‘Kuartal paling mematikan’ bagi migran di Central Med sejak 2017 | Berita Migrasi

‘Kuartal paling mematikan’ bagi migran di Central Med sejak 2017 |  Berita Migrasi

Lebih dari 400 migran dan pengungsi tenggelam di Mediterania tengah selama tiga bulan pertama tahun ini, menjadikannya kuartal paling mematikan sejak tahun 2017 di penyeberangan migran paling berbahaya di dunia, menurut PBB.

Di sebuah laporan Dirilis pada hari Rabu, Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) PBB mengatakan bahwa antara Januari dan Maret 2023, 441 migran dan pengungsi tenggelam di Mediterania Tengah. Tetapi IOM memperingatkan bahwa angka tersebut kemungkinan merupakan jumlah yang kurang dari jumlah kematian yang sebenarnya.

Mediterania Tengah telah digambarkan oleh Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) sebagai jalur migrasi paling berbahaya di dunia, dimana satu dari enam orang meninggalkan pantai Afrika Utara dengan perahu kecil mencari perlindungan atau peluang ekonomi yang lebih baik di Eropa, meninggal dalam perjalanan mereka.

Sejak tahun 2014, lebih dari 20.700 orang tenggelam atau hilang di Mediterania Tengah saat melakukan penyeberangan.

Para migran ini melarikan diri dari kemiskinan, konflik, perang, kerja paksa, mutilasi alat kelamin perempuan, pemerintahan yang korup dan ancaman pribadi.

“Dalam hidup, ketika Anda melihat Anda telah kehilangan segalanya, Anda tidak takut pada apa pun lagi,” kata seorang migran dari Republik Afrika Tengah kepada Al Jazeera. “Anda tidak melihat ombaknya. Anda hanya melihat perahu. Dan ini adalah kesempatanmu untuk mendapatkan kebebasanmu lagi.”

Selain jumlah korban jiwa, terdapat pula mereka yang dipulangkan secara paksa, khususnya ke Libya, yang digambarkan sebagai “neraka” oleh mereka yang selamat dari cobaan berat dalam perjalanan mereka.

Sejak Februari 2017, lebih dari 36.000 orang telah dicegat oleh penjaga pantai Libya dan dikembalikan ke negara Afrika Utara itu, menurut data PBB.

Oliver Kulikowski, dari Sea-Watch, sebuah organisasi pencarian dan penyelamatan (SAR) yang berbasis di Jerman yang beroperasi di Mediterania, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa perahu yang digunakan oleh para migran dan pengungsi untuk menyeberangi Mediterania Tengah untuk berlayar, telah digantikan oleh penangkapan ikan yang lebih besar. . perahu, mereka masih berbahaya.

“Orang-orang ini tidak punya pilihan,” kata Kulikowski, seraya menambahkan bahwa banyak dari mereka yang terus melakukan perjalanan dengan harapan bisa bertahan hidup.

Sejak Februari 2017, lebih dari 36.000 orang telah dicegat oleh penjaga pantai Libya dan dikembalikan ke negara Afrika Utara tersebut, menurut data PBB (Faras Ghani/Al Jazeera)

IOM menyoroti bahwa penundaan dan kesenjangan dalam misi SAR yang dipimpin negara pada rute tersebut merupakan faktor penyebab setidaknya enam insiden tahun ini, yang mengakibatkan kematian sedikitnya 127 orang.

Tidak adanya respons terhadap kasus ketujuh menyebabkan kematian sedikitnya 73 orang, tambahnya.

“Langkah yang paling mendesak adalah memperkuat SAR di laut dan juga di kapal,” kata juru bicara IOM kepada Al Jazeera pada hari Rabu.

“Pencarian, penyelamatan, dan pendaratan harus menjadi lebih responsif dan cepat, kolaboratif, dan dapat diprediksi antara semua pihak di laut untuk menghindari korban jiwa lebih lanjut.

“Mengatasi berbagai penyebab yang mendorong orang melakukan penyeberangan laut yang berbahaya ini juga merupakan hal yang penting. Kunci untuk ini adalah merongrong model bisnis penyelundup dengan memperluas dan meningkatkan akses ke jalur migrasi reguler yang aman dan jalur menuju perlindungan, dan merupakan langkah yang harus diberikan prioritas yang jauh lebih tinggi.”

Awal pekan ini, sebuah kapal yang membawa sekitar 400 migran dan pengungsi dilaporkan terapung antara Italia dan Malta selama dua hari sebelum dicegat oleh penjaga pantai Italia.

Pihak berwenang Italia meluncurkan operasi SAR “segera setelah kapal mencapai wilayah SAR mereka”, kata layanan penyelamatan maritim Alarm Phone kepada Al Jazeera.

Penjaga Pantai Libya
PBB melaporkan bahwa satu dari enam orang yang meninggalkan pantai Afrika Utara dengan perahu kecil – melarikan diri dari kemiskinan, konflik, perang, kerja paksa, kehancuran gender perempuan, pemerintahan yang korup dan ancaman pribadi – meninggal dalam perjalanan (Mahmud Turkia/ AFP)

Keadaan darurat

Italia mengumumkan keadaan darurat pada hari Selasa dalam upaya untuk mengelola lonjakan migrasi di sepanjang pantai selatannya, dan mengklaim bahwa langkah tersebut akan membantu mengatur kedatangan dan fasilitas repatriasi dengan lebih baik.

Kementerian Dalam Negeri Italia melaporkan bahwa sekitar 31.300 migran dan pengungsi telah tiba di negara tersebut sepanjang tahun ini, dibandingkan dengan sekitar 7.900 pada periode yang sama tahun lalu.

“Dengan lebih dari 20.000 kematian tercatat di rute ini sejak 2014, saya khawatir kematian ini telah dinormalisasi. Negara-negara harus merespons,” kata Direktur Jenderal IOM António Vitorino, menekankan banyaknya nyawa yang hilang karena penundaan dan kesenjangan dalam operasi SAR yang dipimpin negara.

“Kita perlu melihat koordinasi proaktif yang dipimpin negara dalam upaya pencarian dan penyelamatan.”

Bulan lalu, lebih dari 1.000 orang dibawa ke tempat aman di dua pelabuhan Italia setelah kapal yang penuh sesak yang mereka tumpangi mengalami masalah di Mediterania. Dua minggu sebelumnya, sedikitnya 76 orang tewas dalam kecelakaan kapal.

Uni Eropa dilaporkan telah menghabiskan lebih dari 90 juta euro ($98 juta) untuk mendanai dan melatih penjaga pantai Libya untuk menghentikan penyeberangan.

Laporan oleh Priyanka Shankar, Hafsa Adil dan Faras Ghani

situs judi bola