Faksi pemberontak FARC Kolombia siap untuk ‘pembicaraan damai’ | Berita FARC

Faksi pemberontak FARC Kolombia siap untuk ‘pembicaraan damai’ |  Berita FARC

Kelompok bersenjata Estado Mayor Central, organisasi pecahan FARC, mengatakan siap terlibat dalam pembicaraan damai dengan pemerintah pada 16 Mei.

Sebuah faksi bersenjata pemberontak FARC Kolombia mengatakan siap untuk terlibat dalam pembicaraan damai dengan pemerintah bulan depan dalam apa yang bisa menjadi titik balik bagi dorongan Presiden Gustavo Petro sayap kiri untuk “perdamaian total”.

“Kami mengumumkan kepada seluruh dunia bahwa delegasi kami ke meja dialog dengan negara Kolombia, yang dipimpin oleh pemerintah nasional, sudah siap untuk 16 Mei tahun ini,” √Āngela Izquierdo, juru bicara kelompok bersenjata Estado Mayor Central (EMC). , kepada wartawan pada hari Minggu.

Petro, mantan anggota kelompok pemberontak perkotaan M-19, telah berjanji untuk mengakhiri enam dekade konflik bersenjata yang telah menewaskan lebih dari 450.000 orang dengan menandatangani perjanjian perdamaian atau penyerahan diri dengan pemberontak dan kelompok kriminal, selain implementasi penuh dari perjanjian tersebut. perjanjian dengan Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia (FARC).

EMC adalah salah satu dari dua faksi yang memisahkan diri dari FARC dan terdiri dari mantan pemimpin dan pejuang yang tidak menerima kesepakatan damai 2016 yang membuka jalan bagi pemberontak FARC untuk meletakkan senjata dan membentuk partai politik.

Jaksa Agung Francisco Barbosa menangguhkan surat perintah terhadap lebih dari 20 anggota EMC pada awal Maret, menandai dimulainya pembicaraan damai yang akan diadakan di Llano del Yari, di perbatasan antara departemen Meta dan Caqueta, di selatan negara itu, difasilitasi . .

Kelompok yang terdiri dari 3.530 orang – 2.180 pejuang dan 1.350 personel bantuan – telah mempertahankan gencatan senjata bilateral dengan pemerintah Kolombia sejak awal tahun.

Fraksi pembangkang FARC lainnya adalah Segunda Marquetalia, yang kembali melakukan perjuangan bersenjata pada Agustus 2019, mengklaim bahwa negara tidak mematuhi perjanjian damai.

‘Kedamaian Total’

Petro berkuasa Agustus lalu dengan rencana untuk membawa “perdamaian total” ke negara yang dilanda kekerasan selama beberapa dekade.

Atas prakarsa presiden, gencatan senjata enam bulan telah diberlakukan dengan pembangkang FARC dan kelompok bersenjata lainnya sejak 1 Januari. Tapi ada kemunduran.

Kelompok pemberontak Tentara Pembebasan Nasional (ELN), yang telah terlibat dalam pembicaraan damai dengan pemerintah sejak November lalu, membantah pengumuman Petro bahwa itu adalah bagian dari gencatan senjata Januari.

Petro memanggil negosiator pemerintah bulan lalu setelah pejuang ELN membunuh sembilan tentara dan melukai sembilan lainnya.

Putaran pembicaraan lain dengan ELN, atau Tentara Pembebasan Nasional, dijadwalkan akhir bulan ini di Kuba.

Juga di bulan Maret, pemerintah menangguhkan gencatan senjatanya dengan suku Teluk – kartel narkoba terbesar di negara itu – menyusul serangan terhadap warga sipil dan personel berseragam.

Oposisi Kolombia secara teratur mengkritik Petro untuk konsesi yang dia bersedia berikan kepada kelompok bersenjata dan kriminal untuk perdamaian.

Pekan lalu pemerintah mengatakan proses perdamaian dengan EMC sedang “dikonsolidasikan”.

Ribuan orang yang tinggal di daerah yang dikendalikan EMC menghadiri konsultasi populer dengan para pemimpin kelompok itu pada hari Minggu.

login sbobet