenuhi persyaratannya.

Langkah Finlandia “membuktikan bahwa adalah mungkin untuk mengadakan debat nasional tentang bergabung dengan NATO saat perang sudah dekat … dan sebenarnya (negara-negara baru telah) bergabung dengan NATO,” Edward Hunter Christie, mantan peneliti senior di Institut Internasional Finlandia. Urusan, diceritakan Al Jazeera.

Dia menambahkan bahwa perkembangan ini menciptakan keselarasan yang lebih besar antara NATO dan Uni Eropa dalam hal mengoordinasikan kebijakan seiring berlanjutnya perang Ukraina.

Memang, sekarang hanya lima anggota UE yang bukan anggota NATO: Austria, Siprus, Irlandia, Malta, dan Swedia.

tanggapan Moskow

Tidak diragukan lagi bahwa hubungan bilateral Finlandia dan Rusia telah memasuki era baru.

Moskow sekarang melihat Helsinki sebagai bagian dari aliansi yang mengancam Rusia dan telah menanggapi dengan peringatan “tindakan balasan”, dengan kepala pertahanan Sergei Shoigu mengancam peningkatan risiko eskalasi di Ukraina.

“Bagi Rusia, perkembangan ini merupakan kekalahan strategis dan kebijakan luar negeri yang besar karena ini adalah suara publik yang kuat dan tidak percaya pada Rusia,” jelas Christie. “Negara-negara di lingkungannya tidak bisa merasa percaya diri terhadap Moskow, dan gerakan mereka menuju NATO memperjelas hal itu.”

INTERAKTIF - Finlandia bergabung dengan NATO April 2023
(Al Jazeera)

Tetapi mengingat kerja sama lama antara NATO dan Helsinki dan sejauh mana sangat tidak mungkin Rusia akan menyerang Finlandia, beberapa ahli percaya bahwa Moskow membicarakan semua pembicaraan.

“Rusia sejauh ini bereaksi cukup tenang terhadap masuknya Finlandia,” kata Anatol Lieven, peneliti senior di Quincy Institute for Responsible Statecraft, kepada Al Jazeera.

“Finlandia sebenarnya selalu menjadi bagian dari Barat. Tidak ada minoritas Rusia, dan Rusia tidak memiliki klaim teritorial terhadap Finlandia.”

Para ahli berpendapat bahwa sikap Moskow terhadap Finlandia akan berubah jika pasukan dan pesawat AS dikerahkan di sana.

Namun demikian, “tidak akan ada bahaya serangan langsung Rusia ke Finlandia, kecuali dalam konteks perang umum antara NATO dan Rusia”, menurut Lieven. “Namun, dalam perang seperti itu, Finlandia akan menjadi tontonan.”

Meskipun reaksi Rusia yang kuat terhadap aksesi Finlandia ke NATO tidak mungkin terjadi, militerisasi lebih lanjut dari perbatasan Finlandia-Rusia dapat diharapkan selama sisa tahun 2023.

Eropa akan melihat “kebijakan (Rusia) yang sedikit lebih bermusuhan terhadap Finlandia dan di wilayah Baltik, sebagai bagian dari pencarian permanen untuk kemungkinan area kerentanan”, menurut Christie, yang mengatakan Kremlin masih memiliki semua tetangga pengamatan Rusia di Eropa. sebagai “bidak di papan catur yang ingin diterapkan atau dimanipulasi”.

Pergeseran Finlandia menggambarkan arsitektur keamanan baru Eropa, di mana ruang geopolitik untuk negara-negara “zona abu-abu” seperti Austria, Malta, Irlandia, Serbia, dan Swiss menyusut.

“Negara-negara di kawasan itu tidak ingin berada dalam status genting yang dapat menggoda Rusia untuk melakukan tindakan neo-imperialis, seperti yang terjadi terhadap Ukraina dan, yang tidak terlalu keras, melawan Belarusia atau Moldova,” kata Christie kepada Al Jazeera.

Contoh Finlandia adalah “tanda yang jelas bahwa, di seluruh Eropa Timur, dari utara ke selatan, setiap negara yang secara geografis dekat dengan Rusia menginginkan perlindungan terhadap kemungkinan agresi Rusia”, katanya.

Ke depan, dengan Finlandia dan mungkin segera Swedia – yang tawaran keanggotaannya tertinggal karena oposisi Turki – pusat gravitasi aliansi bergeser sedikit ke utara.

Menurut Feffer, perubahan ini “mungkin berdampak lebih kecil pada perang di Ukraina, tetapi lebih berdampak pada konflik yang berkembang atas keamanan dan sumber daya di kawasan Arktik”.

Keluaran Sydney