Di Malawi, perempuan penjual ikan memobilisasi melawan seks transaksional | Krisis iklim

Di Malawi, perempuan penjual ikan memobilisasi melawan seks transaksional |  Krisis iklim

Rumphi, Malawi: Selama tiga hari berturut-turut pada Oktober 2018, Catherine (nama asli dirahasiakan) pergi ke kamp nelayan di komunitas Luuwuchi di tepi Danau Malawi untuk membeli ikan yang dikenal secara lokal sebagai usipa.

Pada setiap kesempatan, janda ibu tiga anak ini pulang dengan tangan kosong karena para nelayan yang dia dekati semuanya menginginkan imbalan seks, bukan uang.

“Saya selalu menolak, tetapi kemudian hidup menjadi sangat sulit bagi saya dan anak-anak saya (dan) saya sangat membutuhkan penjualan, karena bisnis (penjualan ikan) adalah satu-satunya sumber penghasilan saya,” kata Catherine. , sekarang berusia 44 tahun, kepada Al Jazeera. “Keesokan harinya saya kembali ke pantai dan ketika nelayan pertama meminta seks dengan imbalan usipa, saya harus menurutinya.”

Menurut laporan ekonomi tahunan pemerintah Malawi untuk tahun 2021, sektor perikanan, yang mempekerjakan lebih dari 50.000 orang, berkontribusi setidaknya 4 persen terhadap produk domestik bruto (PDB) negara tersebut.

Dalam beberapa tahun terakhir, populasi ikan sebagian besar menurun karena penangkapan ikan yang berlebihan dan perubahan iklim, kata para ahli.

Penurunan itu adalah pendorong utama seks transaksional di distrik pesisir Malawi – di mana memancing adalah cara hidup dan pendapatan – terutama di pasar yang banyak pembelinya adalah wanita miskin, kata Fanuel Kapute, profesor perikanan dan ilmu perairan di Universitas Mzuzu. di Malawi utara.

“Praktiknya lebih buruk selama musim paceklik sekitar November dan Desember,” katanya kepada Al Jazeera. “Ini adalah saat tangkapan usipa sangat rendah, dan persaingan tinggi.”

Frank Nakhono, seorang nelayan sejak 2012, mengaku tidak pernah melakukan transaksi seks, namun mengaku mengenal banyak nelayan di Luuwuchi yang melakukannya. Dia mengklaim bahwa beberapa wanita juga menawarkan diri kepada para nelayan. “Ada yang tidak punya uang sama sekali, jadi mereka hanya mengatakan akan membayar dengan seks untuk mendapatkan ikan,” katanya.

Karena praktik ini bersifat rahasia, sulit untuk menentukan jumlah pasti nelayan dan penjual ikan yang terlibat dalam transaksi seks karena banyak kasus yang tidak dilaporkan.

Namun praktik sex-for-fish telah menempatkan banyak peserta pada risiko HIV/AIDS, kata Othaniel Duwe, penyuluh perikanan di Departemen Perikanan di Distrik Rumphi.

“Banyak nelayan yang bermigrasi dari satu kamp nelayan ke kamp nelayan berikutnya, jika mereka memiliki virus mereka dapat menularkannya ke masyarakat atau mereka dapat tertular selama perjalanan mereka,” katanya.

Seks untuk ikan

Catherine bercita-cita menjadi seorang guru, tetapi hidup berubah arah. Dia meninggalkan sekolah menengah ketika dia hamil anak pertamanya pada usia 21 tahun. Dua tahun kemudian, dia memulai bisnis penjualan ikan, katanya kepada Al Jazeera.

Pada 2017, suaminya, seorang petugas klinis, meninggal karena malaria, meninggalkan Catherine sebagai satu-satunya pencari nafkah keluarganya. Tanpa sumber pendapatan lain, dia merasa tidak berdaya.

“Ketika saya (saat itu) tidak berjualan atau membeli ikan dari nelayan, suami saya yang akan mengurus kami,” katanya. “(Setelah dia meninggal,) saya tidak bisa berhenti menjual ikan karena itu satu-satunya cara saya bisa menghasilkan uang.”

Pada tahun 2018, dia mulai melakukan hubungan seks transaksional dengan beberapa pria hanya untuk mendapatkan akses yang lebih mudah ke ikan dan terkadang membelinya dengan harga lebih murah.

Itu berakhir tahun lalu ketika seorang wanita di Luuwuchi bernama Kate Mwafulirwa memperkenalkan dirinya ke koperasi wanita bernama Titukulane, yang berarti “saling membesarkan” dalam bahasa Chichewa.

Mwafulirwa (58) memimpin koperasi beranggotakan 30 orang yang dimulai tahun lalu. Seperti Catherine, dia adalah satu-satunya pencari nafkah keluarganya, tetapi untuk seorang suami lanjut usia dan tujuh anak. Mwafulirwa memulai bisnis penjualan ikannya pada tahun 1980-an, saat seks untuk perdagangan ikan belum umum seperti saat ini, katanya.

Terlepas dari penolakannya untuk berpartisipasi dalam praktik tersebut, bahkan di usianya yang sudah lanjut, Mwafulirwa terkadang masih menghadapi tuntutan dari para nelayan muda yang mencari layanan seksual dengan imbalan ikan. Permintaan ini “sangat memalukan dan sangat merendahkan”, katanya kepada Al Jazeera.

Nelayan membentangkan jala mereka di kamp pemancingan pantai Luwichi di tepi Danau Malawi, Malawi (Feston Malekezo/Al Jazeera)

‘Satu keluarga besar’

Koperasi didirikan melalui proyek yang didanai oleh USAID dan dilaksanakan dalam kemitraan dengan beberapa organisasi, termasuk Find Your Feet, sebuah organisasi nirlaba internasional, yang bekerja di daerah pedesaan.

Tujuan Titukulane adalah memberdayakan perempuan untuk menjalankan usaha kecil dan mendiversifikasi sumber pendapatan mereka.

“Salah satu cara untuk memerangi praktik tersebut adalah mendorong perempuan untuk tidak hanya mengandalkan ikan,” kata Mwafulirwa.

Anggota koperasi membagi tanggung jawab di antara mereka sendiri, ada yang menjual sayuran dan buah-buahan, dan ada yang menjual jagung, beras, kedelai, ayam, dan kentang. Mereka berbagi hasil dan bahkan mendirikan bank desa yang dikelola oleh Mwafulirwa.

Koperasi bertemu dua kali sebulan untuk membahas pengelolaan keuangan, dan budaya menabung, serta rotasi dimana anggota pergi ke pantai untuk membeli ikan.

Alih-alih membeli ikan sendiri-sendiri, para perempuan sekarang pergi dalam kelompok tiga atau empat orang, yang memperkuat daya tawar mereka dan mempersulit nelayan untuk merayu mereka, kata Mwafulirwa.

Dia berharap dapat menjangkau lebih banyak wanita di kota untuk bergabung dengan mereka – dan menemukan kehidupan yang lebih baik. Misalnya, selain menjual ikan, penghasilan Catherine kini lebih banyak dari menjual buah dan kacang kedelai.

“Saya merasa seperti bagian dari satu keluarga besar, kami saling mendukung,” katanya. “Grup itu pasti mengubah hidup secara perlahan.”

Sejauh ini, proyek tersebut telah membentuk 33 koperasi wanita di semua distrik sempadan sungai di negeri ini.

“Selain pemberdayaan ekonomi, kami juga ingin para wanita ini menyadari bahwa seks untuk ikan adalah eksploitasi, dan mereka harus menentangnya,” kata Sain Muskambo, manajer program Find Your Feet, kepada Al Jazeera.

Malawi memiliki Undang-Undang Kesetaraan Gender yang melarang pelecehan seksual dengan denda 1 juta kwacha (sekitar $974) dan hukuman penjara lima tahun. Tapi itu hampir tidak ditegakkan dan informasi tentang itu hampir tidak disebarluaskan di daerah pedesaan.

Pada tahun 2016, pemerintah Malawi menyetujui Kebijakan Perikanan dan Akuakultur Nasional untuk mengatur kegiatan di sektor ini.

Namun, Friday Njaya, direktur Departemen Perikanan Malawi, mengakui bahwa kebijakan tersebut tidak cukup mempertimbangkan gender karena otoritas yang bertanggung jawab untuk perikanan di tingkat masyarakat, Komite Desa Pantai, sebagian besar masih dipimpin oleh laki-laki.

“Perempuan nelayan terus memiliki peran inferior, yang semakin membuat mereka rentan terhadap kekerasan berbasis gender, termasuk seks untuk ikan,” katanya.

Untuk memperbaiki kesenjangan tersebut, Njaya mengatakan departemennya sekarang bekerja sama dalam proyek dengan berbagai LSM dan mendorong perempuan untuk bergabung dengan lebih banyak koperasi seperti Titukulane.

“Kami juga bekerja sama dengan dewan distrik untuk membuat undang-undang yang mencakup pelarangan penjualan ikan di tempat penampungan terapung di danau dan di pantai. Kami ingin meningkatkan rantai nilai dengan membangun naungan pasar sehingga perempuan bisa pergi ke sana untuk membeli ikan dan bukan ke pantai di mana mereka rentan terhadap transaksi seks,” ujarnya.

Kapute menekankan bahwa kelompok perempuan seperti Titukulane dapat membantu, tetapi juga meminta perubahan pola pikir.

“Bagi saya, praktik ini lebih merupakan perubahan pola pikir daripada materi, meskipun yang terakhir terkadang berperan,” katanya. “Saya mengatakan ini karena ada beberapa kasus di mana Anda akan menemukan beberapa wanita dengan modal yang baik tetapi masih melakukan praktik ini.”

Bagi Catherine, kehidupan itu sekarang telah berlalu.

Dia bersyukur tidak tertular penyakit apa pun, meski mentalnya masih terluka akibat transaksi seks. “Saya hanya beruntung… kebanyakan orang ini (nelayan) suka seks tanpa kondom. Mereka tidak peduli. Aku malu.”

“Saya mencoba untuk move on, tapi kenangan masih menghantui saya, dan mengetahui bahwa masih banyak wanita yang masih terjebak dalam praktik ini membuat saya sedih,” katanya. “Aku benci itu. Aku hanya ingin berhenti.”

demo slot