Korban tewas di Sudan naik menjadi 56 saat pertempuran sengit berkecamuk di Khartoum | Berita

Korban tewas di Sudan naik menjadi 56 saat pertempuran sengit berkecamuk di Khartoum |  Berita

Dokter mengatakan ratusan orang juga terluka karena pertempuran antara tentara dan pasukan paramiliter berlanjut hingga hari kedua.

Suara tembakan dan artileri berat bergema di seluruh ibu kota Sudan, Khartoum, untuk hari kedua ketika dokter mengatakan sedikitnya 56 warga sipil tewas dalam pertempuran antara tentara dan pasukan paramiliter yang kuat.

Pertempuran sengit hari Minggu terjadi ketika Amerika Serikat, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab meminta pihak lawan untuk “segera dan tanpa syarat mengakhiri permusuhan”.

Para saksi mata mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa suara tembakan artileri berat di atas Khartoum, kota tetangga Omdurman dan dekat Bahri berlanjut pada Minggu pagi saat siaran televisi Al Jazeera menunjukkan kepulan asap di atas ibu kota.

INTERAKTIF_SUDAN_FIGHTING_APRIL16_2023
(Al Jazeera)

Persatuan Dokter Sudan mengatakan sedikitnya 56 warga sipil tewas dan 595 orang, termasuk pejuang, terluka sejak pertempuran pecah antara tentara dan Pasukan Dukungan Cepat (RSF) pada Sabtu.

Kedua partai telah memperebutkan kekuasaan ketika faksi politik bernegosiasi untuk membentuk pemerintahan transisi setelah kudeta militer pada tahun 2021. Ketegangan tersebut bermula dari ketidaksepakatan antara tentara yang dipimpin oleh Jenderal Abdel Fattah al-Burhan, dan RSF, yang dipimpin oleh Jenderal Mohamed Hamdan Dagalo, tentang bagaimana pasukan paramiliter harus diintegrasikan ke dalam angkatan bersenjata dan otoritas mana yang harus mengawasi proses tersebut.

Hiba Morgan dari Al Jazeera, melaporkan dari Khartoum, mengatakan situasi di ibu kota tetap tegang dengan warga sipil yang terjebak di tengah pertempuran.

“Sepertinya situasinya tidak menurun,” katanya Sabtu malam. “Faktanya, militer telah mengeluarkan pernyataan yang mengatakan tidak akan bernegosiasi dengan Pasukan Dukungan Cepat sampai pasukan itu dibongkar dan pasukan pemberontak ditangani.”

“Kami masih melihat pertempuran di Khartoum dekat istana kepresidenan,” katanya.

“Kami bisa mendengar suara tembakan. Kita bisa mendengar artileri berat ditembakkan. Tidak jelas siapa yang mengendalikan istana, dan ada perebutan televisi negara. Tentara mengatakan mereka mengendalikan markas besarnya dan juga Bandara Internasional Khartoum.”

Kekuatan dunia – AS, Rusia, Mesir, Arab Saudi, Perserikatan Bangsa-Bangsa, Uni Eropa dan Uni Afrika – semuanya menyerukan untuk segera mengakhiri permusuhan.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia telah berbicara dengan menteri luar negeri Arab Saudi dan UEA dan mengatakan ketiga negara “sepakat bahwa sangat penting” bahwa pertempuran di Sudan dihentikan.

“Saya meminta Jenderal Abdel Fattah Abdelrahman al-Burhan dan Jenderal Mohamed Hamdan Degalo untuk mengambil tindakan aktif guna mengurangi ketegangan dan memastikan keselamatan semua warga sipil,” katanya. “Satu-satunya jalan ke depan adalah kembali ke negosiasi yang mendukung aspirasi demokrasi rakyat Sudan.”

China juga telah menyatakan keprihatinannya, dengan kementerian luar negeri di Beijing mendesak semua pihak di Sudan untuk menghentikan tembakan guna mencegah eskalasi situasi.

taruhan bola