Perempuan di Filipina Dijadikan Budak Seks Jepang Tuntut Keadilan | Berita Wanita

Perempuan di Filipina Dijadikan Budak Seks Jepang Tuntut Keadilan |  Berita Wanita

Mapaniqui, Filipina – Bulan lalu, pada pesta St. Yosef, Pilar Galang yang berusia 88 tahun berdiri untuk bernyanyi di depan pertemuan di Mapaniqui, sebelah utara ibu kota Filipina, Manila.

Galang jarang berbicara akhir-akhir ini, tetapi pada hari itu dia menemukan suaranya.

Dia berdiri dengan nenek lain dan mengenakan baro’t saya, pakaian tradisional, dan memberikan dakwaan pedas terhadap tentara Jepang yang menyerang dan memperkosanya, serta memprovokasi banyak wanita Filipina lainnya selama Perang Dunia Kedua.

“Mereka mengumpulkan semua pria yang mereka temukan dan dengan tali, mengikat mereka ke tiang / Mereka mengokang senapan mesin mereka dan bahkan tidak ada yang dibiarkan hidup / Mereka membawa semua mayat mereka ke sekolah dan kemudian membakarnya / dan hukuman, mereka berbalik ke para wanita / kiri dan kanan, mereka menyeret kami dan memaksa kami untuk membawa barang-barang mereka / ke Gedung Merah kami dibawa dan dibuat menderita semua kengerian, ”nyanyi Galang.

Ia dan rekan-rekannya yang selamat menggubah musik dan lirik untuk menghormati temuan Perserikatan Bangsa-Bangsa bahwa pemerintah Filipina telah melanggar hak-hak korban kekerasan seksual oleh tentara Jepang selama Perang Dunia II dengan gagal memperjuangkan tujuan mereka.

“Ini adalah keputusan penting,” kata Virginia Suarez, pengacara Malaya Lolas (Nenek Kebebasan), yang bekerja dengan perempuan yang dilecehkan dan yang mengajukan pengaduan ke Komite Penghapusan Diskriminasi terhadap Perempuan (CEDAW). .

Suarez mendesak Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr untuk akhirnya “membuat perbedaan dengan melakukan sesuatu untuk nenek kami dan keluarga mereka”.

Dalam keputusannya pada 8 Maret, CEDAW merekomendasikan agar pemerintah Filipina memberi para korban “reparasi penuh, termasuk pengakuan dan ganti rugi, permintaan maaf resmi, serta ganti rugi material dan moral, atas diskriminasi berkelanjutan yang telah mereka derita”.

Menanggapi hal tersebut, Istana Kepresidenan mengatakan bahwa meskipun “perbaikan telah dilakukan”, mereka akan “mempelajari” keputusan tersebut dan mengeluarkan tanggapan tertulis dalam waktu enam bulan.

Namun para korban juga menginginkan tindakan dari Jepang.

Bahay na Pula, atau ‘Rumah Merah’ yang sekarang telah hancur, di Mapaniqui dulunya adalah rumah bordil militer untuk tentara Jepang (Michael Beltran/Al Jazeera)

Maria Quilantang, 87, presiden Malaya Lolas, mencatat bahwa keputusan CEDAW menekankan tanggung jawab negara penyerang.

“Kami memohon kepada Jepang dan mereka yang datang dengan invasi yang masih hidup, dan kami mendengar ada, jika mereka memiliki belas kasihan di hati mereka untuk orang yang mereka sakiti, kami sudah tua dan masih membutuhkan bantuan Anda,” katanya. .

Malaya Lolas adalah sebuah organisasi untuk wanita dari Mapaniqui – sebuah kota yang ditargetkan selama perang sebagai sarang kegiatan kelompok bersenjata anti-Jepang. Selama tiga hari di bulan November 1944, tentara Jepang membom dan membakar kota sebelum menjarah rumah penduduk dan menyiksa pria di depan keluarga mereka.

Bersaksi di Pengadilan Kejahatan Perang Internasional Wanita pada tahun 2000 tentang Perbudakan Seksual Militer Jepang, Tarcila Sampang ingat melihat tentara memotong penis ayahnya dan membiarkannya memakannya.

Para prajurit membawa lebih dari 100 gadis muda, wanita dan orang tua ke “Bahay na Pula,” (Gedung Merah) di mana mereka diperkosa secara sistematis, menurut bukti yang diberikan kepada pengadilan.

Sekitar 200.000 wanita dan gadis muda di seluruh wilayah menjadi sasaran perbudakan seksual – secara halus dikenal sebagai sistem kenyamanan – pengadilan ditemukan. Seorang ahli PBB menemukan pada tahun 1996 bahwa pelanggaran tersebut merupakan “kejahatan terhadap kemanusiaan” dan beberapa aktivis dan kelompok, termasuk Institut Perdamaian Amerika Serikat, menyebutkan jumlah korban mendekati 500.000.

Banyak yang meninggal sebelum mereka melihat keadilan.

Ketika Malaya Lolas didirikan pada tahun 1997, ada 96 orang yang selamat. Sekarang hanya ada 21.

Seminggu setelah keputusan CEDAW, Hilaria Bustamante yang berusia 97 tahun meninggal dunia di rumahnya. Selama perang, tentara Jepang menahannya di garnisun di mana dia mengatakan mereka memperkosanya beberapa kali setiap malam.

Pada tahun 1993, dia menggugat pemerintah Jepang di pengadilan distrik di Tokyo hanya agar dakwaan dibatalkan.

“Orang Jepang tidak akan menerima bahwa mereka telah melakukan kejahatan,” kata putri Bustamante, Teresita Marasigan, kepada Al Jazeera. “Bagaimana kita akan menunggu permintaan maaf dan kompensasi? Bisakah kita tetap mengklaimnya, apakah kita bersedia menunggu lebih lama lagi?”

Mempertanyakan tunjangan

Filipina bukan satu-satunya negara di Asia di mana perempuan dipaksa menjadi budak seks selama pendudukan Jepang. Wanita di Korea Selatan telah menjadi salah satu juru kampanye paling vokal untuk keadilan dan kompensasi. Seorang ahli PBB menemukan pada tahun 1996 bahwa sekitar 200.000 wanita dipaksa bekerja di rumah bordil militer Jepang dalam pelanggaran yang merupakan “kejahatan terhadap kemanusiaan”.

Sementara nasib korban Filipina dari kejahatan semacam itu baru diketahui publik pada akhir 80-an dan awal 90-an, Manila terus bersikeras bahwa reparasi diberikan di bawah Perjanjian Perdamaian San Francisco tahun 1951, yang mencerminkan posisi pemerintah Jepang.

“Para nenek sudah senja, namun kami masih belum mendapat urgensi dari pemerintah. Perjanjian reparasi hanya mengacu pada kerusakan ekonomi dan kerusakan struktural. Belakangan diketahui bahwa sistem budak seks dipertahankan,” kata Suarez.

Pada tahun 2010, Mahkamah Agung menolak petisi Malaya Lolas untuk memaksa pemerintah Filipina menuntut ganti rugi dan permintaan maaf resmi dari Jepang. Delapan tahun kemudian, pihak berwenang Filipina memindahkan sebuah monumen untuk “wanita penghibur” setelah pejabat Jepang mengeluh.

Sharon Cabusao dari Lila Pilipina, sebuah organisasi nasional “wanita penghibur” menyatakan kekecewaannya atas bagaimana Filipina terus “bertindak seperti boneka bagi Jepang alih-alih membela kehormatan dan martabat wanita Filipina”.

Antara tahun 1995 dan 2007, pemerintah Jepang menawarkan Asian Women’s Fund (AWF) untuk para korban perang, yang terdiri dari sumber daya publik yang digabungkan dengan sumbangan dari warga negara Jepang. Penerima manfaat juga menerima permintaan maaf dari masing-masing pejabat pemerintah.

Para wanita dari Malaya Lolas.  Mereka duduk berjejer di kursi yang terbuat dari bambu.  Mereka terlihat berpikir.  Seorang wanita memegang tongkat dan terlihat kesal.
Malaya Lolas mewakili wanita yang dianiaya selama Perang Dunia II dan didirikan pada tahun 1997 (Michael Beltran/Al Jazeera)

Cabusao mengatakan itu tidak cukup.

“Dananya berasal dari warga Jepang,” katanya kepada Al Jazeera. “Oleh karena itu, kami tidak dapat menganggap AWF sebagai kompensasi resmi. Permintaan maaf pribadi yang terkandung di dalamnya bukanlah permintaan maaf resmi dan tidak mengikat pemerintah Jepang berikutnya untuk menjunjung tinggi.”

Suarez juga mengkritik AWF karena mengecualikan perempuan Mapaniqui karena mereka sudah lama tidak dieksploitasi. Apa yang dikenal sebagai “Pemerkosaan Mapaniqui” hanya berlangsung beberapa hari. “Apakah korban pemerkosaan massal dianggap sebagai korban yang lebih rendah?” kata Suarez.

Indai Sajor, penasihat gender senior di Komite Tetap PBB untuk Tanggapan Kemanusiaan di New York, telah bekerja dengan berbagai kelompok masyarakat sipil dalam isu “wanita penghibur” sejak 1992. Dia tidak berpikir posisi Jepang akan berubah dalam waktu dekat. .

“Yang paling penting adalah para wanita bisa berdamai dengan diri mereka sendiri secara internal,” katanya kepada Al Jazeera. “Para wanita adalah pahlawan – untuk keluar, karena mereka melawan salah satu negara terkuat di dunia, adalah keadilan itu sendiri.”

Ketika Marcos Jr mengunjungi Jepang pada bulan Februari, dia mengabaikan seruan dari kelompok wanita agar dia membahas masalah perbudakan seksual saat dia bertemu dengan Perdana Menteri Kishida Fumio.

Setelah kunjungan tersebut, Jepang mengumumkan sedang mencari kesepakatan militer baru dengan Filipina dan AS di tengah meningkatnya ketegangan di wilayah tersebut atas pulau yang disengketakan dan Laut China Selatan yang disengketakan.

Di Mapaniqui, Pilar Galang mencapai akhir lagunya.

Rasa sakit dari apa yang terjadi padanya bertahun-tahun yang lalu terbukti saat suaranya pecah.

Quilantang duduk di samping Galang dan menangkupkan wajahnya yang berkaca-kaca. Kerumunan anggota keluarga, tetangga, dan pengunjung kota bersejarah itu mendengarkan dengan saksama.

“Malaya Lola semakin tua dan kekuatan kita hilang / Tanpa dukungan yang akan datang dari kita, luka kita mungkin tidak akan pernah sembuh,” nyanyi Galang.

Setelah beberapa saat, kerumunan, tampak bergerak, memberikan sorakan dukungan dan empati. Hampir 80 tahun setelah Jepang dikalahkan, para wanita yang semakin tua dan keluarganya tidak kehilangan harapan akan keadilan.

demo slot