Kapal induk China dalam latihan di dekat Taiwan di tengah meningkatnya ketegangan | Berita Militer

Kapal induk China dalam latihan di dekat Taiwan di tengah meningkatnya ketegangan |  Berita Militer

Kapal induk kedua China, Shandong, terlibat dalam latihan di Pasifik barat di tengah meningkatnya ketegangan di Selat Taiwan atas pertemuan antara Presiden Tsai Ing-wen dan Ketua Dewan Perwakilan Amerika Serikat, Kevin McCarthy.

Menteri Pertahanan Taiwan Chiu Kuo-cheng mengatakan kepada wartawan di parlemen pada hari Kamis bahwa kapal induk itu berada 200 mil laut (370 km) di lepas pantai timur Taiwan.

“Ini latihan, tapi waktunya cukup sensitif, dan kami masih mempelajari apa yang terjadi,” kata Chiu, seraya menambahkan bahwa pesawat belum terlihat lepas landas dari deknya.

Dia kemudian memberi tahu anggota parlemen bahwa kapal perang Taiwan sedang memantau kapal induk pada jarak lima hingga enam mil laut.

Shandong, kapal induk buatan dalam negeri pertama China, berlayar melalui Selat Bashi di selatan Taiwan dan menuju Samudra Pasifik pada hari Rabu bersama dengan sejumlah kapal Angkatan Laut China lainnya.

Global Times yang dikelola pemerintah China mengatakan pengerahan itu menunjukkan Shandong “sepenuhnya siap untuk operasi di laut jauh dan untuk melindungi kedaulatan nasional dan integritas teritorial China”. Media pemerintah mengatakan Komando Teater Timur PLA (Tentara Pembebasan Rakyat) telah mengadakan “latihan intensif” di darat, serta di laut dan udara, selama seminggu terakhir. Perintah itu meliputi pantai timur China.

Latihan itu dilakukan ketika Tsai bertemu McCarthy di negara bagian California AS, dalam persinggahan yang dikutuk dengan marah oleh Beijing, yang mengklaim Taiwan yang memerintah sendiri sebagai miliknya dan tidak mengesampingkan penggunaan kekuatan untuk menguasai pulau itu.

Tsai sedang dalam perjalanan kembali ke Taipei setelah pertemuan hari Rabu, yang katanya sehangat sinar matahari California.

McCarthy menggambarkan Tsai sebagai “teman baik Amerika”.

Pada konferensi pers setelah pembicaraan mereka, McCarthy menegaskan kembali hubungan dekat antara AS dan Taiwan.

“Persahabatan antara rakyat Taiwan dan Amerika adalah hal yang sangat penting bagi dunia bebas, dan sangat penting untuk menjaga kebebasan ekonomi, perdamaian, dan stabilitas kawasan,” katanya.

Sementara itu Tsai berterima kasih kepada McCarthy dan anggota parlemen AS lainnya yang bergabung dalam pertemuan tersebut.

Kehadiran dan dukungan mereka yang tak tergoyahkan meyakinkan rakyat Taiwan bahwa kita tidak terisolasi dan kita tidak sendiri, kata Tsai, kemudian menambahkan, Kita lebih kuat ketika kita bersama.

Pertemuan berlangsung saat Tsai kembali dari perjalanan ke Belize dan Guatemala, dua dari 13 sekutu diplomatik Taiwan yang tersisa.

‘Gambar Kekuatan Besar’

AS tidak memiliki hubungan formal dengan Taiwan sejak 1979, tetapi merupakan pendukung utama dan pemasok senjata internasional pulau itu.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis, Beijing menegaskan kembali bahwa Taiwan adalah “garis merah pertama yang tidak boleh dilintasi dalam hubungan China-AS”, dan mengancam “tindakan tegas dan tegas” sebagai tanggapan atas pertemuan McCarthy-Tsai.

Setelah pendahulunya sebagai Ketua DPR, Nancy Pelosi, mengunjungi Taiwan Agustus lalu, China melakukan latihan militer skala besar yang mencakup penembakan rudal di sekitar pulau itu. The Global Times melaporkan bahwa para ahli yang tidak disebutkan namanya mengatakan PLA kemungkinan akan “mengambil tindakan pencegahan, termasuk dengan mengadakan latihan berskala besar dan berkepanjangan di sekitar pulau Taiwan, dan mendorong kemajuan reunifikasi nasional”.

Tidak ada komentar resmi dari Beijing tentang keberadaan Shandong di Pasifik.

Kementerian pertahanan China mengutuk pertemuan Tsai-McCarthy tetapi tidak mengancam tindakan tertentu.

“Tentara Pembebasan Rakyat China mematuhi tugas dan misinya, mempertahankan tingkat kewaspadaan yang tinggi setiap saat, dengan tegas mempertahankan kedaulatan nasional dan integritas wilayah, serta dengan tegas menjaga perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan,” katanya dalam sebuah pernyataan. .

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen dan Ketua DPR AS Kevin McCarthy berbicara pada konferensi pers.  Mereka berdiri di meja dan ada pesawat di belakang mereka.
Pertemuan antara Presiden Taiwan Tsai Ing-wen dan Ketua DPR AS Kevin McCarthy membuat marah Beijing (David Swanson / Reuters)

Kemunculan Shandong juga terjadi saat Presiden Prancis Emmanuel Macron dan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen tiba di Beijing untuk melakukan pembicaraan. Keduanya akan bertemu dengan Presiden China Xi Jinping pada Kamis malam.

Seorang pejabat di Taiwan mengatakan Beijing mungkin tidak ingin meningkat lebih jauh karena mencoba menampilkan wajah yang lebih diplomatis kepada dunia dan memposisikan dirinya sebagai pembawa perdamaian potensial di Ukraina.

“Jadi saat ini mereka terus memproyeksikan citra kekuatan besar yang lebih damai,” Ko Cheng-heng, wakil kepala Biro Keamanan Nasional Taiwan, mengatakan kepada anggota parlemen di Taipei.

Taiwan juga menyatakan keprihatinan atas rencana China untuk memeriksa kapal di Selat Taiwan, yang diumumkan Rabu malam.

Dikatakan kepada operator kapal bahwa jika mereka menemukan permintaan seperti itu dari Administrasi Keselamatan Maritim China, mereka harus menolak dan segera memberi tahu penjaga pantai Taiwan untuk meminta bantuan.

Chiu mengatakan Taiwan akan menanggapi jika kapal patroli China melintasi garis median selat itu, yang biasanya berfungsi sebagai penghalang tidak resmi antara kedua belah pihak.

China mengklaim Selat Taiwan adalah wilayah kedaulatannya.

“China yang secara sepihak mengumumkan yurisdiksinya atas laut itu, dan kami tidak setuju dengan ini,” kata Chiu.

Togel SDY