Dengarkan dari Palestina yang diserang dalam serangan Israel di Al-Aqsa | Berita konflik Israel-Palestina

Dengarkan dari Palestina yang diserang dalam serangan Israel di Al-Aqsa |  Berita konflik Israel-Palestina

Pendudukan Yerusalem Timur – Kota Yerusalem tetap tegang setelah serangan semalam oleh pasukan Israel terhadap jamaah Muslim Palestina yang berada di Masjid Al-Aqsa setelah shalat tarawih malam.

Upaya internasional sedang dilakukan untuk menengahi antara kelompok Palestina dan pemerintah Israel untuk mengurangi ketegangan setelah yang terakhir menerima rentetan kecaman atas tindakan pasukannya.

Penggerebekan berlanjut hingga pagi hari, dengan beredarnya gambar tentara Israel menyeret dan memukuli jamaah untuk mengeluarkan mereka dari masjid, sesaat sebelum kompleks, yang dikenal sebagai al-Haram al-Sharif bagi umat Islam, untuk tidak dibuka bagi pengunjung Muslim.

Al-Haram al-Sharif menampung situs tersuci ketiga Islam, Masjid Al-Aqsa, dan Dome of the Rock, yang diyakini sebagai tempat Nabi Muhammad naik ke surga. Orang Yahudi menyebut kompleks itu Temple Mount dan percaya bahwa kuil Yahudi alkitabiah pernah berdiri di sana. Meskipun arus utama Yudaisme melarang doa di tempat itu, kompleks tersebut telah menjadi sumber ketegangan selama beberapa dekade.

Seorang wanita Palestina duduk di dekat polisi perbatasan Israel di kompleks Al-Aqsa,
Seorang wanita Palestina duduk di dekat polisi perbatasan Israel di kompleks Al-Aqsa, pada 5 April 2023 (Ammar Awad/Reuters)

Al Jazeera berbicara kepada beberapa jemaah Palestina yang berada di dalam masjid tentang pengalaman mereka dan mengapa sangat menyakitkan untuk mengeluarkan mereka dari masjid selama bulan suci Ramadhan.

‘Pelanggaran tempat suci kami’

Bagian dari ibadah Muslim adalah tindakan “itikaf” – ketika jamaah menutup diri dari dunia dan menghabiskan waktu yang lama dalam doa dan kontemplasi. Periode ini bisa berhari-hari.

Banyak Muslim yang taat percaya bahwa itikaf selama Ramadhan sangat diberkati, dengan tradisi kenabian yang menyatakan bahwa 10 hari adalah panjang ideal sebuah itikaf selama bulan suci.

Bagi Muslim Palestina, Masjid Al-Aqsa adalah ikon iman mereka. Bagi Muslim Palestina di Yerusalem, ini juga merupakan satu-satunya tempat yang ingin mereka sembah selama Ramadhan.

“Itikaf adalah bagian dari Ramadhan. Saya berada di Al-Aqsa setiap hari di bulan Ramadan – dan banyak malam,” kata Amir Maragha, 29 tahun, dari lingkungan Silwad di Yerusalem kepada Al Jazeera.

“Ketika banyak jamaah di Al-Aqsa, razia menjadi berkurang. Beberapa orang tinggal di masjid untuk menghindari penggerebekan, ”katanya.

Seorang pria melihat ke dalam Masjid Al-Aqsa
Seorang pria melihat kerusakan di Masjid Al-Aqsa, pada 5 April 2023 (Ammar Awad/Reuters)

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah penggerebekan, polisi Israel mengklaim bahwa mereka “dipaksa” untuk memasuki kompleks ketika “perusuh bertopeng” bersenjatakan kembang api, tongkat, dan batu membarikade diri di dalam masjid.

“Ketika polisi masuk, mereka dilempari batu dan kembang api ditembakkan dari dalam masjid oleh sekelompok besar perusuh,” kata pernyataan itu.

“Polisi selalu menyerang dengan brutal untuk mencegah orang tinggal di masjid,” kata Maragha. “Keesokan harinya aman bagi para pemukim untuk melakukan serangan ke daerah tersebut tanpa ada yang menghalangi jalan mereka.”

‘Orang-orang pingsan, mati lemas, berdarah’

Bakr Owais, seorang mahasiswa berusia 24 tahun di Universitas Birzeit, juga berada di masjid malam itu untuk itikaf Ramadhan dan terkejut bersama jamaah lainnya ketika pintu ditutup dengan semua orang di dalamnya.

Aparat keamanan berdiri di atap masjid dan menggunakan pengeras suara untuk memberitahu jamaah untuk meninggalkan masjid atau mereka akan dipindahkan secara paksa.

Saat itu, para pemuda yang hadir di masjid memutuskan untuk melawan karena tidak ingin itikafnya terganggu demi pembersihan kompleks untuk kunjungan pemukim keesokan paginya. Pasukan keamanan memutuskan untuk bergerak.

“Mereka memecahkan jendela masjid dan mulai melemparkan granat kejut ke arah kami. Ada anak-anak kecil, pria dan wanita lanjut usia yang terperangkap di dalam,” kata Owais kepada Al Jazeera.

“Kelompok lain masuk melalui pintu dan mulai menembakkan gas air mata, granat kejut, dan peluru karet ke arah orang-orang.

“Mereka menyerang orang-orang, memukul kepala mereka dengan tongkat… orang pingsan, orang mati lemas, orang berdarah. Kemudian mereka mulai menangkap kami. Sejumlah besar orang diambil. Mereka terus memaki kami sepanjang waktu dan mendorong kami ke dalam bus yang membawa kami ke kantor polisi di Atarot di mana kami harus berbaring di lantai dengan tangan diborgol.

“Pasti ada 400.500 tahanan. Mereka mengambil nama kami, kemudian menempelkan stiker dengan nama dan nomor kami dan memanggil kami dengan nomor tersebut, seolah-olah kami tidak berharga, ”katanya.

Owais, bersama dengan setiap orang Palestina lainnya yang ditangkap selama penggerebekan, dilarang memasuki Al-Aqsa selama seminggu.

daftar sbobet