Militer Sudan nyatakan RSF sebagai kelompok pemberontak, perintahkan pembubaran | Berita Konflik

Militer Sudan nyatakan RSF sebagai kelompok pemberontak, perintahkan pembubaran |  Berita Konflik

Militer Sudan juga mengklaim mengendalikan markas besar radio dan televisi nasional, terlepas dari klaim RSF.

Militer Sudan telah mengumumkan organisasi paramiliter saingannya, Rapid Support Forces (RSF), sebuah kelompok pemberontak dan memerintahkan pembubarannya, saat pertempuran antara keduanya berkecamuk untuk hari ketiga, dengan jumlah korban tewas terus meningkat.

Kementerian luar negeri Sudan mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa Jenderal Abdel Fattah al-Burhan, komandan tentara Sudan dan kepala negara de facto, menyatakan RSF sebagai entitas pemberontak yang memerangi negara dan memerintahkan pembubarannya.

Itu meresmikan pernyataan sebelumnya oleh dinas intelijen negara dan bahasa yang digunakan militer untuk menggambarkan RSF sejak hari pertama pertempuran.

Pernyataan kementerian luar negeri menambahkan bahwa pertempuran, yang dimulai pada hari Sabtu, adalah hasil dari pemberontakan RSF melawan angkatan bersenjata Sudan, dan al-Burhan dijadwalkan untuk membunuh kepala RSF Mohamed Hamdan “Hemedti” untuk bertemu Dagalo pada hari yang sama. . dimulai

Di pusat kota Khartoum pada hari Senin, ada indikasi bahwa pertempuran telah berkurang intensitasnya, tetapi tampaknya malah bergeser ke daerah-daerah terpencil di kota itu, lapor koresponden Al Jazeera di lapangan.

Warga sipil juga menjadi semakin khawatir dan frustrasi karena mereka tetap berjongkok di rumah mereka, dengan kehidupan terhenti, dan banyak yang tidak berani turun ke jalan.

Dampak dari tiga hari pengeboman tanpa henti serta serangan udara oleh militer mulai terlihat pada anak-anak yang trauma dan orang tua mereka yang khawatir karena sedikit orang yang beruntung mendapatkan jatah bahan bakar yang mereka miliki untuk generator mereka, berharap dapat menghasilkan listrik sebanyak yang dapat mereka keluarkan, dengan pasokan kota hampir sepenuhnya berhenti.

Di tengah semua ini, militer Sudan mengklaim beberapa keberhasilan, terutama militer mengambil alih markas besar radio dan televisi nasional.

tangkapan layar dari Sudan TV
Sudan TV (Layar/Al Jazeera)

Pemrograman reguler ditempeli dengan tanda centang merah “berita terbaru” saat militer mulai berbicara kepada orang-orang. Tak lama kemudian, RSF membagikan foto-foto yang disebut-sebut sebagai pasukannya di depan gedung televisi.

Hemedti meminta komunitas internasional di Twitter untuk “mengambil tindakan sekarang dan campur tangan terhadap kejahatan jenderal Sudan Abdel Fattah Al-Burhan, seorang Islamis radikal yang mengebom warga sipil dari udara”.

Kedua belah pihak mengklaim bahwa mereka mengambil setiap tindakan pencegahan untuk memastikan bahwa warga sipil tidak dirugikan dalam pertempuran, yang mereka saling menyalahkan.

Sedikitnya 97 warga sipil tewas dalam pertempuran itu, dengan jumlah yang diperkirakan akan lebih tinggi, menurut Sindikat Dokter Sudan. Jumlah pejuang yang tewas tidak diketahui.

Result SGP