Apakah pemerintah sayap kanan Israel membahayakan hubungan Emirat? | Berita

Apakah pemerintah sayap kanan Israel membahayakan hubungan Emirat?  |  Berita

Serangkaian pernyataan baru-baru ini oleh pemerintah sayap kanan Israel telah meninggalkan hubungan yang jelas dengan Uni Emirat Arab (UEA), karena Tel Aviv menghadapi ketegangan dengan sekutu regional.

Analis mengatakan inti dari hubungan antara kedua negara – yang memuncak pada Abraham Accords 2020 – tetap kuat, tetapi tindakan pemerintah baru Israel mempersulit UEA untuk menyeimbangkan kepentingan dengan Tel Aviv serta lokal dan lokal yang dapat diterima. gambar.

Awal bulan ini, menteri keuangan Israel, Bezalel Smotrich, membuat komentar menghasut yang menyangkal keberadaan warga Palestina sambil berdiri di belakang peta Israel yang memasukkan Yordania di dalam perbatasannya.

Itu terjadi di tengah peningkatan konfrontasi di Tepi Barat yang diduduki, dengan serangan militer Israel hampir setiap hari, meningkatnya kekerasan oleh pemukim Yahudi, dan serentetan serangan individu oleh warga Palestina. Pasukan Israel telah membunuh lebih dari 250 warga Palestina di Tepi Barat, dan lebih dari 40 warga Israel tewas dalam serangan Palestina pada tahun lalu.

Terlepas dari gejolak seputar pemerintah Israel yang berkuasa akhir tahun lalu, perjanjian sebelumnya antara kedua negara telah mendorong maju, seperti perjanjian perdagangan bebas yang mulai berlaku pada hari Minggu. Perjanjian tersebut, yang disepakati Mei lalu, menghapus tarif pada hampir semua barang yang diperdagangkan oleh kedua negara.

“Pejabat Emirat telah mencoba mempertahankan tindakan penyeimbangan yang menjadi agak sulit mengingat pernyataan dan tindakan pemerintah Israel yang baru, terutama dengan membedakan antara kerja sama ekonomi dan teknokratis di satu sisi, dan masalah politik di sisi lain.” kata Kristian Coates Ulrichsen, peneliti Timur Tengah di Baker Institute di Rice University.

Seorang pejabat Emirat berdiri di dekat pesawat El Al.
Seorang pejabat Emirat berdiri di dekat pesawat El Al yang membawa delegasi AS-Israel ke UEA setelah kesepakatan normalisasi (File: Karim Sahib/AFP)

Tekanan percikan paling kanan

Pernyataan Smotrich yang mengklaim bahwa orang Palestina adalah “penemuan” abad terakhir menyebabkan ketegangan regional – peta di belakangnya menggambarkan perbatasan Israel diperluas hingga mencakup Yordania, Gaza, dan Tepi Barat yang diduduki.

Yordania menanggapi dengan memanggil duta besar Israel dan parlemennya memilih untuk merekomendasikan pengusirannya, sementara UEA – seperti negara-negara Arab lainnya – mengutuk Israel, dengan mengatakan “mengutuk retorika yang menghasut dan semua praktik yang merusak nilai-nilai moral dan kemanusiaan serta prinsip-prinsip yang bertentangan, menolak ”.

UEA juga mengirim Khaldoon al-Mubarak, penasihat senior Presiden Mohammed bin Zayed Al Nahyan, untuk memperingatkan pemerintah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu terhadap pelanggaran ini, menurut media Israel.

Kunjungan tersebut bertepatan dengan laporan di media Israel bahwa delegasi Emirat, termasuk Menteri Luar Negeri Abdallah bin Zayed Al Nahyan, akan tiba di Tel Aviv untuk membahas komentar tersebut.

Lebih buruk lagi minggu itu, Menteri Transportasi Israel Miri Regev tampaknya menghina UEA dengan mengatakan dia tidak akan pernah kembali ke Dubai setelah kunjungan baru-baru ini, menyatakan: “Saya tidak suka tempat itu.”

Regev kemudian menarik kembali kata-katanya dan memposting video di media sosial di mana dia tampak sedang berbicara di telepon, memberi tahu duta besar UEA untuk Israel, Mohammed Al Khaja, bahwa dia sedang menunggunya di Israel dan akan sangat ingin mengunjungi kunjungan Dubai.

Menteri Luar Negeri Israel Eli Cohen juga mencoba melakukan pengendalian kerusakan dengan memposting video di Twitter yang mengatakan bahwa Dubai adalah “tempat yang luar biasa untuk dikunjungi” dan bahwa “lebih dari satu juta orang Israel mengunjungi Dubai”.

Perdana Menteri Israel Benyamin
Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, Presiden AS Donald Trump dan Menteri Luar Negeri UEA Abdullah bin Zayed Al Nahyan selama upacara penandatanganan Abraham Accords, 15 September 2020 (Tom Brenner/Reuters)

Lansiran dan Eskalasi

Yair Wallach, seorang dosen studi Israel di SOAS, University of London, mengatakan hubungan UEA dengan apa yang dia gambarkan sebagai “pemerintah Israel yang tidak dapat diprediksi” yang memiliki “elemen sangat ekstrem” membuat UEA menghadapi risiko yang signifikan. .

“Tidak mengherankan jika mereka (Emirat) telah memutuskan untuk menenangkan diri. Jika kita memasuki periode ketidakstabilan yang lama, kita mungkin akan melihat hubungan publik yang jauh lebih sedikit, ”jelasnya.

Ulrichsen mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kunjungan al-Mubarak harus dilihat dalam konteks kunjungan Menteri Luar Negeri bin Zayed ke Israel tahun lalu, di mana dia dilaporkan memperingatkan Netanyahu agar tidak membentuk pemerintahan yang terdiri dari legislator sayap kanan, Itamar Ben Gvir dan Smotrich jika dia diberi tugas untuk membentuk koalisi.

Pengamat mengatakan pada saat itu bahwa jika Netanyahu memasukkan anggota parlemen seperti itu ke dalam pemerintahan koalisinya, dia akan mengambil risiko meninggalkan hubungan dengan UEA dan Abraham Accords.

Namun dalam beberapa bulan, parlemen Israel mengambil sumpah Netanyahu sebagai perdana menteri pada Desember 2022, mengantarkan pemerintah paling kanan dan konservatif dalam sejarah negara itu. Perselisihan berminggu-minggu menyebabkan koalisi yang secara eksplisit menyatakan prioritas utamanya adalah perluasan permukiman ilegal internasional di Tepi Barat.

Tak lama setelah Ben Gvir menjadi menteri keamanan nasional Israel, dia memasuki kompleks masjid Al-Aqsa dalam sebuah langkah yang dilihat Palestina sebagai provokasi yang disengaja dan potensi pendahulu bagi Israel untuk mengambil kendali penuh atas situs tersebut.

“Lintasan pemerintah Netanyahu menunjukkan bahwa pada titik tertentu UEA harus membuat keputusan tentang apakah dan bagaimana terus terlibat dengan Israel dan Abraham Accords,” kata Ulrichsen.

Demo Palestina
Seorang pengunjuk rasa Palestina memegang tanda selama protes terhadap perjanjian UEA dengan Israel untuk menormalisasi hubungan, di Ramallah, Tepi Barat yang diduduki Israel (File: Mohamad Torokman / Reuters)

Ikatan inti dipertahankan

Namun menurut Andreas Krieg, seorang profesor di School of Security Studies di King’s College London, penurunan hubungan diplomatik antara Israel dan UEA hanyalah pesan penyelamatan muka di dalam negeri dan regional, sementara inti dari hubungan bilateral tetap utuh.

“Ini adalah upaya PR lebih dari segalanya… untuk menunjukkan kepada dunia Arab, dan yang paling penting, penonton lokalnya… bahwa mereka tidak senang dengan perlakuan Israel terhadap warga Palestina,” kata Krieg, menambahkan penolakan global terhadap Israel saat ini. pemerintah semakin meningkat.

Puluhan ribu orang Israel telah melakukan protes di seluruh negeri terhadap pemerintah sayap kanan selama 12 minggu berturut-turut. Pekan lalu, ratusan orang memprotes rencana Netanyahu untuk merombak peradilan Israel ketika dia tiba di London.

“Abraham Accords tidak pernah tentang Palestina. Jadi apapun yang terjadi antara Israel dan UEA belum tentu terkait dengan apa yang terjadi antara Israel dan Palestina,” tambah Krieg.

Analis independen Israel Mayer Cohen setuju, menekankan bahwa sementara perkembangan terakhir telah menguji Abraham Accords, inti dari hubungan UEA-Israel selalu diisolasi dari konflik Palestina.

“Yang tercemar adalah hubungan UEA dengan pemerintah sayap kanan saat ini. Tetapi hubungan yang lebih luas antara Israel dan UEA tetap utuh,” katanya kepada Al Jazeera.

Presiden Israel Isaac Herzog bertemu dengan Putra Mahkota Abu Dhabi Sheikh Mohammed bin Zayed al-Nahyan pada 30 Januari 2022 di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab.
Presiden Israel Isaac Herzog bertemu dengan Putra Mahkota Abu Dhabi Sheikh Mohammed bin Zayed Al Nahyan di Abu Dhabi pada 30 Januari 2022 (Rashed Al Mansoori/Reuters)

Investasi, bukan diplomasi

Krieg mengatakan kepada Al Jazeera bahwa hubungan UEA dengan Israel diatur oleh pragmatisme, yang membuat negara Teluk “senang untuk terus” berinvestasi dan menarik perusahaan Israel, khususnya di sektor teknologi siber dan AI, pemantauan keamanan, dan industri terkait pertahanan lainnya – selama kenegaraan ekonominya tidak terpengaruh.

“Hubungan antara Israel dan UEA dibangun di atas banyak pilar; politik dan diplomasi memang penting, tapi di luar itu ada hubungan keamanan yang sangat kuat dan investasi yang lebih penting,” imbuhnya.

Dana kekayaan Emirat bertujuan untuk memperluas ke Israel selama dekade berikutnya dengan investasi lebih dari $10 miliar, menurut laporan Bloomberg pada tahun 2022. Dana kekayaan kedaulatan utama Emirat sudah memiliki sekitar $100 juta di perusahaan modal ventura di Israel tahun lalu sektor teknologi diinvestasikan. tahun, karena hubungan bisnis dan investasi antar negara semakin dalam setelah perjanjian Abraham.

Karena banyaknya investasi UEA di Israel, kunjungan al-Mubarak bukan tentang komentar anti-Palestina, tetapi “untuk memeriksa stabilitas domestik di Israel dan memastikan bahwa investasi dan kepentingan Emirat aman”. menurut Cohen.

lagu togel