Pembantaian Deir Yassin: Mengapa Masih Penting 75 Tahun Kemudian | Berita konflik Israel-Palestina

Pembantaian Deir Yassin: Mengapa Masih Penting 75 Tahun Kemudian |  Berita konflik Israel-Palestina

Tujuh puluh lima tahun yang lalu, milisi Zionis mengobrak-abrik desa-desa Palestina, membantai penduduk desa dan mengusir mereka yang tersisa untuk membuka jalan bagi pembentukan negara Israel.

Diperkirakan 15.000 orang Palestina terbunuh dan ratusan ribu orang meninggalkan rumah mereka untuk hidup sebagai pengungsi di bagian lain Palestina atau negara tetangga, sebuah peristiwa yang dikenal orang Palestina sebagai Nakba – “malapetaka”.

Tahun ini, Perserikatan Bangsa-Bangsa akan menjadi tuan rumah acara tingkat tinggi pertamanya untuk memperingati pemindahan paksa yang mengarah pada pembentukan Negara Israel pada 15 Mei 1948.

Tapi warga Palestina tidak pernah berhenti memperingati hilangnya setiap desa yang pernah menjadi bagian dari tanah air mereka.

Di antara mereka adalah Deir Yassin, sebuah desa di bukit di sebelah barat Yerusalem, yang menjadi simbol penderitaan yang akan ditimbulkan Israel terhadap orang-orang Palestina.

Apa itu pembantaian Deir Yassin?

Pada tanggal 9 April 1948, hanya beberapa minggu sebelum berdirinya Negara Israel, anggota milisi Zionis Irgun dan Stern Gang menyerang desa Deir Yassin, menewaskan sedikitnya 107 warga Palestina.

Menurut kesaksian para pelaku dan korban yang masih hidup, banyak dari orang-orang yang dibantai – mulai dari yang diikat di pohon dan dibakar sampai mati hingga dibaringkan di tembok dan ditembak senapan mesin – adalah perempuan, anak-anak dan orang tua.

Saat berita tentang kekejaman itu menyebar, ribuan orang meninggalkan desa mereka karena ketakutan. Pada akhirnya, sekitar 700.000 orang Palestina akan melarikan diri atau dipindahkan secara paksa pada awal pembentukan Israel, menjadikan pembantaian itu sebagai momen yang menentukan dalam sejarah Palestina.

Apa yang terjadi di Deir Yassin?

Itu adalah Jumat sore ketika milisi menggerebek Deir Yassin, rumah bagi sekitar 700 warga Palestina. Sebagian besar adalah tambang dan pemahat batu.

Menurut narasi Israel, Operasi Nachshon bertujuan untuk menerobos jalan yang diblokir ke Yerusalem dan para pejuang menghadapi perlawanan keras dari penduduk desa yang memaksa mereka untuk maju perlahan dari rumah ke rumah.

Tapi warga Palestina dan beberapa sejarawan Israel mengatakan penduduk desa menandatangani pakta non-agresi dengan Haganah, tentara negara Zionis pra-Israel. Meski demikian, mereka dibunuh dengan darah dingin dan dikuburkan di kuburan massal.

Menurut s laporan tahun 1948 disampaikan oleh delegasi Inggris ke Perserikatan Bangsa-Bangsa, pembunuhan “sekitar 250 orang Arab, pria, wanita dan anak-anak, terjadi dalam keadaan yang sangat kejam”.

“Wanita dan anak-anak ditelanjangi, dibariskan, difoto dan kemudian disembelih dengan tembakan otomatis dan para penyintas diberitahu tentang kebrutalan yang lebih luar biasa,” kata laporan itu. “Mereka yang ditangkap diperlakukan dengan kebrutalan yang memalukan.”

Sejarawan Israel Benny Morris mengatakan milisi “menjarah tanpa hati nurani, mencuri uang dan perhiasan dari para penyintas dan membakar mayat. Bahkan pemotongan dan pemerkosaan terjadi.”

Jumlah korban tewas masih diperdebatkan, tetapi bervariasi dari 100 hingga 250. Seorang perwakilan Palang Merah yang memasuki Deir Yassin pada 11 April melaporkan melihat sekitar 150 mayat sembarangan di sebuah gua, sementara sekitar 50 orang berkumpul di tempat terpisah.

Foto hitam putih dari tanda yang bertuliskan "Tempat suci, tidak ada pintu masuk" di sebuah gerbang
Pintu masuk ke pemakaman warga terkenal Deir Yassin sebelum pembantaian pada bulan April 1948. Pasukan pendudukan memasang tanda dalam bahasa Ibrani dan Inggris bertuliskan ‘Tempat suci. Dilarang masuk’ (Foto AP)

Intelektual Yahudi terkemuka Martin Buber menulis pada saat itu bahwa peristiwa semacam itu “terkenal”.

“Di Deir Yassin, ratusan pria, wanita, dan anak-anak tak berdosa dibantai,” katanya. “Biarkan desa tetap tidak berpenghuni untuk saat ini, dan biarkan kehancurannya menjadi simbol perang yang mengerikan dan tragis, dan peringatan bagi rakyat kita bahwa tidak ada kebutuhan militer praktis yang dapat membenarkan tindakan pembunuhan semacam itu.”

Mengapa itu penting sampai hari ini?

Morris mencatat bahwa “Deir Yassin memiliki efek demografis dan politik yang mendalam: diikuti oleh pelarian massal orang Arab dari tempat mereka.”

Berita pembantaian itu menyebarkan kepanikan di kalangan warga Palestina, mendorong ratusan ribu orang mengungsi.

Empat desa terdekat adalah: Qalunya, Saris, Beit Surik dan Biddu.

Deir Yassin tidak salah, menurut sejarawan Israel Ilan Pappé.

“Depopulasi Palestina bukanlah peristiwa perang yang diakibatkannya, tetapi strategi yang direncanakan dengan hati-hati, juga dikenal sebagai Plan Dalet, disahkan oleh (pemimpin Israel David) Ben-Gurion pada Maret 1948,” tulis Pappé. “Operasi Nachshon sebenarnya adalah langkah pertama dalam rencana tersebut.”

Pembantaian tersebut memicu siklus kekerasan dan kontra-kekerasan yang menjadi pola sejak saat itu. Pasukan Yahudi memandang setiap desa Palestina sebagai pangkalan militer musuh, membuka jalan bagi perbedaan kabur antara membunuh warga sipil dan membunuh pejuang, menurut sejarawan.

Batasi, jangan gunakan
Pada bulan April 2015, warga Palestina yang terlantar secara internal dan pengungsi di Yerusalem Timur yang diduduki melakukan tur ke Deir Yassin bersama para aktivis Israel untuk memperingati pembantaian tersebut. Penulis Palestina Salmun Natur membaca dari bukunya, Memory Conversed With Me and Disappeared (Rich Wiles/Al Jazeera).

Apa yang dikatakan tentang visi Israel hari ini?

Deir Yassin telah menjadi simbol kuat perampasan Palestina, serta fakta sejarah yang harus dihadapi Israel ketika menceritakan kembali narasi nasionalnya.

Menurut Pappé, mengingat bahwa “terorisme” adalah cara perilaku yang orang Israel kaitkan secara eksklusif dengan gerakan perlawanan Palestina, “terorisme tidak dapat menjadi bagian dari analisis atau deskripsi bab-bab di masa lalu Israel”.

“Salah satu jalan keluar dari teka-teki ini adalah untuk mengakreditasi kelompok politik tertentu, lebih disukai ekstremis, dengan karakteristik musuh yang sama, sehingga mengecualikan perilaku arus utama nasional,” tulisnya.

Sejarawan Israel dan masyarakat Israel dapat mengakui pembantaian di Deir Yassin dengan menghubungkannya dengan kelompok sayap kanan Irgun, tetapi telah menutupi atau menyangkal pembantaian lainnya – terutama yang terjadi di Tantura pada tahun 1948 – yang dilakukan oleh Haganah, milisi utama Yahudi dari mana tentara Israel saat ini berevolusi.

Terlepas dari pergeseran kesalahan ini, organisasi hak asasi manusia terkemuka seperti Human Rights Watch (HRW) dan Amnesty International telah menyebut Israel sendiri sebagai negara apartheid.

“Kami mencapai tekad ini berdasarkan dokumentasi kami tentang kebijakan pemerintah yang menyeluruh untuk mempertahankan dominasi orang Yahudi Israel atas orang Palestina,” kata HRW pada tahun 2021.

“Ketika pengakuan tumbuh bahwa kejahatan ini dilakukan, kegagalan untuk mengakui kenyataan mengharuskan Anda mengubur kepala lebih dalam dan lebih dalam di pasir,” tambahnya. “Hari ini, apartheid bukanlah skenario hipotetis atau masa depan.”

Jelajahi basis data desa-desa Palestina yang hancur PalestineRemix.com

INTERAKTIF --- Deir Yassin Palestina Remix
(Al Jazeera)

sbobet wap