Roundup Timur Tengah: Roket terbang antara Lebanon dan Israel | Berita

Roundup Timur Tengah: Roket terbang antara Lebanon dan Israel |  Berita

Berikut ringkasan liputan Timur Tengah Al Jazeera minggu ini.

Kekerasan lintas batas antara Israel dan Lebanon, duta besar Saudi untuk Yaman bertemu dengan Houthi, dan penumpasan jilbab Iran. Berikut ringkasan liputan Anda, yang ditulis oleh Abubakr Al-Shamahi, editor Timur Tengah dan Afrika Utara Al Jazeera Digital.

Pertama, ada laporan tentang satu roket terbang melintasi perbatasan dari Lebanon ke Israel. Lalu satu lagi. Dan kemudian berita bahwa lebih dari 30 telah diluncurkan. Mayoritas dicegat oleh Israel, tetapi serangan itu menyebabkan konfrontasi paling keras antara Lebanon dan Israel sejak 2006, sebuah tanda bahwa kekerasan yang meningkat di Israel dan wilayah pendudukan Palestina mengancam akan menyebar ke seluruh wilayah.

(MEMBACA: Apa arti status quo di Al-Aqsa?)

Roket ditembakkan sebagai pembalasan atas serangan polisi Israel terhadap Muslim Palestina yang beribadah di Masjid Al-Aqsa. Israel menanggapi dengan serangan udara di Libanon dan Jalur Gaza, tetapi, yang menarik, mereka terbatas dan tidak mencapai sasaran milik kelompok Hizbullah Syiah Lebanon. Itu karena Israel menuduh pejuang Palestina yang berbasis di Lebanon berada di balik serangan roket tersebut, bukan Hizbullah. Tetapi kelompok Syiah yang didukung Iran memiliki kendali atas keamanan di Lebanon selatan, dan sangat sulit membayangkan serangan udara diluncurkan ke Israel dari wilayah mereka tanpa persetujuan tegas mereka.

Jadi mengapa Israel tidak melangkah lebih jauh dan mengejar Hizbullah? Satu teori menunjukkan bahwa itu adalah kurangnya keinginan untuk konflik regional – meskipun Israel terus menyerang sasaran di Suriah. Atau, mungkin situasi dalam negeri yang sulit bagi Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, yang menghadapi protes besar-besaran terhadap pemerintahannya. Dan kemudian menjadi aneh, dengan Pentagon menyatakan bahwa Mossad, dinas intelijen Israel, sebenarnya mendukung protes tersebut, yang bertujuan untuk mencegah Netanyahu melemahkan peradilan.

(MEMBACA: Noam Chomsky tentang Palestina, Israel, dan Negara Dunia)

Di lapangan ada lebih banyak kematian – di Israel, dan Tepi Barat yang diduduki. Pada tanggal 7 April di Tel Aviv, seorang turis Italia meninggal setelah ditabrak mobil, sementara dua saudara perempuan Israel meninggal setelah ditembak oleh warga Palestina di dekat pemukiman di Tepi Barat yang diduduki – ibu mereka juga kemudian meninggal karena luka-lukanya. Pada 10 April, pasukan Israel membunuh seorang anak laki-laki Palestina berusia 15 tahun ketika para pemukim, yang dipimpin oleh beberapa menteri pemerintah, berbaris di pemukiman ilegal di dekat Nablus.

(MEMBACA: Bagaimana Israel Membayar Pemukim untuk Melaporkan Konstruksi Palestina)

Sementara itu, saat umat Kristiani dari berbagai denominasi merayakan Paskah, semakin banyak sorotan terhadap meningkatnya masalah yang mereka hadapi di Tanah Suci. Di Yerusalem, umat Kristen mengatakan kekerasan terhadap mereka telah meningkat di bawah pemerintahan sayap kanan Israel saat ini, dan gereja Ortodoks Yunani telah secara terbuka mengkritik otoritas Israel atas pembatasan jumlah umat Kristen yang diizinkan menghadiri kebaktian Paskah. “(Kekristenan) adalah agama terbesar di dunia, namun pada hari paling suci mereka dalam setahun, umat Kristen dilarang masuk ke bagian kota suci mereka,” kata seorang pendeta Anglikan kepada Al Jazeera.

Damai di Yaman?

Di tempat lain di Timur Tengah, prakarsa diplomatik ditujukan untuk meredakan beberapa persaingan regional, terutama setelah Arab Saudi dan Iran sepakat bekerja untuk memulihkan hubungan sepenuhnya. Tapi saya masih mengambil foto ganda ketika saya melihat foto-foto duta besar Saudi untuk Yaman bertemu dengan Houthi di ibu kota yang dikuasai pemberontak, Sanaa. Kunjungan tersebut adalah yang pertama bagi duta besar Saudi untuk Yaman sejak dimulainya keterlibatan militer Riyadh dalam perang Yaman pada tahun 2015, dan merupakan tanda yang jelas bahwa Saudi dan Houthi semakin dekat dengan kesepakatan, sebagian besar berkat mediasi Oman.

(MEMBACA: Syria FM menjadi pejabat tinggi pertama yang mengunjungi Arab Saudi sejak 2011)

Sekarang ada pembicaraan tentang kesepakatan yang akan segera diumumkan, termasuk gencatan senjata lainnya, diakhirinya pembatasan impor, lebih banyak penerbangan ke Sanaa dan, yang paling penting, penarikan Saudi dari Yaman.

Saudi telah mencoba untuk melepaskan diri dari Yaman untuk sementara waktu, dan negosiasi ini tampaknya merupakan langkah besar ke arah itu. Tapi apakah ini berarti berakhirnya perang yang menghancurkan di Yaman? Ada banyak harapan, terutama dengan pertukaran tahanan besar yang diharapkan dalam beberapa hari mendatang. Tapi Saudi dan Houthi bukan satu-satunya pihak dalam perang ini. Pemerintah Yaman dan separatis selatan juga akan berbicara. Mengabaikan mereka, atau jutaan orang Yaman yang khawatir tentang pengambilalihan penuh Houthi, tidak akan membuat perang Yaman berakhir.

Penumpasan Jilbab Iran

Sekarang ada tanda-tanda yang mengkhawatirkan di Iran, meskipun protes anti-pemerintah yang dimulai pada bulan September telah mereda. Protes itu dimulai setelah seorang wanita meninggal dalam tahanan polisi setelah dituduh gagal mematuhi aturan berpakaian Iran. Banyak wanita menolak untuk mengenakan jilbab wajib sebagai protes, dan pemandangan wanita yang tidak mengenakan penutup kepala menjadi semakin umum di beberapa bagian Teheran. Pihak berwenang sekarang telah memutuskan bahwa ini sudah keterlaluan, dan memasang kamera pengintai untuk mengidentifikasi wanita yang tidak mengenakan jilbab. Sebagai tanggapan, beberapa wanita Iran memposting foto diri mereka secara online tanpa jilbab, menentang otoritas.

(MEMBACA: Akankah ketegangan Azerbaijan-Iran menyebabkan perang?)

Dan sekarang untuk sesuatu yang lain

Moza Almatrooshi membuat roti. Tapi ada banyak orang yang menonton karena itu seni. Penampilan koki dan seniman di Art Dubai dirancang untuk menyoroti orang-orang yang membuat makanan pokok miliaran orang di seluruh dunia, serta perpaduan antara seni dan makanan.

(MEMBACA: Resep Ramadhan: Di Sudan, hidangan yang disebut fuul melengkapi meja buka puasa)

(Dalia Abdelmoneim/Al Jazeera)

Secara singkat

Ekonomi Turki Menjadi Agenda Utama Saat Erdogan Meluncurkan Manifes Pemilu | Krisis politik Kuwait membuat lawan menunggu era baru | Israel menandatangani kesepakatan $400 juta untuk menjual rudal anti-tank ke Yunani | Irak menuntut Turki meminta maaf atas serangan bandara Sulaymaniyah | Setidaknya 30 hilang setelah dua kapal tenggelam di lepas pantai Tunisia | Kanada memulangkan 14 warga dari kamp ISIL di Suriah | Pengadilan UEA menolak permintaan Afrika Selatan untuk mengekstradisi miliarder Gupta bersaudara | 20 tahun setelah invasi AS, di mana barang antik curian Irak? | Aktivis pro-demokrasi Sudan mengadakan demonstrasi untuk menandai peringatan penggulingan Presiden Omar al-Bashir | Tradisi Mesir terancam oleh inflasi yang merajalela | Mesir membantah bocoran tentang memasok Rusia dengan 40.000 roket | Hukum ‘kontrol media’ Aljazair hampir disahkan | Qatar dan Bahrain akhiri perselisihan, pulihkan hubungan | Ketakutan di Sudan saat tentara dan pasukan paramiliter saling berhadapan |

Kutipan Minggu Ini

“Saya Fedha, presenter pertama di Kuwait yang bekerja dengan kecerdasan buatan di Kuwait News. Berita seperti apa yang Anda sukai? Mari kita dengar pendapatmu.” | Fedha, presenter berita virtual, menggunakan teknologi AI, telah diresmikan oleh harian berbahasa Inggris tertua di kawasan Teluk. Apakah ini akhir dunia (atau setidaknya duniaku)?

slot online