Korea Selatan memiliki begitu sedikit bayi sehingga menawarkan kepada orang tua baru $10.500 | Berita Bisnis dan Ekonomi

Korea Selatan memiliki begitu sedikit bayi sehingga menawarkan kepada orang tua baru .500 |  Berita Bisnis dan Ekonomi

Ilsan, Korea Selatan – Di apartemen mereka di pinggiran Seoul, Kwon Jang-ho dan Cho Nam-hee baru-baru ini duduk di meja dapur untuk menyusun anggaran bulanan untuk putra mereka yang berusia 17 bulan, Ju-ha.

“Membesarkan bayi di Korea bisa terjangkau jika Anda tidak membeli barang-barang yang tidak perlu dan memanfaatkan dukungan pemerintah,” kata Kwon, yang bekerja sebagai penyiar di stasiun radio lokal, kepada Al Jazeera saat dia menuju ke tampilan angka.

“Di gedung kami, bahkan ada pusat yang disponsori pemerintah daerah di mana Anda dapat meminjam barang-barang seperti mainan atau kereta bayi secara gratis,” tambah Cho, yang sedang cuti hamil dan, seperti kebanyakan wanita Korea Selatan, tidak menyebutkan nama belakang suaminya. bukan.

“Siapa yang tidak menganggapnya berguna?” kata Kwon. “Bagus jika pemerintah menawarkan dukungan kepada keluarga yang sudah tahu mereka ingin memiliki anak, tetapi ada faktor lain yang perlu dipertimbangkan untuk mengatasi masalah angka kelahiran yang rendah.”

Dengan tingkat kelahiran terendah di dunia, Korea Selatan menghadapi bencana demografi dan ekonomi yang membayangi. Pada tahun 2022, rata-rata jumlah bayi yang diharapkan per wanita Korea Selatan turun menjadi 0,78, turun dari rekor terendah sebelumnya sebesar 0,81 pada tahun sebelumnya.

Tingkat penggantian di negara maju – jumlah kelahiran yang dibutuhkan untuk menjaga stabilitas populasi – biasanya sekitar 2,1.

anggaran bayi
Pasangan Korea Selatan seperti Kwon Jang-ho dan Cho Nam-hee dapat memanfaatkan berbagai tunjangan pemerintah yang ditujukan untuk mendukung keluarga muda (Raphael Rashid)

Untuk membalikkan tren, pemerintah pusat dan daerah Korea Selatan berebut untuk memberikan pembayaran dan tunjangan lainnya kepada siapa saja yang melahirkan anak.

Korea Selatan, yang bangkit dari kemiskinan menjadi negara maju dalam waktu satu generasi, tidak dikenal karena jaminan sosialnya yang kuat – pengeluaran sosialnya termasuk yang terendah di OECD.

Tetapi bahkan dibandingkan dengan negara-negara Eropa yang terkenal dengan sistem kesejahteraan sosialnya yang berkembang dengan baik, banyak di antaranya telah menerapkan “bonus bayi” mereka sendiri sebagai tanggapan atas tingkat kelahiran yang rendah, skema Korea Selatan murah hati dan memiliki sedikit pamrih.

Sejak 2022, para ibu telah menerima pembayaran tunai sebesar 2 juta won ($1.510) setelah melahirkan seorang anak, lebih banyak daripada di Prancis yang terkenal sosialis.

Keluarga menerima 700.000 won ($528) tunai per bulan untuk bayi hingga usia satu tahun dan 350.000 won ($264) per bulan untuk bayi di bawah dua tahun, dengan pembayaran akan meningkat menjadi 1 juta won ($755) dan 500.000 won ($377) ), masing-masing, pada tahun 2024.

Selanjutnya 200.000 won ($151) per bulan disediakan untuk anak-anak hingga usia sekolah dasar, dengan pembayaran tambahan tersedia untuk rumah tangga berpenghasilan rendah dan orang tua tunggal.

Manfaat lainnya termasuk biaya pengobatan untuk wanita hamil, pengobatan infertilitas, layanan pengasuhan anak dan bahkan biaya kencan.

Di sebuah distrik di Busan, kota terbesar kedua di Korea Selatan, bonus terpisah untuk melahirkan tiga kali atau lebih baru-baru ini meningkat dari 500.000 won ($377) menjadi 10 juta won ($7.552). Dan di provinsi barat daya pedesaan Jeolla Selatan, tunjangan bulanan sebesar 600.000 won ($453) per anak diberikan selama tujuh tahun – setara dengan 50,4 juta won ($38.000).

34fg34f
Korea Selatan telah memperkenalkan berbagai insentif keuangan untuk meningkatkan angka kelahiran negara yang sangat rendah (Raphael Rashid).

Tetapi apakah menghambur-hamburkan uang dapat dengan cara apa pun meringankan kesengsaraan demografis Korea Selatan masih belum jelas.

Cho Joo-yeon, seorang juru bahasa Korea berusia 39 tahun di Seoul yang telah menikah selama 10 tahun, mengatakan memiliki anak tidak pernah menjadi pilihan baginya dan bahwa dukungan pemerintah sebesar apa pun tidak akan mengubah pikirannya.

“Memiliki anak akan menjadi tanggung jawab besar karena dasarnya adalah bagaimana orang tua saya membesarkan saya, yang merupakan standar besar untuk dijalani,” kata Cho kepada Al Jazeera. “Saya tidak pernah ingin menjadi orang hamil. Saya tidak akan mengorbankan karir saya untuk seorang anak.”

Suami Cho, Nam Hyun-woo, adalah direktur kreatif di industri periklanan dan pasangan ini menghargai waktu mereka bersama meskipun keduanya memiliki kehidupan profesional yang sibuk.

“Kami menyukai relaksasi finansial yang kami miliki, kami tidak perlu khawatir menyekolahkan anak ke sekolah yang mahal atau memikirkan tabungan tambahan. Kita dapat memanjakan diri kita sendiri dan mendapatkan kemewahan ekstra itu,” kata Cho.

Bagi banyak orang Korea Selatan, memilih untuk tidak menikah atau memiliki anak hanyalah masalah pilihan.

Dalam survei yang dilakukan tahun lalu oleh Kantor Koordinasi Kebijakan Pemerintah, 36,7 persen orang berusia 19–34 tahun menyatakan tidak ingin memiliki anak.

Di Seoul, yang memiliki tingkat kelahiran terendah di antara kota dan provinsi di negara itu, enam dari 10 orang dewasa muda menanggapi dengan cara yang sama dalam sebuah survei oleh Seoul Foundation of Women & Family.

Di antara wanita muda Korea Selatan, hanya 4 persen yang menganggap pernikahan dan peran sebagai orang tua sebagai hal yang penting, dengan lebih dari setengahnya menganggap tidak ada yang penting dalam hidup mereka, menurut data survei dari Masyarakat Korea untuk Studi Kesejahteraan Sosial.

Pada tahun 2022, hanya ada 192.000 pernikahan di Korea Selatan, di mana kelahiran di luar nikah masih jarang terjadi, terendah sepanjang masa.

Para ahli sering menunjuk pada kebutuhan untuk mengatasi jaringan masalah yang rumit yang membuat keluarga tidak memiliki anak, termasuk budaya kerja yang melelahkan, biaya perumahan dan pendidikan yang sangat tinggi, dan ketidaksetaraan gender.

Dalam sebuah survei yang dilakukan untuk surat kabar Joongang Ilbo awal tahun ini, 27,4 persen responden mengatakan bahwa beban biaya pengasuhan anak adalah alasan utama rendahnya tingkat kelahiran. Alasan lain yang dikutip termasuk ketidakamanan pekerjaan, ketidakstabilan perumahan dan faktor ekonomi lainnya.

Beberapa solusi kontroversial yang didorong oleh politisi termasuk membebaskan laki-laki dengan tiga anak atau lebih dari wajib militer dan mengizinkan pekerja rumah tangga asing bekerja dengan upah di bawah upah minimum untuk meringankan beban pekerjaan rumah tangga.

Yoon
Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol menyerukan tindakan ‘berani’ untuk mengatasi krisis kesuburan negaranya (Daewoung Kim / Reuters)

Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol baru-baru ini menyatakan bahwa menghabiskan 280 triliun won ($211 miliar) untuk masalah tersebut selama 16 tahun terakhir adalah sebuah kegagalan dan menyerukan “langkah-langkah berani dan pasti” untuk mengatasi krisis tersebut.

Namun demikian, pemerintah menggandakan insentif keuangan.

Profesor Song Da-yeong, seorang profesor kesejahteraan sosial di Universitas Nasional Incheon, mengatakan hibah tunai bukanlah solusi jangka panjang.

“Membesarkan anak bukanlah masalah dukungan finansial untuk dua tahun pertama kehidupan seorang anak,” kata Song kepada Al Jazeera. “Tidak mungkin memberikan tunjangan orang tua tingkat tinggi sampai seorang anak tumbuh dewasa.”

Kwon Jang-ho dan Cho Nam-hee, yang tinggal di Ilsan, sekitar 25 km (15 mil) utara ibu kota Korea Selatan, menghadapi tantangan yang lebih besar saat putra mereka masuk sekolah dasar.

“Bagi masyarakat yang tinggal di kota besar dan memiliki cita-cita tinggi, persaingan semakin meningkat untuk menyekolahkan anak-anak kita di sekolah terbaik. Anda tidak punya pilihan selain membelanjakan uang untuk hagwon,” kata Cho, mengacu pada akademi swasta setelah sekolah di mana banyak orang tua mendaftarkan anak-anak mereka sejak usia lima tahun.

bayi korea
Kwon Jang-ho dan Cho Nam-hee khawatir tentang biaya membesarkan putra mereka begitu dia bertambah tua (Raphael Rashid)

Pada tahun 2022, pengeluaran warga Korea Selatan untuk pendidikan swasta mencapai rekor baru, dengan total pengeluaran tahunan mencapai 26 triliun won ($19,6 miliar) dan hampir 80 persen dari semua siswa menerima beberapa bentuk pendidikan swasta.

“Selalu ada tekanan untuk berada di depan orang lain,” kata Kwon.

Song, profesor universitas, mengatakan pemerintah harus fokus pada penciptaan lingkungan di mana orang tua dapat menyeimbangkan antara pekerjaan dan pengasuhan anak, daripada dukungan keuangan saja.

Korea Selatan memiliki jam kerja terpanjang di antara negara-negara maju dan diperingkat dalam indeks langit-langit kaca tahunan The Economist sebagai negara OECD terburuk bagi perempuan untuk mengejar kesempatan yang sama di tempat kerja.

“Ini harus mencakup kebijakan seperti menggunakan semua cuti orang tua yang tersedia, pengurangan jam kerja dan pengaturan kerja yang fleksibel,” kata Song, menekankan perlunya lingkungan di mana perempuan tidak “diusir dari pasar tenaga kerja” setelah melahirkan.

Meskipun sikap patriarki tradisional Korea Selatan berangsur-angsur berubah, perempuan seringkali masih diharapkan – dan dalam beberapa kasus merasa berkewajiban – untuk menjadi ibu penuh waktu setelah melahirkan.

Cho Joo-yeon, juru bahasa yang berencana untuk tidak memiliki anak, percaya bahwa struktur sosial dan persepsi perlu diubah untuk mengatasi tingkat kelahiran yang rendah di Korea Selatan.

“Bukan hanya satu orang, satu pemerintahan atau satu generasi yang perlu diubah; bahkan bisa beberapa,” katanya.

daftar sbobet