Turunnya harga koka menciptakan ‘darurat kemanusiaan’ di Kolombia | Berita narkoba

Turunnya harga koka menciptakan ‘darurat kemanusiaan’ di Kolombia |  Berita narkoba

Bogota Kolombia – Para petani di beberapa bagian Kolombia mengatakan penjualan koka, bahan mentah yang digunakan untuk membuat kokain, anjlok menyusul peningkatan produksi obat ilegal baru-baru ini.

“Kami telah melihat pembeli yang benar-benar ambruk,” kata Andres Rojas, seorang petani koka di wilayah Catatumbo yang mengadvokasi praktik pertanian berkelanjutan di kalangan produsen. “Seluruh hasil panen tidak dijual, dan keluarga-keluarga kelaparan.”

Presiden Kolombia Gustavo Petro menyerukan solusi untuk mengatasi kelaparan yang meningkat di antara petani miskin di daerah penghasil koka (Joshua Collins/Al Jazeera)

Perwakilan asosiasi petani di Catatumbo, Nariño, Cauca dan Putumayo, daerah penghasil koka terbesar di negara itu, menyebut dampak ekonomi dari keruntuhan tersebut sebagai “darurat kemanusiaan”.

Rojas menjelaskan bahwa dalam beberapa tahun terakhir banyak petani di Catatumbo telah meninggalkan tanaman pangan demi menanam koka, antara lain karena mengangkut hasil panen dari daerah terpencil untuk dijual di pusat kota sulit dan sulit karena kurangnya infrastruktur pedesaan.

Akibatnya, banyak masyarakat yang kini bergantung pada ekonomi koka ilegal.

“Meningkatnya harga koka dalam beberapa tahun terakhir membuat banyak petani memilih untuk menanam koka secara eksklusif,” katanya. “Kurangnya keragaman pertanian dan ekonomi membuat masyarakat semakin terpukul (oleh penurunan harga). Banyak orang bahkan tidak menanam tanaman pangan lagi.”

“Tidak adanya pembeli pasta koka menyebabkan kelaparan di daerah penghasil koka,” aku Presiden Gustavo Petro dalam a kiriman Twitter pada 22 Maret.

Dia menyerukan pemulihan program substitusi koka yang dipimpin pemerintah, yang akan membayar petani di daerah penghasil koka untuk menanam tanaman alternatif.

Program-program itu merupakan bagian integral dari kesepakatan damai Kolombia tahun 2016 dengan Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia (FARC), kelompok pemberontak terbesar di negara itu saat itu.

Tetapi ketika Presiden Ivan Duque berkuasa pada tahun 2018, pemerintah beralih ke taktik “perang melawan narkoba” yang lebih agresif, daripada mengejar solusi sosial untuk produksi koka.

Program substitusi coca sebagian besar terhalang dan bahkan dibongkar.

Ladang koka di atas bukit dengan pohon pepaya dan pisang
Cocaland telah ditanam di antara pohon pisang dan pepaya (Joshua Collins/Al Jazeera)

Apa yang menyebabkan harga jatuh?

Kolombia adalah produsen kokain terbesar di dunia, dan 2021 adalah tahun rekor produksi.

Kantor Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Narkoba dan Kejahatan (UNODC) memperkirakan bahwa 204.000 hektar (504.095 hektar) dikhususkan untuk penanaman koka pada tahun 2021, dan produksinya cenderung meningkat sejak tahun 2012.

Namun harga koka mulai turun pada awal 2022, menurut Daniel Parra, koordinator perbatasan untuk Yayasan Perdamaian dan Rekonsiliasi (PARES).

“Pada akhir tahun,” jelasnya, “harga mencapai titik terendah, dan pembeli pasta koka menjadi langka.”

Parra menduga kombinasi faktor yang harus disalahkan atas keruntuhan tersebut. Salah satunya bisa jadi hasil penangkapan dan ekstradisi gembong narkoba Dairo Antonio Usuga David pada 2022, yang menggunakan julukan “Otoniel”.

Sekarang di Amerika Serikat, Otoniel mengaku bersalah pada Januari karena menjalankan perusahaan kriminal dalam perannya sebagai pemimpin Pasukan Bela Diri Gaitanista Kolombia (AGC), juga dikenal sebagai Klan Teluk. Dia juga mengaku menyelundupkan “berton-ton kokain, mungkin ratusan ton” ke AS.

Saat Otoniel menunggu hukuman penjaranya, Parra mengatakan AGC mulai melakukan reorganisasi, mengalihkan fokusnya dari perdagangan kokain internasional, sehingga permintaan menurun.

“Kami pikir AGC mungkin mulai fokus pada aliran pendapatan ilegal lainnya, seperti penambangan ilegal, pemerasan, dan penjualan zat ilegal dalam negeri daripada penyelundupan multinasional,” kata Parra.

Mengalihkan bisnisnya dari produksi kokain skala besar dapat membantu AGC saat dia terlibat dalam negosiasi damai dengan pemerintahan Petro. Tapi itu juga bisa menjadi bentuk pembalasan, tambahnya.

“Mereka mungkin juga mencoba menghukum orang-orang di industri koka yang mereka anggap ikut bertanggung jawab atas penangkapan Otoniel,” jelas Parra.

Seorang pria mengulurkan botol plastik dengan cairan kekuningan di dalamnya, dengan endapan terbentuk di bagian bawah
Coca yang ditumbuk dan diproses berada di bagian bawah botol plastik dan membentuk pasta (File: John Vizcaino / Reuters)

Faktor kunci lain dalam penurunan harga koka mungkin adalah munculnya obat-obatan lain yang tidak terlalu sulit untuk diproduksi. Lagi pula, bahan yang dibutuhkan untuk memurnikan coca paste dapat dengan mudah dilacak oleh pasukan keamanan Kolombia, jelas Parra.

“Pembelian amonia, asam sulfat, dan natrium permanganat dalam jumlah besar menimbulkan tanda bahaya bagi otoritas penegak hukum,” katanya. “Beberapa laboratorium mungkin beralih ke obat lain yang kurang berisiko untuk diproduksi.”

Fentanyl sementara itu “menjadi lebih populer dan mungkin menghilangkan beberapa produksi kokain di pasar gelap”.

Rojas, petani koka, juga menunjuk faktor lain yang menyebabkan harga koka anjlok: kekerasan.

Di Catatumbo khususnya, sebagian besar wilayah dikendalikan oleh Tentara Pembebasan Nasional (ELN), sebuah kelompok pemberontak bersenjata. Dan mempertahankan monopoli atas penjualan pasta coca, yang dipaksakan jika perlu.

Hal ini memungkinkan ELN untuk menawarkan harga yang jauh lebih rendah untuk sekilo pasta coca, menurut para ahli. Hari-hari ini, grup tersebut menawarkan “kurang dari setengah” dari apa yang dibayarkannya setahun yang lalu, kata Rojas. “Dan pembeli tidak lagi mendatangi kami. Kami harus pergi ke mereka dan berharap mereka membeli semuanya.”

Persaingan juga meningkat karena produksi kokain berkembang secara regional di Amerika Selatan, menurut UNODC.

Penanaman koka di Peru naik 30,6 persen menjadi 76.158 hektar (188.191 hektar) pada tahun 2021. Dan Bolivia, yang pemerintahnya mengakhiri kerja samanya dengan Badan Penegakan Narkoba AS pada November, menyaksikan peningkatan budidaya koka sebesar 4 persen menjadi 30.500 hektar (367 hektar). tahun yang sama.

Petugas polisi anti-narkotika Peru berjalan melalui perkebunan koka
Produksi koka telah meningkat di negara-negara seperti Peru, meningkatkan persaingan di antara para petani di wilayah tersebut (File: Gabriel Stargardter/Reuters)

Pencarian solusi

Para ahli dan petani koka menyambut seruan presiden saat ini untuk menerapkan kembali program penggantian tanaman dan berinvestasi dalam peluang ekonomi alternatif bagi petani koka.

Namun demikian, “ada sedikit kepercayaan bahwa pemerintah akan memenuhi janjinya,” kata Rojas.

“Pemerintah harus menunjukkan bahwa mereka memiliki kemauan dan kemampuan untuk memenuhi janjinya,” kata Gimena Sánchez-Garzoli, direktur Andes untuk Kantor Washington untuk Amerika Latin (WOLA).

Dia menjelaskan bahwa sebagian besar petani yang mendaftar untuk program substitusi tanaman sebelumnya kecewa, ketika mereka mencabut tanaman koka mereka karena janji pembayaran pemerintah yang tidak pernah tiba.

“Petro perlu menunjukkan bahwa pemerintahannya dapat beralih dari retorika ke implementasi,” katanya.

Rojas telah melihat secara langsung bagaimana tanaman alternatif bisa tumbuh subur. Sementara hasil kokanya turun nilainya, tanaman pangannya menjadi lebih menguntungkan. Dengan sedikitnya petani lokal yang memproduksi buah dan sayuran, sebagian besar makanan segar daerah ini diimpor.

“Kita mungkin harus menanam platano daripada coca,” katanya merujuk pada sejenis tanaman pisang. Dalam jangka panjang, ia menyimpulkan, ekonomi yang bergantung pada koka sama sekali tidak berkelanjutan.

“Kami bukan bandar narkoba,” katanya. “Kami adalah orang miskin pedesaan. Kami adalah petani. Kami adalah bagian bawah piramida dalam industri ini. Dan komunitas kami harus mendiversifikasi produksi pertanian untuk bertahan hidup.”

“Tapi selama pemerintah menolak mendorong pengembangan opsi lain, ketergantungan ini akan terus berlanjut.”

SDY Prize