Ledakan mematikan menargetkan petugas polisi di Quetta Pakistan | Berita

Ledakan mematikan menargetkan petugas polisi di Quetta Pakistan |  Berita

Warga sipil di antara mereka yang tewas setelah dua bom terpisah beberapa jam menargetkan kendaraan polisi di Pakistan.

Dua bom pinggir jalan yang terpisah beberapa jam menargetkan kendaraan polisi di kota Quetta, Pakistan, menewaskan sedikitnya empat orang dan melukai 22 lainnya, sebagian besar pejalan kaki sipil.

Serangan pertama di ibu kota provinsi Balochistan pada Senin menewaskan dua petugas polisi dan dua warga sipil. Beberapa jam kemudian, bom lain meledak di kota dekat kendaraan polisi, melukai empat orang, kata polisi.

‚ÄúSebuah kendaraan polisi menjadi sasaran di kawasan Qandhari Bazar di kota itu. Di antara yang tewas adalah dua petugas polisi, sementara seorang gadis dan seorang warga sipil tewas,” Waseem Baig, juru bicara rumah sakit sipil kota, mengatakan kepada Al Jazeera pada hari Senin, menambahkan bahwa setidaknya 15 orang terluka dalam serangan pertama.

Mitha Khan, seorang petugas polisi yang hadir di rumah sakit tersebut, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa “kendaraan yang ditargetkan itu milik seorang petugas polisi senior yang sedang dalam perjalanan ke salah satu kantor polisi. Pejabat senior itu tidak terluka, tetapi sopir dan penembaknya tewas dalam serangan itu.”

Investigasi awal mengungkapkan bahwa empat hingga lima kilogram (sembilan hingga 11 pon) bahan peledak ditempatkan di sepeda motor, yang diledakkan dengan remote control, kata juru bicara Inspektur Polisi Senior (SSP) Zohaib Mohsin Baloch.

Tentara Pembebasan Balochistan (BLA), sebuah kelompok separatis, mengaku bertanggung jawab atas serangan pertama.

Petugas polisi memeriksa kendaraan polisi yang rusak di lokasi ledakan bom, di Quetta, Pakistan (Arshad Butt/AP Photo)

Pada Minggu malam, orang-orang bersenjata menargetkan personel Pasukan Elang Polisi di Quetta, menewaskan dua petugas polisi dan melukai seorang lainnya. Salah satu penyerang dibunuh oleh polisi.

Serangan Senin terjadi hanya beberapa hari setelah badan intelijen Pakistan menangkap “target bernilai tinggi” dalam operasi melawan kelompok pemberontak Baloch di provinsi itu.

Tentara mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat bahwa target – Gulzar Imam, juga dikenal sebagai Shambay – adalah pendiri dan pemimpin Tentara Nasionalis Baloch (BNA) yang dilarang, yang menurut tentara telah terlibat dalam puluhan serangan “teroris” di negara, termasuk mereka yang berada di pasukan keamanan.

Provinsi Balochistan, kaya akan sumber daya alam dan terletak di perbatasan Afghanistan dan Iran, menjadi tempat pemberontakan separatis Baloch selama lebih dari 20 tahun.

Kelompok-kelompok nasionalis menuntut pembagian sumber daya, dan memprakarsai gerakan kemerdekaan penuh selama dua dekade.

Juga pada hari Jumat, sebuah pernyataan dari kantor perdana menteri mengatakan Komite Keamanan Nasional (NSC) telah setuju untuk melancarkan operasi militer nasional karena masalah keamanan yang meningkat.

“Pertemuan (NSC) sepakat untuk meluncurkan operasi habis-habisan dengan (partisipasi) seluruh bangsa dan pemerintah untuk membersihkan negara dari ancaman terorisme,” kata rilis berita dari kantor perdana menteri.

Operasi besar terakhir yang diluncurkan untuk melawan kelompok bersenjata dilakukan pada tahun 2014, mengakibatkan lebih dari satu juta orang mengungsi sementara ratusan lainnya tewas.

Pakistan telah mengalami peningkatan drastis dalam serangan terhadap pasukan keamanannya oleh Taliban Pakistan (Tehreek-e-Taliban Pakistan atau TTP) dalam beberapa bulan terakhir setelah secara sepihak mengakhiri perjanjian gencatan senjata dengan pemerintah pada November tahun lalu.

Tahun ini, kelompok itu dan faksi-faksinya melancarkan gelombang serangan, termasuk bom bunuh diri di sebuah masjid di kota barat laut Peshawar yang menewaskan lebih dari 100 orang, sebagian besar polisi.

Pelaporan tambahan oleh Syed Abid Hussain di Islamabad.

sbobet terpercaya