Mantan anggota parlemen Atiq Ahmed, saudara laki-laki ditembak mati di siaran langsung TV di India | Berita

Mantan anggota parlemen Atiq Ahmed, saudara laki-laki ditembak mati di siaran langsung TV di India |  Berita

Seorang mantan anggota parlemen India yang dihukum karena penculikan ditembak mati bersama saudara laki-lakinya di siaran langsung TV saat berada dalam tahanan polisi di kota Prayagraj di utara, menimbulkan pertanyaan tentang aturan hukum di negara bagian Uttar Pradesh.

Orang-orang bersenjata itu, yang menyamar sebagai wartawan, melepaskan beberapa tembakan ke arah Atiq Ahmed dan mantan anggota parlemen negara bagian Ashraf Ahmed pada Sabtu ketika mereka dibawa ke rumah sakit dengan tangan diborgol oleh polisi untuk pemeriksaan medis, kata pihak berwenang.

Tiga tersangka dengan cepat menyerah kepada polisi setelah penembakan dengan setidaknya satu dari mereka meneriakkan, “Jai Shri Ram,” atau “Salam Tuan Ram,” slogan yang telah menjadi seruan bagi kaum nasionalis Hindu dalam kampanye mereka melawan Muslim.

Kedua korban berasal dari minoritas Muslim India. Polisi belum mengatakan apakah mereka sedang menyelidiki kemungkinan motif sektarian dalam pembunuhan tersebut.

Petugas polisi Ramit Sharma mengatakan kepada kantor berita Associated Press bahwa ketiga penyerang tiba dengan sepeda motor dan menyamar sebagai jurnalis.

“Mereka berhasil mendekati Atiq dan saudaranya dengan dalih menahan dan menembak mereka dari jarak dekat,” katanya. “Keduanya menderita luka tembak di kepala.”

“Itu semua terjadi dalam hitungan detik,” kata Sharma.

Petugas polisi lainnya, Prashant Kumar, mengatakan kepada kantor berita Agence France-Presse bahwa para penyerang sedang diinterogasi.

Polisi mengidentifikasi para penyerang sebagai Lavlesh Tiwari, Arun Maurya dan Sunny Singh. Ketiganya berasal dari negara bagian Uttar Pradesh.

‘Kegagalan polisi’

Dalam sebuah petisi ke Mahkamah Agung India bulan lalu, Atiq Ahmed mengatakan nyawanya diancam oleh polisi di negara bagian yang diperintah oleh Partai Nasionalis Hindu Bharatiya Janata (BJP).

Pengacaranya, Vijay Mishra, mengatakan penembakan itu mengejutkan karena “ini jelas merupakan kegagalan polisi untuk memastikan keamanan” kliennya.

Penembakan itu terjadi beberapa hari setelah putra Atiq, Asad Ahmed, 19, dan seorang kaki tangannya, keduanya dituduh melakukan pembunuhan baru-baru ini, dibunuh oleh polisi dalam apa yang digambarkan sebagai baku tembak.

Atiq Ahmed (60) dikirim ke penjara pada 2019 setelah dinyatakan bersalah melakukan penculikan. Dia empat kali menjadi legislator lokal dan juga terpilih menjadi anggota Parlemen India pada tahun 2004. Dia dilaporkan menghadapi lebih dari 100 kasus hukum.

Lebih dari 180 orang yang dituduh telah dibunuh di Uttar Pradesh dalam beberapa tahun terakhir dalam apa yang disebut “pertemuan polisi”, yang menurut kelompok hak asasi manusia seringkali merupakan eksekusi di luar hukum.

Pada 2019, pakar PBB membunyikan alarm tentang dugaan pembunuhan polisi di Uttar Pradesh, negara bagian terpadat di India dan rumah bagi 200 juta orang.

Ratusan politisi dari semua partai di seluruh India memiliki kasus pidana yang tertunda terhadap mereka, dan hampir setengah dari menteri di Uttar Pradesh adalah tersangka kriminal, menurut kelompok pemantauan Asosiasi Reformasi Demokratis independen.

Kasus terhadap kepala menteri negara bagian, Yogi Adityanath, ditarik setelah BJP Perdana Menteri Narendra Modi berkuasa di Uttar Pradesh pada 2017.

Petugas forensik sedang menyelidiki lokasi di mana Atiq Ahmed dan saudaranya Ashraf Ahmed ditembak mati
Petugas forensik sedang menyelidiki tempat Atiq Ahmed, yang dituduh dalam beberapa kasus kriminal, dan saudaranya Ashraf Ahmed ditembak mati pada 15 April 2023 di Prayagraj. (Ritesh Shukla/Reuters)

‘Pelanggaran terhadap supremasi hukum’

Pertemuan lebih dari empat orang dilarang di seluruh negara bagian utara yang dilanda kejahatan itu pada Minggu setelah penembakan.

Adityanath memerintahkan penyelidikan atas pembunuhan tersebut, yang memicu kemarahan di antara para pemimpin oposisi.

Pemimpin Partai Samajwadi Akhilesh Yadav berkata: “Kejahatan telah mencapai puncaknya di UP, dan moral para penjahat tinggi.”

“Ketika seseorang bisa terbunuh dengan tembakan terbuka di tengah penjagaan keamanan polisi, bagaimana dengan keselamatan masyarakat umum?” dia men-tweet dalam bahasa Hindi.

Pemimpin Dalit dan mantan menteri negara bagian Mayawati menyatakan keprihatinannya atas pembunuhan itu dan meminta Mahkamah Agung untuk memperhatikan insiden “sangat serius dan mengkhawatirkan” ini.

“Ini menimbulkan pertanyaan serius tentang hukum dan ketertiban pemerintah UP dan gaya fungsinya,” katanya.

Pemimpin partai Kongres Nasional India Priyanka Gandhi juga menekankan supremasi hukum.

“Penjahat harus diberi hukuman yang paling keras, tetapi itu harus sesuai dengan hukum negara,” kata sekretaris jenderal Kongres itu. “Bermain dengan atau melanggar supremasi hukum dan proses peradilan untuk tujuan politik apa pun tidak tepat untuk demokrasi kita.”

sbobet terpercaya