Rakyat Zimbabwe Marah Dengan Ekspose Al Jazeera Terhadap Elit Penyelundupan Emas | Berita Kejahatan

Rakyat Zimbabwe Marah Dengan Ekspose Al Jazeera Terhadap Elit Penyelundupan Emas |  Berita Kejahatan

Harare, Zimbabwe – Pengungkapan penyelundupan emas oleh individu yang terkait dengan pejabat pemerintah Zimbabwe dan partai yang berkuasa dalam film dokumenter Al Jazeera memicu kemarahan di negara tersebut.

Film dokumenter empat bagian berjudul The Gold Mafia difilmkan oleh unit investigasi Al Jazeera (saya satuan), berdasarkan puluhan operasi rahasia yang mencakup tiga benua dan ribuan dokumen.

Ini mengungkap berapa banyak emas yang diselundupkan secara diam-diam setiap bulan dari Zimbabwe, produsen emas terbesar keenam di Afrika, ke Dubai di Uni Emirat Arab, membantu pencucian uang melalui jaringan kompleks perusahaan cangkang, faktur palsu, dan pejabat yang dilunasi.

Uebert Angel, utusan presiden dan duta besar umum untuk Eropa dan Amerika sejak Maret 2021, diam-diam difilmkan membual bahwa dia dapat dengan mudah memindahkan $1,2 miliar karena kekebalan diplomatiknya.

Orang lain yang difilmkan atau disebutkan dalam film dokumenter sebagai bagian dari cincin penyelundupan termasuk presiden Federasi Penambang Zimbabwe Henrietta Rushwaya – diyakini sebagai keponakan Presiden Emmerson Mnangagwa – dan Kamlesh Pattni, seorang pengusaha yang sebelumnya terlibat dalam skandal penyelundupan emas di Kenya.

Pattni, yang “menggelar” Robert Mugabe sebagai King of Kings pada Maret 2012 dan menghadiahkan mendiang pemimpin itu gaun hitam dan mahkota emas, masih memiliki hubungan kuat dengan partai yang berkuasa.

Pada Oktober 2020, Rushwaya ditangkap di Bandara Harare karena mencoba menyelundupkan emas ke Dubai. Kasusnya masih di pengadilan, tetapi Otoritas Penuntutan Nasional mengatakan tidak ada cukup bukti untuk sebuah hukuman.

Di Zimbabwe, pengungkapan film tersebut menimbulkan kegemparan.

Menurut perkiraan resmi, perdagangan emas ilegal merugikan Zimbabwe sekitar $100 juta setiap bulan.

Negara ini terhuyung-huyung di bawah kesalahan manajemen ekonomi selama bertahun-tahun yang telah menyebabkan inflasi tinggi dan pengangguran. Menurut angka dari Bank Dunia, setengah dari perkiraan 16 juta orang di negara itu hidup dalam kemiskinan ekstrem – dengan $30 atau kurang sebulan.

Ada dugaan luas tentang korupsi endemik yang mempengaruhi ekonomi dan kritikus pemerintah mengatakan film dokumenter itu sekali lagi mengungkap tingkat korupsi di Zimbabwe.

Tanggapan luring

Warga Zimbabwe menyerukan keadilan yang cepat terhadap individu yang terlibat dalam film tersebut.

Angirayi Moyowatidhi, seorang pedagang kaki lima berusia 45 tahun di Harare mengungkapkan kemarahannya atas apa yang dikatakannya sebagai penjarahan terorganisir terhadap sumber daya negara.

“Tumbuh dewasa, kami diberi tahu bagaimana rezim kolonial dari Cecil John Rhodes hingga Ian Smith menjarah sumber daya negara kami dan mengeksternalkannya ke Inggris. Sekarang kami melihat proses yang sama kecuali fakta bahwa itu dilakukan oleh para pemimpin kulit hitam terpilih kami,” kata Moyowatidhi kepada Al Jazeera.

“Orang-orang yang terlibat dalam penyelundupan emas dan melanggar hukum negara untuk mendapatkan keuntungan dari emas harus ditangkap, terlepas dari jabatan dan posisi mereka dalam hidup,” kata Gift Gadza, seorang pemuda wiraswasta berusia 29 tahun di Harare kepada Al Jazeera. .

“Orang biasa seperti saya menderita, sementara orang lain hidup berkecukupan dari penjarahan emas. Saya pikir kita perlu bersatu sebagai manusia dan memprotes penjarahan sumber daya di negara ini,” kata Gadza.

Chris Mutsvangwa, juru bicara Front Persatuan Nasional Afrika-Patriotik Zimbabwe (ZANU-PF), menyalahkan Barat karena mencoba menghasut kemarahan publik melalui film dokumenter tersebut.

“Lawan negara, yang telah bersatu di sekitar George Soros dan Institut Masyarakat Terbuka Afrika Selatan, jelas kecewa dan sangat kecewa bahwa Zimbabwe telah kembali dan membangkitkan emas sebagai jangkar referensi dolar AS,” kata Mutsvangwa dalam sebuah pernyataan. .

“Negara-negara di bawah sanksi harus menemukan cara untuk menghindari sanksi,” kata juru bicara pemerintah Nick Mangwana dalam sebuah tweet, yang menuai kecaman luas dari pengguna. “Ini mungkin berarti harus mencari pasokan melalui pihak ketiga atau menjual di pasar abu-abu.”

Tanggapan daring

Kemarahan online menyebabkan skandal itu menjadi trending Twitter di negara itu sejak Jumat.

“Film dokumenter #Aljazeera mengungkap tingkat kebusukan di atas, tapi ini hanya puncak gunung es,” cuit Nelson Chamisa, pemimpin oposisi utama, Koalisi Warga untuk Perubahan (CCC). “Ini jelas menunjukkan bagaimana kepemimpinan yang korup, busuk dan rusak telah menghancurkan sebuah permata dan negara yang indah. Zimbabwe tidak miskin, hanya diatur dengan buruk!”

Trevor Ncube, seorang kritikus lama pemerintah Zimbabwe dan mantan penerbit Mail & Guardian Afrika Selatan, mengatakan Mnangagwa seharusnya sudah menangani tuduhan tersebut.

“Diam bukanlah pilihan,” cuit Ncube.

Beberapa meminta Mnangagwa untuk memecat Angel.

Pengguna Twitter lainnya terus menuntut pengunduran diri Mnangagwa.

“Emmerson Mnangagwa adalah penjahat di sekitar Zimbabwe. Kami menyerukan kepada semua warga Zimbabwe yang patriotik untuk bergabung dengan kami dalam seruan kami agar Presiden mundur. Ini bukan tentang Ubert tapi majikannya yang nomor 1. Untuk Polisi, Tentara pesan ini juga untukmu,” cuit Tim Pachedu.

Beberapa dari mereka yang ditampilkan dalam film dokumenter tersebut telah membantah tuduhan tersebut.

“Kenyataannya duta besar tidak pernah memperdagangkan emas atau memindahkan uang tunai untuk siapa pun,” kata pernyataan dari Angel, yang menantang siapa pun yang memiliki bukti sebaliknya untuk maju. “Jelas dari film dokumenter bahwa Duta Besar Angel dan timnya tidak pernah diperlihatkan berdagang emas.

“Pernyataan ini (dalam film dokumenter) dibuat dengan tujuan untuk mendapatkan gambaran sebenarnya dari investor palsu ini dan menjadi jelas bahwa agen intelijen 100% benar,” tambahnya.

Live Result HK