PBB setujui peran Mahkamah Internasional dalam perubahan iklim | Berita PBB

PBB setujui peran Mahkamah Internasional dalam perubahan iklim |  Berita PBB

Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa mengadopsi resolusi yang diusulkan oleh negara kepulauan Pasifik Selatan Vanuatu untuk meminta pendapat dari Mahkamah Internasional (ICJ) tentang kewajiban hukum apa yang dimiliki negara untuk melindungi sistem iklim dan manusia untuk melindungi mereka yang terkena dampak perubahan iklim.

Resolusi tersebut, yang disponsori bersama oleh 132 negara di PBB, diadopsi melalui konsensus pada hari Rabu. PBB sekarang diberdayakan untuk meminta pendapat ICJ tentang apa kewajiban hukum negara untuk melindungi generasi sekarang dan masa depan dari perubahan iklim.

Ini juga akan mencari pendapat ICJ tentang konsekuensi hukum bagi negara-negara yang “dengan tindakan dan kelalaian mereka” merusak iklim sedemikian rupa sehingga mempengaruhi orang lain, terutama negara pulau kecil dan warganya yang paling rentan terhadap konsekuensinya. perubahan iklim.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan dia berharap pendapat pengadilan, ketika dikeluarkan, akan mendorong negara-negara “untuk mengambil tindakan iklim yang lebih berani dan lebih kuat yang sangat dibutuhkan dunia kita,” lapor Associated Press.

Memimpin prakarsa tersebut adalah Vanuatu – negara kepulauan dengan sekitar 80 pulau yang tersebar sepanjang 1.300 km (807 mil) – yang dilanda dua topan Kategori 4 dalam tiga hari awal bulan ini.

“Bagi kami (itu adalah) peristiwa cuaca yang belum pernah terjadi sebelumnya, konsisten dengan apa yang menurut sains adalah hasil dari perubahan iklim,” kata menteri adaptasi perubahan iklim Vanuatu Ralph Regenvanu dalam konferensi pers pekan lalu sebelum pemungutan suara PBB.

Menteri Perubahan Iklim Vanuatu Ralph Regenvanu berbicara kepada media di Port Vila, Vanuatu pada November 2022 (File: Hilaire Bule/AFP)

“Kami memperkirakan biaya bencana ini akan melebihi setengah dari PDB (produk domestik bruto) tahunan kami,” katanya. “Kami memang berada di tengah-tengah darurat iklim yang sedang berlangsung.”

Mengatasi kemungkinan hasil jika resolusi diadopsi dan ICJ memberikan pendapat penasehat, Regenvanu berbicara tentang konsep-konsep seperti “Perjanjian Non-Proliferasi Bahan Bakar Fosil” atau penambahan kejahatan “ecocide” ke hukum internasional.

Kampanye Vanuatu untuk melibatkan ICJ dalam keadilan iklim mengikuti laporan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) terbaru, yang mengeluarkan peringatan mengerikan bahwa “perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia telah memengaruhi banyak cuaca dan iklim ekstrem di setiap wilayah di seluruh dunia”.

Suhu permukaan global telah meningkat sebesar 1,1°C selama satu abad terakhir dan diperkirakan akan terus meningkat. Laporan IPCC merinci bagaimana, jika tren berlanjut, suhu permukaan global “kemungkinan” melebihi 1,5 °C pada abad ini dan “akan membuat lebih sulit untuk membatasi pemanasan hingga di bawah 2 °C”.

Dengan meningkatnya pemanasan datanglah naiknya permukaan laut, peristiwa cuaca ekstrem yang lebih parah dan sering terjadi – seperti gelombang panas, kekeringan, hujan badai dan banjir – dan hilangnya keanekaragaman hayati secara terus-menerus, yang kesemuanya secara tidak proporsional mempengaruhi orang-orang miskin dan lebih rentan serta bangsa-bangsa.

“Siapa yang akan membayar?”

Vanuatu, yang memiliki emisi karbon nol bersih, secara konsisten digolongkan sebagai salah satu negara paling rentan di dunia terhadap perubahan iklim. Lebih dari seperempat populasinya yang berjumlah lebih dari 300.000 terancam oleh naiknya permukaan laut.

Vanuatu juga telah mendorong kebijakan yang lebih luas dalam negosiasi iklim internasional selama lebih dari 30 tahun dan hanya mengusulkan kepada PBB pada tahun 1991 dana untuk “kehilangan dan kerusakan” akibat perubahan iklim.

Tahun ini, negosiator memuji kemenangan bersejarah ketika dana kerugian dan kerusakan akhirnya disetujui pada KTT COP27 di Sharm el-Sheikh, Mesir. Dana tersebut bertujuan untuk menciptakan mekanisme untuk membantu negara-negara dataran rendah, berkembang, dan rentan yang menanggung dampak perubahan iklim secara tidak proporsional.

Sebuah komite transnasional yang bertugas mencari tahu rincian program ini telah dipilih dan mengadakan pertemuan pertamanya di Luxor, Mesir pada hari Senin. Selama tahun depan, para delegasi akan memilah-milah pertanyaan sulit tentang berapa banyak uang yang akan ada dalam dana tersebut dan siapa yang akan membayar.

“Dana tersebut merupakan bagian penting untuk membangun kembali kepercayaan setelah 30 tahun gagal mengakui perlunya pendanaan yang secara khusus dialokasikan untuk mengatasi kerugian dan kerusakan akibat emisi yang tidak terkendali dan dukungan adaptasi yang tidak memadai,” kata Kepala Perunding Iklim Vanuatu, Christopher Bartlett.

Aktivis iklim Nakeeyat Dramani Sam mengangkat plakat selama KTT iklim COP27 di Sharm el-Sheikh, Mesir
Nakeeyat Dramani Sam memegang poster yang menuntut pembayaran dana akibat dampak perubahan iklim pada KTT iklim COP27, di Sharm el-Sheikh, Mesir, pada November 2022 (File: Mohamed Abd El Ghany/Reuters)

Sementara dana kerugian dan kerusakan akan beroperasi secara retroaktif dan berusaha untuk mengkompensasi apa yang telah hilang karena perubahan iklim, permintaan pendapat penasehat dari ICJ ditujukan untuk membentuk kebijakan nasional di masa depan serta membuka jalan baru. dalam hukum internasional.

Kampanye untuk menyertakan ICJ dalam penyampaian keadilan iklim pertama kali dimulai sebagai proyek di Fakultas Hukum Universitas South Pacific di Vanuatu pada tahun 2019.

Cynthia Houniuhi, seorang mahasiswa hukum pada saat itu, ingat bekerja dengan dua lusin teman sekelas lainnya untuk kursus tentang perubahan iklim dan hak asasi manusia.

Gagasan untuk meminta pendapat penasehat ICJ, katanya selama konferensi pers minggu lalu dengan menteri iklim Vanuatu, menonjol karena “itu adalah gagasan paling ambisius dalam daftar kami”.

Mereka juga terinspirasi, katanya, oleh inisiatif serupa yang dilakukan oleh negara pulau terdekat Palau.

Pada tahun 2011, Palau mengumumkan rencana untuk meminta pendapat ICJ tentang tanggung jawab negara terkait perubahan iklim, tetapi PBB tidak pernah memberikan suara pada resolusi tersebut.

Namun, pemerintah Vanuatu menyetujui usulan mahasiswa tersebut, kata Houniuhi, dan kemudian mempromosikan gagasan tersebut ke tingkat regional.

“Dari situ sejarah dibuat,” tambahnya.

uni togel