Mengapa Swedia tertinggal dalam tawaran NATO Nordik? | Berita Penjelasan

Mengapa Swedia tertinggal dalam tawaran NATO Nordik?  |  Berita Penjelasan

Setelah berpuluh-puluh tahun menjauh dari aliansi militer, Finlandia dan negara tetangga Swedia mengumumkan tawaran untuk bergabung dengan NATO Mei lalu menyusul invasi Rusia ke Ukraina pada Februari.

Dengan Turki menjadi anggota terakhir dan ke-30 yang meratifikasi tawaran Finlandia pada hari Kamis, Finlandia diperkirakan akan menyelesaikan keanggotaan mereka dalam beberapa hari mendatang, sementara Swedia terus menghadapi tentangan.

Presiden Finlandia Sauli Niinist√∂ tweeted setelah keputusan Turki: “Kami berharap dapat menyambut Swedia untuk bergabung dengan kami secepat mungkin.”

Berikut adalah lima hal yang perlu diketahui tentang tawaran keanggotaan kedua negara, dan mengapa tawaran Swedia tertinggal.

Mengapa dua negara bagian Nordik melakukan putaran balik yang bersejarah?

Selama beberapa dekade, sebagian besar orang Swedia dan Finlandia lebih suka mempertahankan kebijakan non-blok militer mereka.

Namun, invasi Rusia ke Ukraina tahun lalu memicu perubahan tajam.

Perubahan tersebut sangat dramatis di Finlandia, yang memiliki perbatasan sepanjang 1.300 km (800 mil) dengan Rusia.

Sebelum aplikasi, dukungan publik untuk keanggotaan NATO tetap stabil di 20-30 persen selama dua dekade, tetapi jajak pendapat Februari menunjukkan 82 persen senang dengan keputusan untuk bergabung dengan aliansi, menurut kantor berita AFP.

Sebuah jajak pendapat Swedia pada bulan Januari memiliki 63 persen orang Swedia yang mendukung untuk bergabung dengan blok tersebut.

Selama Perang Dingin, Finlandia tetap netral dengan imbalan jaminan dari Moskow bahwa ia tidak akan menyerang. Setelah jatuhnya Tirai Besi, Finlandia tetap tidak selaras secara militer.

Swedia mengadopsi kebijakan netralitas resmi setelah Perang Napoleon abad ke-19, yang diubah menjadi kebijakan non-blok militer setelah berakhirnya Perang Dingin.

Apa alasan pendaftaran terpisah?

Tetangga Nordik awalnya bertekad untuk bergabung dengan aliansi, dan setuju untuk mengajukan aplikasi mereka pada waktu yang sama.

Terlepas dari jaminan bahwa mereka akan disambut dengan “tangan terbuka”, lamaran mereka dengan cepat mendapat tentangan, terutama dari Turki anggota NATO.

Tawaran untuk bergabung dengan NATO harus diratifikasi oleh semua anggota aliansi.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan meminta parlemen pada pertengahan Maret untuk meratifikasi tawaran Finlandia, tetapi tawaran Swedia tertunda setelah serangkaian perselisihan.

Demikian pula, ketika Hongaria meratifikasi tawaran Finlandia pada 27 Maret, tawaran Swedia didorong ke “nanti”.

Hungaria menangguhkan penerimaan Swedia, mengutip keluhan atas kritik terhadap kebijakan Perdana Menteri Viktor Orban. Namun, Budapest kemungkinan akan menyetujui tawaran Swedia jika melihat Turki bergerak untuk melakukannya.

Sementara itu, Finlandia memutuskan untuk bergerak maju, meski itu berarti meninggalkan Swedia.

Karena parlemen Finlandia telah menyetujui permohonan tersebut, parlemen hanya perlu mendepositkan “instrumen aksesi” di Washington untuk menyelesaikan keanggotaan, karena sekarang semua ratifikasi telah diamankan.

Apa masalah Turki dengan Swedia?

Swedia, Finlandia dan Turki menandatangani memorandum trilateral pada KTT NATO pada Juni tahun lalu untuk memastikan dimulainya proses aksesi.

Namun, Ankara telah berulang kali berselisih dengan Stockholm, mengatakan tuntutannya tetap tidak terpenuhi, terutama untuk ekstradisi warga Turki yang ingin dituntut Turki karena “terorisme”.

Ia menuduh Swedia menyediakan tempat berlindung yang aman bagi “teroris”, khususnya anggota Partai Pekerja Kurdistan (PKK) yang dilarang di Turki dan Partai Persatuan Demokratik (PYD) di Suriah, yang diyakini Ankara terhubung dengan PKK.

Negosiasi antar negara untuk sementara ditangguhkan pada awal 2023, setelah protes, yang melibatkan pembakaran Alquran dan penggantungan patung Erdogan yang mengejek, dilakukan di Stockholm.

Untuk Swedia, garis waktunya tetap tidak pasti. Pembicaraan antara Swedia dan Turki telah membuat sedikit kemajuan.

Baik Turki maupun Swedia belum menjadwalkan pemungutan suara parlemen untuk aplikasi Swedia, tetapi Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan bahwa aplikasi Swedia melewati batas adalah prioritas utama.

Dia berharap Finlandia dan Swedia akan menjadi anggota pada saat pertemuan puncak aliansi di Vilnius, Lituania, pada 11 dan 12 Juli.

SDy Hari Ini