Ribuan orang berkumpul di luar Parlemen Inggris dalam protes Hari Bumi | Berita tentang krisis iklim

Ribuan orang berkumpul di luar Parlemen Inggris dalam protes Hari Bumi |  Berita tentang krisis iklim

Ribuan pengunjuk rasa turun ke parlemen Inggris pada hari Sabtu sebagai bagian dari aksi empat hari, yang dikenal sebagai “Yang Besar”, yang dirancang untuk menyoroti “kegagalan lingkungan” pemerintah.

Kelompok lingkungan Extinction Rebellion (XR) memulai acara tersebut pada hari Jumat, menjanjikan lebih sedikit gangguan dan lebih banyak inklusi daripada blokade yang telah menjadi ciri khasnya.

Kelompok itu mengatakan ribuan orang memprotes di luar departemen pemerintah di London pada hari Jumat “untuk menyoroti kegagalan lingkungan dan sosial tentang mereka semua”.

Protes hari Sabtu, yang bertepatan dengan Hari Bumi, berfokus pada alam dan keanekaragaman hayati. Itu dimulai di Westminster Abbey dengan peserta, banyak dari mereka anak-anak, mengenakan kostum dan topeng binatang.

“Ini darurat. Setiap orang perlu bekerja sama agar generasi mendatang dapat menikmati planet kita yang indah ini,” kata Jenny O’Hara Jakeway, 47 tahun, yang melakukan perjalanan enam jam dari Wales bersama kedua anaknya.

“Saya harus lebih banyak protes, tapi hidup saya adalah pekerjaan dan keluarga. Bersikap pasif tidak lagi menjadi pilihan karena situasi yang mendesak,” katanya kepada kantor berita AFP.

Banyak yang membuat spanduk untuk acara tersebut, dengan satu tulisan: “Kami membela iklim tetapi polisi menangkap kami” dan satu lagi “Kepunahan selamanya”. Yang lain telah memperingatkan bahwa sepertiga dari burung Inggris “berisiko punah”.

Anggota XR Joseph Young (43) hadir bersama pekerja masyarakat Laura Churchill dan dua anak mereka – Jurno, lima, dan Fox, 10.

“Kami di sini untuk menyelamatkan planet ini dari orang-orang yang merusaknya,” kata Fox yang mengenakan kostum harimau.

Dalam

Jurno, dengan kostum cheetah, menambahkan: “Mereka adalah hewan favorit saya, saya ingin mereka dilindungi.”

Pawai berakhir di Lapangan Parlemen dengan kematian massal, yang oleh para aktivis digambarkan sebagai “tontonan simbolis” di mana para peserta “membungkam, mengenang, dan meratapi penurunan 70 persen populasi hewan liar yang memilukan sejak Hari Bumi pertama pada tahun 1970”.

“Karena pemerintah terus mengobarkan api krisis iklim dan keanekaragaman hayati, jelas bahwa hanya upaya kolektif yang dapat memadamkannya,” kata Direktur Eksekutif Greenpeace UK Areeba Hamid.

Dia mengatakan acara empat hari itu akan “bertindak sebagai katalisator untuk perjuangan bersatu baru melawan kepentingan pribadi yang menempatkan keuntungan atas manusia dan planet ini”.

Protes Extinction Rebellion
Aktivis memegang tanda selama demonstrasi Extinction Rebellion sebagai bagian dari acara ‘The Big One’, di London (Toby Melville / Reuters)

XR telah menyebabkan gangguan besar dalam beberapa tahun terakhir, menghantam jalan, bandara, dan jaringan transportasi umum lainnya dengan protes aksi langsung terhadap perubahan iklim.

Tetapi pada bulan Januari untuk sementara menghentikan demonstrasi tingkat tinggi, sebaliknya bersumpah untuk memobilisasi dalam jumlah besar melawan apa yang dilihatnya sebagai kelambanan pemerintah terhadap pemanasan global.

“Krisis iklim dan ekologi bukanlah sesuatu yang akan terjadi di masa depan, itu sudah terjadi,” kata Zoe Cohen, juru bicara XR.

“Sudah waktunya bagi pemerintah untuk menanggapi ini dengan serius dan mendengarkan orang-orang di sini,” tambah Cohen.

Kelompok tersebut berharap 40.000 hingga 50.000 orang akan menghadiri acara hari Minggu, yang bertepatan dengan London Marathon.

Diskusi diadakan dengan penyelenggara lomba untuk meminimalkan gangguan.

slot online pragmatic