Anggota parlemen AS melarang senjata serbu pada tahun 1994. Mengapa mereka tidak bisa sekarang? | Berita Kekerasan Senjata

Anggota parlemen AS melarang senjata serbu pada tahun 1994.  Mengapa mereka tidak bisa sekarang?  |  Berita Kekerasan Senjata

Washington DC – Gambar penyerang mengintai sekolah, tempat kerja, dan area publik lainnya sambil mengacungkan senjata api berkekuatan tinggi telah menjadi hal biasa setelah penembakan massal di Amerika Serikat.

Senjata serbu sering dibandingkan dengan para pejuang dalam perang dan telah menjadi simbol dari apa yang dikatakan banyak orang sebagai epidemi kekerasan senjata di negara itu.

Sekarang, ketika para pendukung kontrol senjata, Demokrat dan Presiden AS Joe Biden mendorong larangan federal atas senjata serbu, larangan serupa yang telah berusia puluhan tahun tampak besar — ​​bukti bagi beberapa orang bahwa anggota parlemen AS memiliki kekuatan untuk bertindak untuk mencoba menghentikan penembakan yang fatal.

“Larang senjata serbu sekarang. Sekali dan untuk selamanya,” kata Biden pada Februari dalam salah satu dari banyak seruannya ke Kongres AS sejak menjabat.

“Saya memimpin perjuangan untuk melakukan ini pada tahun 1994. Mari selesaikan pekerjaan dan larang senjata serbu ini lagi.”

Tetapi para pengamat mempertanyakan apakah larangan yang telah berlangsung puluhan tahun — disahkan pada tahun 1994 dan berakhir 10 tahun kemudian — dapat diulangi, terutama karena senjata serbu telah mendapatkan signifikansi politik yang baru ditemukan.

Pada tahun-tahun sejak larangan tahun 1994, senjata serbu semakin menjadi “simbol politik” di antara segmen kuat komunitas senjata dan politisi Republik, kata Robert Spitzer, pakar kebijakan senjata AS.

Jadi sementara jajak pendapat menunjukkan “masih ada dukungan mayoritas untuk pembatasan senjata serbu” di AS, Spitzer mengatakan kepada Al Jazeera, “pemasaran senjata dan implikasi politiknya telah dilihat sebagai semacam garis depan pertempuran senjata Amerika. “.

UU tahun 1994

Dalam banyak hal undang-undang tahun 1994 merupakan peninggalan masa lalu.

Itu disahkan dengan dukungan bipartisan dan mulai berlaku ketika kerja sama antara dua partai besar dalam politik Amerika umumnya lebih umum, kata Gregg Lee Carter, seorang profesor sosiologi di Universitas Bryant dan pakar kekerasan senjata dan kebijakan. , kata.

Keamanan senjata juga belum cukup berkembang menjadi masalah baji modern seperti sekarang ini, kata Carter kepada Al Jazeera, sebagaimana dibuktikan dengan pengesahan undang-undang tahun 1993 sebelumnya yang mewajibkan pemeriksaan latar belakang federal untuk pembelian senjata api.

Merangkum dukungannya untuk larangan tahun 1994, Perwakilan Republik saat itu Henry Hyde, seorang konservatif yang gigih, dikatakan: “Mereka tidak memiliki kegunaan olahraga. Mereka tidak memiliki penggunaan target. Satu-satunya tujuan mereka adalah untuk membunuh orang dan saya tidak melihat pembenaran untuk itu.”

Tetap saja, masalahnya penuh, dengan mantan perwakilan Fred Upton menyadur ke Waktu New York pada tahun 2019: “Ketika saya memilihnya, saya sebenarnya harus mendapat perlindungan polisi selama enam bulan … Itu benar-benar jahat.”

INTERAKTIF Jumlah penembakan massal di infografis AS 2022 selesai
(Al Jazeera)

Undang-undang tahun 1994 disahkan sebagai bagian dari paket omnibus, anti-kejahatan yang, meski kontroversial, muncul di tengah kekhawatiran tentang peran senjata api berkekuatan tinggi yang dimainkan dalam epidemi kokain AS pada 1980-an dan awal 1990-an, jelas Carter.

Pada tahun 2004, ketika larangan senjata serbu federal berakhir, partai Demokrat dan Republik telah menjadi lebih mengakar, dengan Partai Republik semakin dekat dengan kepentingan pro-senjata.

Hal ini sebagian didorong oleh tekanan dari National Rifle Association (NRA), kelompok lobi senjata yang sayap politiknya menjadi pemain yang lebih berpengaruh, meskipun telah melemah secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir.

Dan selain dari paket reformasi senjata yang relatif sederhana yang disahkan tahun lalu dengan dukungan bipartisan, Carter mengatakan upaya untuk mengesahkan undang-undang kontrol senjata federal secara konsisten mendapat hambatan dari anggota parlemen Republik.

“Benar-benar telah terjadi pergeseran budaya di Partai Republik,” katanya. “Dan pada dasarnya tidak ada diskusi.”

Apa itu senjata serbu?

Sementara itu, istilah “senjata serbu” tidak memiliki definisi resmi di bawah undang-undang federal AS saat ini dan dengan sendirinya membawa beban politik.

Untuk advokat dan analis kontrol senjata, istilah ini umumnya diterapkan pada senapan dan pistol semi-otomatis bertenaga tinggi tertentu.

Biden baru-baru ini mendukung larangan senjata serbu yang diperkenalkan oleh Kongres Demokrat pada bulan Januari, yang menyebutkan 205 senjata yang akan dilarang — seperti senapan gaya AK47, senapan semi-otomatis, dan AR-15 — sementara 2.200 senjata lainnya secara tegas dikecualikan. .

RUU itu selanjutnya mendefinisikan “senjata serbu” sebagai senapan dan pistol yang memiliki kapasitas untuk menggunakan perangkat umpan amunisi yang dapat dilepas, serta memiliki satu atau lebih fitur khusus, termasuk popor yang dapat dilipat, pegangan pistol, atau laras berulir, yang mungkin izinkan lampiran tertentu ditambahkan.

Undang-undang tahun 1994 mengambil langkah serupa, secara khusus menyebutkan 19 model senjata api, sekaligus memberikan definisi senjata yang luas. Undang-undang tahun 1994 juga melarang penjualan majalah berkapasitas tinggi, yang dapat dilampirkan ke senjata api untuk memungkinkan seorang pria bersenjata menembakkan lusinan peluru sebelum mengisi ulang. Larangan 2023 yang diusulkan juga mencakup larangan ini.

Industri senjata dan kelompok lobi yang berpengaruh, termasuk NRA, umumnya menolak bahwa judul “senjata serbu” berlaku untuk semua senjata yang saat ini dijual secara legal di AS.

Mereka punya berdebat itu hanya berlaku untuk senjata otomatis penuh, yang menembakkan beberapa putaran dengan satu tarikan pelatuk dan dilarang di AS pada tahun 1968, dan bukan senjata api semi-otomatis – yang hanya menembakkan satu peluru per tarikan pelatuk sementara peluru berikutnya dimuat secara otomatis – yang masih legal hingga saat ini.

Digunakan dalam pembunuhan massal

Fokus pada senjata serbu — dan upaya untuk melarangnya di tingkat federal — muncul karena senjata api ini telah digunakan secara tidak proporsional dalam penembakan massal dibandingkan dengan kategori kejahatan senjata lainnya, menurut The Violence Project, sebuah kelompok riset nirlaba AS.

Organisasi tersebut, yang mendefinisikan penembakan massal sebagai insiden di mana empat orang atau lebih terbunuh di tempat umum atau semi-publik, mengatakan apa yang diklasifikasikan sebagai senjata serbu telah digunakan dalam 52 dari 189 serangan serupa sejak 1966.

Tetapi mereka telah digunakan dalam insiden yang lebih mematikan: Tujuh belas dari 33 penembakan massal paling mematikan di AS sejak 1966 dilakukan dengan senjata serbu, analisis kelompok itu menunjukkan.

Hitungan terpisah oleh Everytown untuk Keamanan Senjata tentang penembakan massal di mana empat atau lebih korban tewas – di mana pun mereka terjadi – menemukan bahwa antara tahun 2015 dan 2022, senjata serbu digunakan dalam sembilan dari 10 serangan paling mematikan tersebut. Organisasi ini mencatat 175 massa. penembakan dengan empat atau lebih kematian selama periode itu.

INTERAKTIF Penembakan massal paling mematikan di infografis AS diperbarui 2022
(Al Jazeera)

Data The Violence Project juga menemukan bahwa senjata digunakan dalam semua tujuh serangan massal dalam 10 tahun terakhir yang menewaskan 14 orang atau lebih – sebuah fenomena yang oleh para ahli dikaitkan dengan kekuatan senjata.

“Pistol sembilan milimeter sangat menghancurkan, tetapi tidak bisa menahan kecepatan dan ukuran peluru kaliber .225 yang keluar dari AR-15,” kata Carter.

“Ketika itu menembus Anda, dampaknya menciptakan gema yang mengubah tulang dan daging serta organ menjadi hamburger.”

Kekurangan data

Sementara Biden terus meminta larangan tahun 1994 dalam upaya untuk membuat Kongres memberlakukan larangan baru, menekankan bahwa tindakan seperti itu akan membantu mengurangi kekerasan senjata, para ahli mengatakan masih sulit untuk menentukan apa efek langsung dari undang-undang yang telah berusia puluhan tahun itu terhadap massa. penembakan. .

Sebuah studi tahun 2019 oleh ahli epidemiologi cedera dan ahli bedah trauma menemukan bahwa risiko seseorang meninggal dalam penembakan massal adalah 70 persen lebih rendah ketika larangan tahun 1994 diberlakukan, kata salah satu penulis laporan tersebut, ahli bedah trauma Michael Klein, menulis dalam sebuah artikel baru-baru ini.

Namun, studi tersebut mencatat bahwa penurunan tersebut tidak dapat secara pasti dikaitkan dengan larangan itu sendiri, karena disertai dengan penurunan keseluruhan dalam kejahatan yang disebabkan oleh beberapa kemungkinan faktor lainnya.

Andrew Morral, direktur National Collaborative on Gun Violence Research di RAND Corporation, yang melakukan tinjauan rutin atas studi terkait senjata, mengatakan “belum ada penelitian yang mengatakan satu atau lain cara apakah federal melarang senjata serbu atau setiap larangan senjata serbu negara memiliki efek yang diinginkan”.

Sembilan negara bagian dan District of Columbia telah mengeluarkan berbagai tindakan yang melarang penjualan atau transfer senjata serbu, tetapi larangan tersebut hanya berlaku di yurisdiksi tersebut.

“Bukan berarti mereka tidak (bekerja). Itu hanya berarti bahwa penelitian yang telah dilakukan tidak dapat menarik kesimpulan atas pertanyaan itu,” kata Morral kepada Al Jazeera, menambahkan bahwa, bagaimanapun, “bukti terbatas bahwa pelarangan majalah berkapasitas besar … sebenarnya dapat mengurangi penembakan massal. “.

Keadaan seputar penembakan massal sulit dipelajari karena beberapa alasan. Pertama, sementara serangan seperti itu lebih umum di AS daripada di negara maju lainnya, secara statistik masih jarang terjadi.

The Gun Violence Archive, yang menggunakan salah satu definisi terluas tentang apa yang dimaksud dengan penembakan massal, melacak 513 kematian akibat penembakan massal pada tahun 2020 — tahun ketika lebih dari 45.000 orang meninggal akibat luka terkait senjata.

Namun terlepas dari metrik yang digunakan, hampir semua pelacak menunjukkan bahwa jumlah penembakan massal telah meningkat secara signifikan sejak larangan tahun 1994 berakhir. Morral juga mengatakan bahwa senjata serbu telah digunakan secara tidak proporsional dalam beberapa tahun terakhir dalam insiden “korban tertinggi”.

“Dan itu menunjukkan bahwa mereka mungkin menarik bagi orang yang berniat membunuh banyak orang, untuk alasan yang jelas.”

‘Simbolisme Politik’

Hambatan lain bagi anggota parlemen AS saat ini adalah kenyataan bahwa senapan serbu — sering dipasarkan sebagai senjata olahraga modern — popularitasnya meroket sejak larangan tahun 1994 berakhir, dengan setidaknya 24 juta beredar pada tahun 2022. berdasarkan kepada Yayasan Olahraga Menembak Nasional.

Data jajak pendapat dari The Washington Post dan Ipsos menemukan bahwa pada tahun 2023, satu dari 20 orang dewasa Amerika — 16 juta orang — memiliki setidaknya satu senapan gaya AR-15.

Hal ini menimbulkan pertanyaan yang sulit tentang seberapa efektif larangan penjualan dan pembuatan baru, terutama jika memungkinkan penduduk untuk terus memiliki senapan serbu yang dibeli sebelum larangan tersebut berlaku, seperti larangan tahun 1994.

“Ada jutaan ini yang beredar,” kata Carter dari Universitas Bryant. “Pasta gigi keluar dari tabung.”

Pada saat yang sama, pelukan budaya dari senjata semacam ini di antara beberapa Republikan membuat larangan lebih jauh dari para pendukung reformasi senjata, tambah Spitzer.

Gaya lambang telah menjadi tanda politik yang umum bagi anggota parlemen yang ingin menunjukkan dukungan mereka terhadap hak senjata.

Pada bulan Februari, Perwakilan Republik Andrew Clyde memamerkan membagikan pin kerah berbentuk senjata serbu kepada rekan-rekan DPR-nya. Perwakilan Republik Barry Moore memperkenalkan undang-undang untuk menjadikan senapan gaya AR-15 sebagai “Senapan Nasional Amerika Serikat”.

Dan setelah penembakan sekolah yang mematikan di Nashville, Tennessee pada bulan Maret, anggota kongres daerah itu, Andy Ogles dari Partai Republik, juga menghadapi kritik karena foto Natal yang menunjukkan dia dan keluarganya memegang senapan serbu.

Itu memiliki efek dalam komunitas kontrol senjata, yang mungkin melihat langkah-langkah seperti undang-undang bendera merah, pemeriksaan latar belakang yang diperluas atau menaikkan usia minimum untuk pembeli senjata sebagai lebih layak secara politis, kata Spitzer.

“Ada perasaan bahwa prospek memberlakukan undang-undang semacam itu lebih besar daripada memberlakukan larangan federal yang baru terhadap senjata serbu,” katanya.

rtp slot