Perang Rusia-Ukraina: Akankah Ada Serangan Balik Musim Semi? | Berita perang Rusia-Ukraina

Perang Rusia-Ukraina: Akankah Ada Serangan Balik Musim Semi?  |  Berita perang Rusia-Ukraina

Konflik bersenjata terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II siap memasuki fase baru dalam beberapa minggu mendatang.

Dengan tidak adanya saran untuk mengakhiri negosiasi selama 13 bulan pertempuran antara Rusia dan Ukraina, menteri pertahanan Ukraina mengatakan pekan lalu bahwa serangan balasan musim semi dapat dimulai secepat April.

Kiev menghadapi pertanyaan taktis utama: Bagaimana militer Ukraina dapat mengusir pasukan Kremlin dari tanah yang mereka duduki? Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy bekerja keras untuk membuat pasukannya, dan masyarakat umum, termotivasi untuk pertarungan yang panjang.

Berikut ini sekilas bagaimana pertempuran berkembang dan bagaimana kampanye musim semi dapat berlangsung:

Bagaimana perang bisa terjadi di sini?

Rusia meluncurkan invasi besar-besaran ke Ukraina pada 24 Februari 2022, tetapi serangannya gagal mencapai beberapa target utama dan kehilangan momentum pada Juli. Serangan balasan Ukraina merebut kembali wilayah yang luas dari Agustus hingga November.

Kemudian pertempuran macet dalam perang gesekan selama musim dingin yang pahit dan di awal musim semi yang berlumpur dan mencair.

Sekarang Kiev dapat memanfaatkan cuaca yang membaik untuk merebut inisiatif medan perang dengan sejumlah senjata Barat baru, termasuk sejumlah tank, dan pasukan yang dilatih di Barat.

Tapi pasukan Rusia digali dalam-dalam dan menunggu di belakang ladang ranjau dan parit sepanjang bermil-mil.

Seorang polisi Ukraina berlindung di dekat gedung yang terbakar akibat serangan udara Rusia di Avdiivka, Ukraina (File: Evgeniy Maloletka/AP)

Bagaimana nasib Rusia sejauh ini?

Perang mengungkap kekurangan yang memalukan dalam kehebatan militer Kremlin.

Kemunduran medan perang termasuk kegagalan Rusia untuk mencapai Kiev pada hari-hari awal invasi, ketidakmampuannya untuk menguasai beberapa daerah, dan kegagalannya untuk merebut kota Bakhmut yang hancur di timur meskipun pertempuran selama tujuh bulan.

Upaya untuk mematahkan keinginan Ukraina untuk berperang, seperti menggempur jaringan listrik negara tanpa henti, juga gagal.

Badan intelijen Moskow salah menilai keputusan Ukraina dan tanggapan Barat. Invasi tersebut juga menghabiskan sumber daya militer Rusia, menyebabkan masalah dengan pasokan amunisi, moral, dan jumlah pasukan.

Presiden Rusia Vladimir Putin, yang tampaknya khawatir perang dapat mengikis dukungan publik untuk pemerintahannya, menghindari dorongan habis-habisan untuk meraih kemenangan melalui mobilisasi massa wajib.

“Rusia tidak memiliki akhir masalah,” kata James Nixey, direktur program Rusia dan Eurasia di Chatham House, sebuah think tank di London.

Menyadari bahwa dia tidak dapat memenangkan perang dalam waktu dekat, Putin berusaha untuk mundur dan menunda pertempuran dengan harapan dukungan Barat untuk Kiev pada akhirnya akan meletus, kata Nixey.

Strategi Rusia dirancang untuk “memecah Barat”, katanya.

Zelenskyy Ukraina
Seorang tentara memberi hormat kepada Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy saat dia dianugerahi medali di Trostianets di wilayah Sumy Ukraina (File: Efrem Lukatsky/AP)

Apa selanjutnya untuk Ukraina?

Militer Ukraina memulai musim dengan masuknya senjata ampuh.

Jerman mengatakan minggu ini telah mengirimkan 18 tank Leopard 2 yang dijanjikan ke Ukraina. Polandia, Kanada dan Norwegia juga menyerahkan tank Leopard yang mereka janjikan. Tank Challenger Inggris juga tiba.

Oleksii Reznikov, menteri pertahanan Ukraina, mengatakan dia berharap mitra Barat akan memasok setidaknya dua batalyon Leopard 2 buatan Jerman pada April. Dia juga mengharapkan enam atau tujuh batalyon tank Leopard 1, dengan amunisi, dari koalisi negara.

Tank Abrams Amerika dan tank ringan Prancis juga dilakukan, bersama dengan tentara Ukraina yang baru-baru ini dilatih untuk menggunakannya.

Bantuan Barat sangat penting untuk memperkuat perlawanan keras kepala Ukraina dan membentuk jalannya perang. Zelenskyy mengakui bahwa tanpa bantuan Amerika, negaranya tidak memiliki peluang untuk menang.

Pasokan baru, termasuk howitzer, senjata anti-tank, dan sejuta amunisi artileri, akan menambah kekuatan militer Ukraina dan memberikan pukulan yang lebih besar.

“Jumlah tank yang besar dapat mendorong posisi pertahanan Rusia yang lebih dalam,” kata Nixey.

Dalam serangan balasan mereka, pasukan Ukraina akan mencoba menerobos koridor darat antara Rusia dan semenanjung Krimea yang dianeksasi, bergerak dari Zaporizhzhia ke Melitopol dan Laut Azov, menurut analis militer Ukraina Oleh Zhdanov.

Jika berhasil, Ukraina akan “membagi pasukan Rusia menjadi dua bagian dan memutus jalur pasokan ke unit-unit yang terletak lebih jauh ke barat, ke arah Krimea,” kata Zhdanov.

Leopard 2 interaktif

Apa yang bisa menjadi tujuan akhir?

Institute for the Study of War, sebuah think tank yang berbasis di Washington, menganggap Ukraina perlu meluncurkan serangkaian serangan balasan, bukan hanya satu, untuk menang.

Operasi itu akan memiliki “tujuan ganda, baik membujuk Putin untuk menerima kompromi yang dirundingkan atau menciptakan realitas militer yang cukup menguntungkan Ukraina sehingga Kiev dan sekutu Baratnya kemudian dapat secara efektif membekukan konflik mereka sendiri, terlepas dari keputusan Putin”, kata institut itu . penilaian yang diterbitkan minggu ini.

Nixey tidak ragu bahwa dalam beberapa bulan mendatang, masing-masing pihak akan terus “merobek-robek” dengan harapan mendapatkan keuntungan di meja perundingan.

Sebuah periode make-or-break mungkin terbentang di depan: jika Kiev gagal membuat kemajuan di medan perang dengan senjata yang dipasok Barat, sekutu mungkin menjadi enggan untuk mengirimkan lebih banyak perangkat keras yang mahal.

Taruhannya tinggi. Kekalahan untuk Ukraina akan memiliki “konsekuensi global, dan tidak akan ada keamanan Eropa seperti yang kita (saat ini) pahami,” kata Nixey.

agen sbobet