Netanyahu tunda pemecatan menteri pertahanan pembangkang Gallant | Berita Benyamin Netanyahu

Netanyahu tunda pemecatan menteri pertahanan pembangkang Gallant |  Berita Benyamin Netanyahu

PM dan kepala pertahanannya dikatakan akan mengunjungi tentara bersama-sama pada Senin malam sebagai tanda pencairan terbaru.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah memutuskan untuk menunda pemecatan Menteri Pertahanan Yoav Gallant sehubungan dengan ketegangan keamanan yang sedang berlangsung, lapor penyiar publik Israel.

Dengan ketegangan yang memuncak selama bulan suci Ramadhan, yang tahun ini bertepatan dengan Paskah Yahudi, dan berlanjutnya kekhawatiran atas ambisi nuklir Iran, penyiar publik Kan melaporkan Senin bahwa Netanyahu telah memutuskan untuk menunda pemecatan menteri, yang diumumkan oleh perdana menteri lebih dari seminggu yang lalu.

“Karena situasi keamanan yang berkembang, Netanyahu akan memperhatikan masalah menteri pertahanan lebih lanjut,” kata penyiar itu mengutip sumber politik.

Pada 26 Maret, Netanyahu mengumumkan bahwa dia telah memecat Gallant, sehari setelah menteri tersebut berbicara menentang rencana perbaikan kehakiman yang direncanakan pemerintah. Protes pecah dan terlepas dari pengumuman Netanyahu, kepala pertahanan tetap di posisinya.

Gallant, anggota senior partai Likud sayap kanan Netanyahu, menjadi menteri pertama yang memutuskan hubungan dengan perdana menteri dengan menyerukan agar undang-undang untuk merombak peradilan Israel dibekukan.

Rencana tersebut, yang menurut para kritikus akan memberi pemerintah sayap kanan lebih banyak kekuasaan atas Mahkamah Agung, telah memicu protes massal di seluruh Israel, membuat marah pemimpin militer dan bisnis, serta menimbulkan kekhawatiran di antara sekutu Israel.

Gallant dilaporkan menyatakan keprihatinannya bahwa perpecahan dalam masyarakat Israel merusak moral militer dan memperkuat saingan negara di seluruh wilayah.

“Saya melihat sumber kekuatan kita sedang terkikis,” kata Gallant.

Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant
Gallant adalah anggota senior partai Likud sayap kanan Netanyahu (File foto: Amir Cohen/Reuters)

Netanyahu dan sekutunya berpendapat bahwa perubahan yudisial yang diusulkan akan memulihkan keseimbangan antara kekuasaan yudisial dan eksekutif dan mengendalikan apa yang mereka lihat sebagai pengadilan intervensionis dengan simpati liberal.

Namun para kritikus mengatakan konstelasi amandemen akan menghilangkan checks and balances dalam sistem demokrasi Israel dan memusatkan kekuasaan di tangan koalisi yang berkuasa, yang sekarang paling kanan dalam sejarah Israel.

Netanyahu mengalah dan menangguhkan reformasi yang disengketakan untuk memungkinkan pembicaraan dengan partai oposisi.

media Israel dilaporkan bahwa dalam beberapa hari terakhir ada upaya untuk mengakhiri keretakan antara Netanyahu dan Gallant.

Dalam sebuah pernyataan, kantor perdana menteri mengatakan Gallant dan Netanyahu mengunjungi pangkalan militer pada Senin malam untuk bersulang untuk pasukan pada liburan Paskah.

Berbicara kepada tentara, Netanyahu berkata: “Tanpa IDF (Pasukan Pertahanan Israel) dan tanpa pasukan keamanan, tidak ada negara Israel. Agar ada negara Israel, kita harus melindungi persatuan kita.

“Hal terpenting, menurut saya, adalah meninggalkan politik di gerbang pangkalan dan bersatu untuk membela Israel; untuk itulah kau di sini.”

Gallant mengunjungi brigade tentara di Tepi Barat yang diduduki pada hari Minggu, di mana dia memperingatkan terhadap campur tangan Iran dalam urusan Israel.

“Kami tidak akan membiarkan Iran dan Hizbullah menyakiti kami,” kata menteri itu. “Kami tidak mengizinkannya di masa lalu, kami tidak akan mengizinkannya sekarang atau kapan pun di masa depan.”

“Semua front kami tegang,” tambah Gallant. “Orang-orang Iran memperluas jangkauan mereka ke (Tepi Barat) dan Gaza dan mencoba untuk membangun diri mereka sendiri di Suriah dan Lebanon.”

Israel pada hari Senin menyalahkan Iran karena berada di belakang pesawat tak berawak yang ditembak jatuh oleh militernya di atas wilayah udara Israel pada hari Minggu. Tidak ada tanggapan dari pihak Iran terhadap tuntutan tersebut.

Keluaran Sidney