Dugaan kebocoran intelijen AS mempermalukan Ukraina, sekutu lainnya | Berita perang Rusia-Ukraina

Dugaan kebocoran intelijen AS mempermalukan Ukraina, sekutu lainnya |  Berita perang Rusia-Ukraina

Serangkaian laporan bocor yang dimaksudkan sebagai dokumen rahasia intelijen AS terkait perang di Ukraina telah menuai skeptisisme dan penolakan dari agen mata-mata AS dan beberapa sekutu AS.

Foto-foto file rahasia mulai beredar luas di saluran media sosial Rusia minggu lalu, tetapi beberapa diterbitkan di situs web pemain Discord pada bulan Februari dan Maret.

CIA, NSA, dan Badan Intelijen Pertahanan AS membantah keaslian laporan tersebut dan meluncurkan penyelidikan terhadap sumber kebocoran tersebut.

Laporan tersebut juga mempermalukan dua sekutu AS dan Timur Tengah—Mesir dan Uni Emirat Arab.

Mesir menyangkal a Washington Pos laporan yang mengutip bocoran dokumen tertanggal 17 Februari yang mengatakan pihaknya telah mencapai kesepakatan rahasia untuk memasok 40.000 roket, bubuk mesiu, dan hulu ledak artileri ke Rusia.

“Dalam dokumen tersebut, Sisi menginstruksikan para pejabat untuk merahasiakan produksi dan pengiriman roket ‘untuk menghindari masalah dengan Barat,'” lapor Washington Post, mengutip Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi.

Seorang pejabat senior mengatakan kepada Al Qahera News bahwa laporan tersebut adalah “disinformasi yang tidak memiliki dasar kebenaran”.

Mesir membantah laporan yang mengutip dokumen bocor yang menyebutkan Presiden Abdel Fattah el-Sisi sedang mendiskusikan rencana untuk memasok Rusia dengan roket dan peluru (File: Christian Mang/Reuters)

Dokumen lain yang bocor berfokus pada Uni Emirat Arab dan mengatakan Abu Dhabi setuju untuk membocorkan informasi intelijen AS dan Inggris untuk menjilat Rusia.

“UEA kemungkinan akan melihat keterlibatan dengan intelijen Rusia sebagai peluang untuk memperkuat hubungan antara Abu Dhabi dan Moskow dan mendiversifikasi kemitraan intelijen di tengah kekhawatiran penarikan AS dari wilayah tersebut,” dokumen tersebut dikutip oleh UEA. Associated Press kata kantor berita itu.

UEA mengatakan anggapan bahwa mereka telah memperdalam hubungan dengan intelijen Rusia adalah “salah”.

Bisakah Ukraina menang?

Yang lebih mengkhawatirkan bagi aliansi Barat yang mendukung Ukraina adalah beberapa dokumen yang bocor menunjukkan bahwa Kiev belum siap meraih kemenangan besar dalam serangan balasan musim semi, dan pertahanan udaranya rentan.

Seorang intelijen Amerika seharusnya penilaian pada awal bulan Februari memperingatkan akan “kekurangan pembangkitan dan pemeliharaan listrik,” dan kemungkinan hanya “perolehan teritorial yang kecil.”

INTERAKTIF-SIAPA MENGENDALIKAN APA DI UKRAINA
(Al Jazeera)

Ukraina membentuk beberapa brigade badai baru menjelang serangan balasan dan mengiklankan pembentukan brigade penjaga nasional ketujuh, yang akan menjadi “Pengawal Serangan” kesembilan di angkatan bersenjata. Sebuah brigade biasanya terdiri dari sekitar 4.000 tentara, menunjukkan bahwa Ukraina memiliki 32.000 pasukan ofensif sebagai cadangan dan mencoba untuk meningkatkan jumlah tersebut mendekati 40.000 sebelum serangan balasan.

“Saat ini kami melihat permintaan dan keinginan yang besar untuk bergabung,” kata Wakil Menteri Dalam Negeri Ukraina, Kateryna Pavlichenko.

Usai panggilan telepon dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Mabuk tweet pada 11 April, “@SecBlinken menegaskan kembali dukungan AS yang berbalut besi dan dengan keras menolak segala upaya untuk meragukan kemampuan Ukraina untuk menang di medan perang.”

A Waktu New York Laporan tersebut mengutip bocoran dokumen yang meramalkan bahwa amunisi untuk sistem pertahanan udara Ukraina era Soviet akan segera habis, sehingga wilayah dalam negeri akan terkena serangan udara.

“Stok rudal untuk sistem pertahanan udara S-300 dan Buk era Soviet, yang menyumbang 89 persen perlindungan Ukraina terhadap sebagian besar jet tempur dan beberapa pembom, diperkirakan akan habis sepenuhnya pada 3 Mei dan pertengahan April,” katanya. .kata surat kabar itu. dikatakan.

Roket Ukraina
BM-21 ‘Grad’ Ukraina menembak ke arah posisi Rusia di garis depan di wilayah Donetsk Ukraina pada Sabtu, 8 April 2023 (Evgeniy Maloletka/AP Photo)

Ukraina mengatakan saat ini mereka mampu menembak jatuh 75 persen rudal yang dikirim Rusia, dan berusaha meyakinkan sekutunya untuk mengirimkannya. F-16 untuk memperkuat pertahanan udaranya.

Salah satu dokumen menyatakan bahwa Ukraina menderita antara 124.000 dan 131.000 mati dan terlukalima kali lebih tinggi dari angka kematian resminya.

Andriy, juru bicara intelijen militer Ukraina Yusus mengatakan laporan tersebut palsu atau tidak akurat. “Kami melihat angka-angka palsu tentang kerugian dari kedua belah pihak. Sebagian informasi jelas dikumpulkan dari sumber terbuka,” katanya melalui telethon.

Rusia ‘habis’ di Bakhmut

Pertempuran paling berdarah dalam perang terus berkecamuk di kota timur Bakhmut, dengan Rusia melancarkan puluhan serangan darat di sana setiap hari.

Komandan Angkatan Darat Ukraina Oleksandr Syrskyi mengatakan para pembela Bakhmut telah “menghabiskan pasukan Wagnerite,” mengacu pada kelompok tentara bayaran Wagner Rusia, “sehingga musuh sekarang terpaksa melibatkan pasukan khusus dan unit serangan udara dalam pertempuran untuk Bakhmut.”

INTERAKTIF-SIAPA YANG MENGENDALIKAN APA DI UKRAINA TIMUR (1)
(Al Jazeera)

Dia mengatakan pasukan Rusia telah “beralih ke apa yang disebut taktik bumi hangus ‘Suriah'”, menghancurkan bangunan dan posisi dengan serangan udara dan tembakan artileri.

Ukraina staf Umum mengatakan pasukan Rusia menderita kerugian besar di wilayah Bakhmut, Donetsk.

Ukraina juga menderita kerugian besar di Bakhmut, dan keputusannya untuk mempertahankan kota tersebut dapat dibenarkan secara strategis.

“Jika kita tidak membela Bakhmut selama ini, musuh akan maju jauh ke wilayah Ukraina, sehingga pentingnya mempertahankan kota harus dipahami dalam konteks ini,” kata Wakil Menteri Pertahanan Ukraina Hanna Maliar.

Perang Ukraina
Seorang tentara Ukraina menembakkan peluncur granat di garis depan di Bakhmut di wilayah Donetsk Ukraina, Senin, 10 April 2023 (Libkos/AP Photo)

Meskipun para pejabat Ukraina mengakui bahwa pasukan Rusia memiliki keunggulan artileri yang signifikan di kota itu, mereka juga dilaporkan kehabisan atau hanya menyimpan sedikit amunisi.

“Laju serangan Rusia agak menurun,” kata Kolonel Oleksiy Dmytrashkivskyi, kepala pusat pers gabungan Angkatan Bersenjata wilayah Tavria.

“Dalam seminggu terakhir, musuh menembaki posisi kami di arah Zaporizhia dan Donetsk sebanyak 1.844 kali. Dibandingkan dengan Februari, ini sepertiga lebih sedikit.”

Pasukan Rusia berusaha mengepung dan mencekik pasukan Ukraina di Bakhmut. Serhii Cherevatyijuru bicara pasukan timur Ukraina, mengatakan penghancuran jembatan ke desa Khromove, 2 kilometer (1,2 mil) sebelah barat Bakhmut, menciptakan masalah pada jalur pasokan yang harus diatasi oleh pasukan Ukraina.

Ukraina staf Umum mengatakan pasukan Rusia di Kherson dan Zaporizhia yang diduduki sedang mengevakuasi orang-orang untuk mengantisipasi serangan balasan musim semi Ukraina.

INTERAKTIF-SIAPA YANG MENGENDALIKAN APA DI SELATAN UKRAINA
(Al Jazeera)

“Penjajah Rusia telah mengaktifkan persiapan untuk evakuasi penduduk lokal ke wilayah yang diduduki sementara di Republik Otonomi Krimea,” kata staf umum itu. “Khususnya di Melitopol dan Skadovsk, musuh mengadakan survei terhadap penduduk setempat untuk kemungkinan evakuasi.”

Al Jazeera sebelumnya melaporkan foto satelit yang menunjukkan pasukan Rusia di Krimea menggali tanah dan mempersiapkan pertahanan yang rumit.

SGP Prize