Uskup Hong Kong Menuju China Daratan Di Tengah Suku Vatikan | Berita Agama

Uskup Hong Kong Menuju China Daratan Di Tengah Suku Vatikan |  Berita Agama

Hongkong, Cina – Uskup Hong Kong Stephen Chow akan melakukan kunjungan resmi pertamanya ke China pada hari Senin tetapi “tidak mungkin” untuk bertemu dengan perwakilan dari gereja “bawah tanah” daratan, kata seorang juru bicara, di tengah ketegangan yang sedang berlangsung antara Beijing dan Vatikan mengenai tata kelola umat Katolik di negara itu. .

Chow akan menjadi uskup Hong Kong pertama – kepala Gereja Katolik di Hong Kong dan diawasi oleh Vatikan – yang melakukan kunjungan resmi ke daratan sejak 1994.

Dia akan didampingi oleh dua pejabat senior gereja menyusul undangan dari rekannya dari Beijing Joseph Li Shan, menurut pernyataan gereja.

Menanggapi pertanyaan Al Jazeera, seorang juru bicara di kantor komunikasi Keuskupan Katolik Hong Kong mengatakan Li, yang menduduki jabatan itu dua tahun lalu, telah diundang ke daratan pada tahun 2022.

Tetapi perjalanan itu hanya mungkin dilakukan setelah Beijing mencabut pembatasan perjalanan akibat COVID-19 akhir tahun lalu.

Misi delegasi Hong Kong adalah untuk “mempromosikan pertukaran dan interaksi” antara gereja-gereja di China daratan dan komunitas Katolik global, tambah juru bicara itu.

Vatikan telah lama berselisih dengan Beijing mengenai Gereja Katolik di China, di mana Partai Komunis mewaspadai organisasi massa mana pun yang tidak memiliki kendali langsung.

Umat ‚Äč‚ÄčKatolik China terbagi antara mereka yang menghadiri gereja yang disetujui negara dan mereka yang pergi ke apa yang disebut gereja ‘bawah tanah’ yang berafiliasi dengan Vatikan (File: Aly Song/Reuters)

Gereja-gereja Katolik di China daratan harus mendaftar dan beroperasi di bawah Catholic Patriotic Association yang berafiliasi dengan negara, sebuah organisasi yang diawasi oleh United Work Front Department dan dipimpin oleh Li, yang tidak diakui oleh Vatikan.

Profesor Tobias Brandner, associate director dari Divinity School of Chung Chi College di Chinese University of Hong Kong, menggambarkan perjalanan Chow sebagai “keterlambatan”.

“Dua puluh sembilan tahun … adalah periode yang lama tanpa kunjungan (resmi), yang dengan sendirinya mungkin tidak biasa,” kata Brandner, menambahkan bahwa telah ada kunjungan resmi oleh gereja Protestan di Hong Kong selama waktu itu.

Agama harus ‘beradaptasi’

Pada bulan Maret, Perdana Menteri baru China Li Qiang mengatakan kepada Kongres Rakyat Nasional bahwa partai perlu “secara aktif membimbing agama untuk beradaptasi dengan masyarakat sosialis” dan mengatakan bahwa proses tersebut telah berlangsung secara bertahap.

Gereja-gereja di daratan yang menentang peraturan pemerintah biasanya bertemu secara rahasia dengan apa yang dikenal sebagai “gereja bawah tanah” yang berisiko didenda dan dipenjara.

Sementara Chow mungkin menyinggung berbagai masalah selama perjalanan, juru bicara itu mengatakan: “Sepertinya dia tidak akan mengunjungi apa yang disebut ‘gereja bawah tanah’ di Beijing.”

Menurut pemerintah China, ada lebih dari 5,5 juta umat Katolik di negara itu. Organisasi di luar Cina daratan, seperti Pusat Penelitian Pew dan Pusat Studi Roh Kudus Hong Kong, menempatkan populasi Katolik mendekati 10 juta, dengan mempertimbangkan mereka yang tidak menghadiri gereja “resmi”.

Meskipun tidak ada hubungan diplomatik formal antara Beijing dan Vatikan, kedua belah pihak mencapai kesepakatan tentatif tentang pengangkatan uskup di Tiongkok pada tahun 2018.

Isi perjanjian tersebut tidak pernah dipublikasikan, tetapi diyakini telah memungkinkan Vatikan untuk secara resmi mengangkat uskup di Cina, sementara Cina juga mengakui paus sebagai pemimpin tertinggi Gereja Katolik.

Sementara jeda panjang sejak seorang uskup Hong Kong terakhir mengunjungi daratan dapat dijelaskan oleh pandemi, Brandner mengatakan penentangan Beijing terhadap Kardinal Joseph Zen Ze-Kiun, yang memimpin gereja Katolik di Hong Kong dari 2002 hingga 2009 dan terus terang dalam kritiknya. upaya Beijing untuk mengontrol agama mungkin juga menjadi salah satu faktornya.

Zen menolak perjanjian 2018 dan juga merupakan pendukung demokrasi yang menonjol. Dia adalah salah satu dari enam orang yang dihukum November lalu karena gagal mendaftarkan dana dukungan yang dibentuk untuk memberikan bantuan hukum kepada mereka yang ditangkap selama protes massa pro-demokrasi tahun 2019.

“(Rekan) Cina daratan mereka tidak akan menyambut Zen,” kata Brandner.

Sementara undangan datang dari Keuskupan Beijing, bukan dari pemerintah China, Brandner mengatakan itu hanya akan menjadi “perbedaan dalam ritual,” mengingat hubungan dekat Li dengan pemerintah.

Seorang wanita berdoa dengan tangan bersama selama Misa Paskah di sebuah gereja Katolik yang didukung pemerintah China di Beijing
Secara total, diperkirakan ada sekitar 10 juta umat Katolik di Tiongkok (File: AFP)

Kunjungan terakhir yang dilakukan dalam kapasitas resmi adalah pada tahun 1994 ketika Kardinal John Wu Cheng-chung mengunjungi tiga kota di Cina daratan.

Mok Chit-wai, seorang komentator urusan agama Hong Kong, mengharapkan perjalanan Chow memiliki lebih banyak makna simbolis daripada efek nyata pada hubungan Sino-Vatikan.

Dalam iklim internasional saat ini, Mok mengatakan akan menguntungkan Beijing untuk mempertahankan hubungan kerja dengan Vatikan, yang merupakan negara berdaulat di Eropa.

“Saya lebih cenderung berpendapat bahwa Beijing ingin menyampaikan pesan tertentu kepada Takhta Suci melalui delegasi Hong Kong. Tapi pesan apa? Saya tidak bisa mengatakannya,” katanya.

Mok juga mengatakan bahwa hubungan Sino-Vatikan tetap tegang meskipun ada perpanjangan perjanjian 2018 di tengah masalah yang belum terselesaikan terkait iman Katolik di China, seperti penunjukan uskup dan pendirian keuskupan.

Pada November tahun lalu, paus mengeluarkan pernyataan yang mengungkapkan “keterkejutan dan penyesalan” atas tindakan otoritas China yang menjadikan Peng Weizhao sebagai uskup pembantu Jiangxi, sebuah keuskupan yang tidak diakui oleh Vatikan.

Pernyataan Vatikan mengatakan penunjukan itu “tidak terjadi sesuai dengan semangat dialog yang ada antara pihak Vatikan dan pihak China” dan bertentangan dengan perjanjian Sino-Vatikan.

Beijing bulan ini mengumumkan seorang uskup baru untuk Shanghai, keuskupan Katolik terbesar di negara itu. Vatikan mengatakan bahwa penunjukan itu juga dilakukan tanpa persetujuannya.

slot gacor hari ini