Apa yang diungkapkan gugatan Dominion tentang Fox News dan apa selanjutnya | Berita Media

Apa yang diungkapkan gugatan Dominion tentang Fox News dan apa selanjutnya |  Berita Media

Kasus pencemaran nama baik yang terkenal terhadap Fox News dan perusahaan induknya oleh perusahaan sistem pemungutan suara Dominion telah berakhir dengan kesepakatan penyelesaian di menit-menit terakhir, yang memungkinkan jaringan konservatif untuk menghindari persidangan tertutup pada hari yang sama saat persidangan akan dimulai.

Sebagai hasil dari penyelesaian $787,5 juta, publik tidak akan mendengar kesaksian – setidaknya dalam kasus ini – dari pemilik Fox News dan ketua perusahaan Rupert Murdoch, atau kepribadian konservatif yang berapi-api yang menduduki jam tayang jaringan. Publik juga tidak akan melihat bukti baru untuk mendukung klaim Dominion bahwa informasi palsu yang disebarkan Fox News tentang perusahaan tersebut setelah pemilihan presiden 2020 merupakan “kebencian yang sebenarnya”.

Rincian lengkap dari penyelesaian tersebut belum dipublikasikan, meskipun media AS telah melaporkan bahwa Fox tidak akan diminta untuk mengeluarkan permintaan maaf secara on-air.

Namun, proses dan pengajuan praperadilan telah merusak jaringan berita dan mengangkat tirai di balik layar perusahaan berpengaruh tersebut — yang secara rutin memiliki peringkat tertinggi dari saluran berita kabel mana pun di Amerika Serikat.

Dalam pernyataan tenang setelah kesepakatan dicapai Selasa, Fox mengatakan, “Kami mengakui putusan pengadilan yang menemukan bahwa klaim tertentu tentang Dominion adalah salah.”

Penyelesaian tersebut mencerminkan komitmen berkelanjutan Fox terhadap standar jurnalistik tertinggi.

Pengacara Dominion Justin Nelson, sementara itu, mengatakan jumlah penyelesaian – jauh dari $ 1,6 miliar yang awalnya dicari perusahaan – “mewakili pembenaran dan akuntabilitas.”

Inilah yang kami pelajari dari prosiding:

‘Crystal Clear’ Fox Menayangkan Klaim Palsu: Hakim

Ini mungkin tidak sesuai dengan standar hukum yang dibutuhkan Dominion untuk memenangkan kasus ini secara langsung, tetapi pada akhir Maret, Hakim Pengadilan Tinggi Delaware Eric Davis memutuskan bahwa itu adalah “CRYSTAL CLEAR” – tertulis dalam segala hal dalam keputusannya – bahwa Fox News telah menyebarkan kebohongan. pernyataan tentang Dominion setelah pemilu 2020.

Dalam pengajuan hukum, Dominion menyajikan 20 contoh spesifik dari liputan Fox antara 8 November 2020 dan 26 Januari 2021, menyatakan bahwa perusahaan tersebut sengaja mempromosikan kebohongan. Putusan Davis mengatakan Dominion telah memenuhi beban pembuktiannya untuk melanjutkan persidangan, tetapi belum membuktikan bahwa Fox News mencetak kebohongan dengan “kebencian yang sebenarnya”, yang berarti mengetahui bahwa kebohongan itu salah atau mengabaikan kebenaran secara sembrono.

Cakupan yang ditunjukkan Dominion termasuk komentar siaran langsung dari pembawa acara Fox Jeanine Pirro, Lou Dobbs dan Maria Bartiromo, banyak di antaranya secara keliru menyatakan bahwa Dominion memiliki hubungan dengan pemerintah Venezuela atau bahwa ada penyimpangan dengan mesin tersebut.

Dalam satu contoh, pada 8 November 2020, dalam pertanyaan kepada pengacara Trump Sidney Powell, Bartiromo berkata, “Sidney, kami berbicara tentang perangkat lunak Dominion. Saya tahu ada penyimpangan pemungutan suara. Ceritakan tentang itu.”

Pada 14 November 2020, pengacara Trump Rudy Giuliani dikutip oleh Dobbs menambahkan pembawa acara: “Baca semua tentang perusahaan pemungutan suara Dominion dan Smartmatic dan Anda akan segera memahami betapa meluasnya penipuan pemilu Demokrat ini, dan mengapa tidak ada cara di dunia pemilihan presiden pada tahun 2020 bebas atau adil.

Murdoch percaya pemilu itu nyata, takut Trump ‘kontradiktif’

Terlepas dari liputan tersebut, Murdoch, ketua eksekutif jaringan, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia “berpikir pemilu itu nyata” dan itu adalah “nasihat buruk untuk mendorong (Trump) menjadi pecundang yang buruk”, dokumen pengadilan menunjukkan. Dia menambahkan bahwa dia secara pribadi telah mendesak para petinggi Partai Republik untuk tidak mendukung “teori konspirasi dan tuduhan penipuan yang tidak berdasar” Trump.

Dalam satu percakapan yang terekam dalam dokumen pengadilan, Murdoch mengatakan bahwa banyak dari apa yang dikatakan Trump setelah pemilihan adalah “b****** dan berbahaya.”

Dia juga mengakui bahwa beberapa komentator Fox “mendukung” klaim tak berdasar bahwa pemilihan itu dicuri, tetapi mengatakan jaringan itu tidak melakukannya secara besar-besaran.

Dominion berargumen bahwa pernyataan tersebut menunjukkan mogul media mengetahui klaim penipuan Trump salah, tetapi Fox terus memberikan platform kepada pengacara Trump, Giuliani dan Powell, yang memimpin kampanye untuk membatalkan pemilihan.

Murdoch juga mengungkapkan ketakutannya terhadap mantan presiden dan pengaruhnya yang besar di antara pemirsa dalam email setelah pemilihan, dengan mengatakan: “Kami tidak ingin memusuhi Trump lebih jauh.”

Dia kemudian menjelaskan mengapa selama deposisi: “(Trump) memiliki banyak pengikut, dan mereka mungkin sebagian besar adalah pemirsa Fox, jadi itu bodoh.”

Kekhawatiran tentang penurunan jumlah penonton setelah pemilu; panggilan untuk ‘tindakan tegas’

Dokumen yang dibuka pada bulan Februari juga menunjukkan bahwa para eksekutif Fox News memperingatkan tentang “reaksi konservatif dan pemirsa yang kuat terhadap Fox” setelah pemilihan, terutama terkait dengan pilihan malam pemilihan jaringan Arizona untuk Presiden AS Joe Biden.

Eksekutif yang bertanggung jawab atas perlindungan merek, Raj Shah, mencatat dalam pesan bahwa Fox berada di bawah “kecaman keras” dari basis pelanggannya setelah pemilihan.

Dia mendesak para pemimpin perusahaan untuk mengambil “tindakan berani, jelas dan tegas,” yang menurutnya diperlukan untuk “mulai mendapatkan kembali kepercayaan yang hilang dari audiens inti kita,” menurut dokumen pengadilan.

Murdoch juga menyarankan dalam pesan 5 Januari 2021 bahwa pembawa acara teratas dapat mengudara untuk secara definitif menyatakan bahwa Biden telah memenangkan pemilihan, dengan mengatakan bahwa “akan sangat membantu untuk menghentikan mitos Trump bahwa pemilihan telah dicuri”.

Menanggapi saran tersebut, kepala Fox News Suzanne Scott menulis kepada seorang bawahan: “Saya memberi tahu Rupert bahwa mereka semua ada di sana secara pribadi – kita harus berhati-hati dalam menggunakan program dan untuk mematikan pemirsa, tetapi mereka tahu caranya. untuk menavigasi.”

Penghinaan pribadi terhadap Trump dan klaim penipuannya

Dokumen pengadilan juga menunjukkan skeptisisme yang meluas tentang klaim penipuan Trump di antara staf Fox, dan penghinaan langsung terhadap mantan presiden.

Dalam sebuah teks untuk menjadi pembawa acara Laura Ingraham, pembawa acara Tucker Carlson menulis bahwa pengacara Trump, Powell, “berbohong” dan dia “menangkap” dia. Ingraham menjawab, “Sidney benar-benar gila. Tidak ada yang akan bekerja dengannya. Ditto dengan Rudy (Giuliani).”

Hanya enam hari sebelumnya, Carlson secara internal menyerukan agar koresponden Gedung Putih Jacqui Heinrich dipecat setelah dia secara terbuka memeriksa tweet Trump yang memicu klaim penipuan, dokumen pengadilan menunjukkan.

“Tolong biarkan dia dipecat,” kata Carlson kepada pembawa acara Sean Hannity melalui pesan teks. “Itu harus segera dihentikan, seperti malam ini. Hal ini sangat merugikan perusahaan. Harga sahamnya turun. Bukan lelucon.”

Meskipun terus-menerus mendukung Trump secara langsung, Carlson menyatakan penghinaan pribadi terhadap rekan-rekannya.

“Saya sangat membencinya,” tulisnya kepada seorang staf dalam pesan teks 4 Januari 2021, mengatakan dia berharap untuk “dapat mengabaikan Trump hampir setiap malam.”

Apa yang terjadi selanjutnya?

Masih belum jelas apa dampak penyelesaian itu terhadap operasi Fox, dengan New York Times melaporkan bahwa pengajuan baru-baru ini menunjukkan bahwa Fox Corporation memiliki $4,1 miliar dalam bentuk “tunai dan setara” pada akhir tahun lalu.

Pada saat yang sama, Fox masih menghadapi gugatan pencemaran nama baik senilai $2,7 miliar yang diajukan oleh perusahaan teknologi pemungutan suara Smartmatic, yang mengklaim bahwa kebohongan pasca pemilihan yang disiarkan oleh perusahaan telah “menghancurkan” bisnisnya. Dituduh Fox dengan sengaja mencetak lebih dari 100 “pernyataan dan implikasi palsu” yang terkait dengan perusahaan.

Pada hari Selasa, seorang pengacara Smartmatic, Erik Connolly, mengatakan gugatan itu akan dilanjutkan di mana Dominion tinggalkan.

Seorang pengunjuk rasa memegang tanda di dekat perwakilan Fox News di Wilmington, Delaware (Julio Cortez/The Associated Press)

“Litigasi Dominion mengungkap beberapa kesalahan dan kerugian yang disebabkan oleh kampanye disinformasi Fox. Smartmatic akan mengungkap sisanya,” kata Connolly. “Smartmatic tetap berkomitmen untuk membersihkan namanya, memulihkan kerusakan signifikan yang ditimbulkan pada perusahaan dan meminta pertanggungjawaban Fox karena merusak demokrasi.”

Pada bulan Februari, pengadilan banding memutuskan bahwa kasus tersebut harus diizinkan untuk dilanjutkan. Smartmatic hanya digunakan pada pemilu 2020 di Los Angeles County, membuat cakupannya jauh lebih sempit daripada Dominion yang digunakan di 24 negara bagian.

Dominion juga memiliki tuntutan pencemaran nama baik yang tertunda terhadap Giuliani, Powell, dan sekutu Trump lainnya yang telah secara terbuka membuat klaim tidak berdasar terkait perusahaan tersebut. Mereka juga menggugat dua saluran pro-Trump, Newsmax dan One America News Network.

akun demo slot