Pembuat mobil Tesla diperintahkan untuk membayar $3,2 juta dalam gugatan bias rasial AS | Berita Howe

Pembuat mobil Tesla diperintahkan untuk membayar ,2 juta dalam gugatan bias rasial AS |  Berita Howe

Penghargaan jutaan dolar secara signifikan kurang dari yang sebelumnya diberikan dalam kasus yang dibawa oleh mantan karyawan.

Pembuat kendaraan listrik Tesla telah diperintahkan untuk membayar $3,2 juta dalam gugatan yang menuduh perusahaan membiarkan pelecehan rasial di pabrik perakitan andalannya di Amerika Serikat tidak diketahui.

Pada hari Senin, juri federal di San Francisco, California, memberikan $175.000 untuk tekanan emosional dan $3 juta untuk ganti rugi kepada Owen Diaz, seorang karyawan kulit hitam yang sebelumnya bekerja di pabrik Tesla di Fremont.

Diaz menuduh Tesla gagal merespons ketika dia melaporkan bahwa dia mengalami pelecehan yang konsisten dalam perannya sebagai operator lift dari 2015 hingga 2016.

Pelecehan itu diduga termasuk cercaan rasis, karikatur ofensif, dan swastika yang terukir di dinding toilet.

Namun, keputusan hari Senin merupakan penurunan yang signifikan dari apa yang awalnya diberikan juri kepada Diaz pada tahun 2021. Dalam salah satu hukuman diskriminasi pekerjaan AS terbesar dalam sejarah AS, juri tersebut memerintahkan kompensasi sebesar $7 juta sebagai ganti rugi tekanan emosional dan $130 juta sebagai ganti rugi.

Hakim Distrik AS William Orrick kemudian mengurangi totalnya menjadi $15 juta, dengan mengatakan bahwa itu adalah “penghargaan tertinggi yang didukung oleh bukti”. Dia mengutip preseden Mahkamah Agung, yang menyatakan bahwa ganti rugi pada umumnya tidak boleh melebihi 10 kali jumlah ganti rugi lainnya.

Namun, Orrick mendukung kesimpulan juri bahwa Tesla bertanggung jawab atas kerugian, menyebut bukti yang diajukan dalam kasus tersebut “mengganggu”.

Tapi Diaz malah memilih sidang baru untuk mempertimbangkan kembali kerugian dalam kasusnya. Dia bersaksi di hadapan juri minggu lalu, menjelaskan bagaimana rasisme yang dialaminya memengaruhi kesehatan mentalnya dan menyebabkan masalah dengan putranya, yang juga bekerja untuk Tesla.

Pengacaranya, Bernard Alexander, meminta juri pada hari Jumat untuk memberikan ganti rugi sebesar $160 juta untuk menunjukkan kepada perusahaan besar seperti Tesla bahwa perilaku rasis tidak boleh ditoleransi.

Undang-undang California mewajibkan pemberi kerja untuk mengambil “langkah-langkah yang wajar” untuk mengatasi perilaku yang salah di tempat kerja, termasuk pelecehan berdasarkan ras, jenis kelamin, dan kategori lain yang dilindungi.

“Tn. Pandangan Diaz tentang dunia berubah secara permanen, ‚ÄĚkata Alexander kepada juri.

“Inilah yang terjadi ketika kamu mengambil keselamatan seseorang.”

Pengacara Tesla, sementara itu, mencirikan Diaz sebagai orang yang konfrontatif dan berlebihan. Mereka juga mengutuk dorongan Diaz untuk kerusakan yang lebih tinggi.

“Mereka hanya melempar angka di layar seperti semacam pertunjukan permainan,” kata pengacara Tesla Alex Spiro kepada juri.

Tim hukum Diaz mendorong pembatalan persidangan pada hari Jumat setelah pengacara Tesla menanyai saksi tentang komentar rasis dan seksis yang diduga dibuat oleh Diaz. Tetapi Hakim Orrick menolak mosi tersebut, menyangkal bahwa pertanyaan tersebut akan merugikan juri.

Setelah keputusan hari Senin, Diaz masih bisa memerintahkan sidang baru atau mengajukan banding kepada hakim untuk mempertimbangkan kembali keputusan juri.

Kasus Diaz hanyalah salah satu dari beberapa keluhan terhadap Tesla yang menuduh lingkungan tempat kerja yang tidak bersahabat, meskipun Tesla telah membantah melakukan kesalahan di salah satu dari mereka.

Seorang mantan karyawan menggugat perusahaan karena “pelecehan seksual yang tidak menguntungkan”. Juni lalu, 15 karyawan dan mantan karyawan juga mengajukan gugatan class action di pengadilan negara bagian California, menuduh mereka menjadi sasaran perlakuan rasis secara teratur.

Mereka mengatakan “prosedur operasi standar” Tesla tampaknya mencakup “diskriminasi rasial yang terang-terangan, terbuka, dan tidak tanggung-tanggung.”

Dan pada bulan Februari, beberapa karyawan di sebuah pabrik di Buffalo, New York, mengajukan keluhan kepada Dewan Hubungan Perburuhan Nasional yang menuduh Tesla melakukan praktik perburuhan yang tidak adil. Mereka mengatakan dipecat secara tidak adil setelah meluncurkan upaya pengorganisasian serikat pekerja di pabrik.

Keluaran Sydney