Gereja yang Dituduh Memiliki Hubungan dengan Rusia Menolak Pengusiran dari Biara Kiev | Berita perang Rusia-Ukraina

Gereja yang Dituduh Memiliki Hubungan dengan Rusia Menolak Pengusiran dari Biara Kiev |  Berita perang Rusia-Ukraina

Anggota Gereja Ortodoks Ukraina di Biara Kyiv-Pechersk Lavra menolak perwakilan komisi pemerintah untuk masuk.

Gulat pecah di luar sebuah biara Kyiv pada hari Kamis setelah cabang Gereja Ortodoks Ukraina yang menurut pemerintah memiliki hubungan dengan Rusia menentang perintah pengusiran.

Ketegangan atas kehadiran Gereja Ortodoks Ukraina (UOC) di biara Kyiv-Pechersk Lavra yang berusia 980 tahun telah meningkat sejak invasi Rusia ke Ukraina pada Februari tahun lalu.

Kiev menuduh UOC mempertahankan hubungan dengan Gereja Ortodoks Rusia, yang mendukung invasi Moskow ke Ukraina. UOC mengatakan pihaknya memutuskan semua hubungan dengan Gereja Rusia pada Mei 2022.

Beberapa jam setelah tenggat waktu untuk meninggalkan biara berlalu pada tengah malam pada hari Rabu, anggota UOC menolak akses ke perwakilan komisi pemerintah yang ingin memeriksa bangunan di kompleks biara berkubah emas yang luas.

Segera setelah itu, terjadi pertengkaran, kantor berita Reuters melaporkan. Tidak ada yang terluka.

Menteri Kebudayaan Oleksandr Tkachenko kemudian mengutuk perlakuan “brutal” terhadap anggota komisi. Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pemerintah telah mengajukan pengaduan kepada polisi dan upaya untuk memeriksa bangunan tersebut akan dilanjutkan pada hari Jumat.

UOC adalah gereja terbesar kedua di Ukraina, meskipun sebagian besar penganut Ortodoks Ukraina termasuk dalam cabang kepercayaan yang terpisah, Gereja Ortodoks Ukraina, yang didirikan empat tahun lalu dengan menyatukan cabang-cabang independen dari otoritas Moskow.

Biara Gua, juga dikenal sebagai Kyiv-Pechersk Lavra, salah satu tempat tersuci dalam Kekristenan Ortodoks Timur, di Kiev, Ukraina (File: Efrem Lukatsky/AP Photo)

Rusia mengecam tindakan keras yang dilakukan Kyiv terhadap UOC sebagai sebuah kebiadaban dan kejahatan.

“Tindakan seperti itu semakin menjerumuskan Ukraina ke Abad Pertengahan dalam arti yang paling buruk,” tulis juru bicara Kementerian Luar Negeri Maria Zakharova di aplikasi Telegram.

Wakil kepala badan negara Ukraina yang bertanggung jawab atas biara tersebut mengatakan awal bulan ini bahwa sebuah komisi pemerintah sedang dibentuk untuk membuat keputusan atas pertanyaan yang berkaitan dengan perjanjian sewa UOC di biara tersebut.

Pemerintah menuduh para biksu melanggar sewa dengan melakukan perubahan pada situs bersejarah dan pelanggaran teknis lainnya. Para biksu UOC membantah adanya kesalahan dan menyebut klaim tersebut sebagai dalih.

Pemerintah Ukraina menindak UOC atas hubungan historisnya dengan Gereja Ortodoks Rusia, yang pemimpinnya, Patriark Kirill, mendukung Presiden Rusia Vladimir Putin dalam invasi ke Ukraina.

UOC bersikeras bahwa mereka setia kepada Ukraina, mengecam invasi Rusia dan bahkan mendeklarasikan kemerdekaannya dari Moskow.

Namun badan keamanan Ukraina mengklaim bahwa beberapa anggota gereja Ukraina memiliki hubungan dekat dengan Moskow.

Mereka menggerebek banyak tempat suci gereja dan kemudian memposting foto rubel, paspor Rusia, dan selebaran dengan pesan dari patriark Moskow sebagai bukti bahwa beberapa pejabat gereja setia kepada Rusia.

Banyak komunitas Ortodoks di Ukraina telah memutuskan hubungan dengan UOC, yang pernah menjadi salah satu sumber utama pengaruh Rusia di Ukraina.

Mereka secara bertahap beralih ke saingannya Gereja Ortodoks Ukraina setelah menerima pengakuan dari Patriark Ekumenis Konstantinopel, yang dianggap pertama di antara yang sederajat di antara para pemimpin gereja Ortodoks Timur tetapi tidak memiliki kekuatan universal paus.

Moskow dan sebagian besar patriark Ortodoks lainnya menolak menerima sebutan tersebut, dan meresmikan perpecahan dengan gereja Rusia.

Judi Online