Kepala keuangan G20 menghadapi seruan reformasi dari Global South | Bisnis dan ekonomi

Kepala keuangan G20 menghadapi seruan reformasi dari Global South |  Bisnis dan ekonomi

Zürich, Swiss – Penjaga ekonomi dunia bertemu di Dana Moneter Internasional (IMF) minggu ini untuk membahas serangkaian tantangan yang menakutkan – perlambatan pertumbuhan global, kerentanan sektor perbankan dan seruan yang meningkat untuk reformasi multilateral.

Selain pertemuan musim semi tahunan IMF dengan Bank Dunia di Washington, DC, para menteri keuangan dan gubernur bank sentral (FMCBG) dari Kelompok Dua Puluh, atau G20, akan bertemu pada 12-13 April.

Sementara masalah yang dihadapi ekonomi global akan menjadi agenda utama, ketegangan terkait perang di Ukraina dapat mempersulit penyusunan rencana aksi yang disepakati.

“Untuk memperkuat kepercayaan pada sistem keuangan global, pejabat G20 kemungkinan akan membahas penyediaan backstop sementara untuk simpanan bank,” kata Edward Glossop, asisten direktur ekonomi makro di Ernst & Young, kepada Al Jazeera.

“Tampaknya tak terhindarkan bahwa Fed (Federal Reserve Amerika Serikat) akan berusaha untuk memperpanjang jalur swap harian (pertukaran mata uang antara bank sentral utama, biasanya setiap minggu) hingga akhir April untuk menjaga pasokan uang yang besar mengalir. pasar global,” tambah Glossop.

Pada bulan Januari, Bank Dunia memangkas perkiraan pertumbuhan 2023 untuk ekonomi global menjadi hanya 1,7 persen, turun dari 3 persen. Sementara itu, pekan lalu, kepala IMF Kristalina Georgieva memperkirakan bahwa dunia akan menghadapi tahun-tahun pertumbuhan yang lesu.

Pemberi pinjaman di Washington telah memperingatkan bahwa kenaikan suku bunga yang ditujukan untuk menjinakkan inflasi menyebabkan gejolak keuangan di seluruh sistem perbankan dunia.

Selama 13 bulan terakhir, Federal Reserve AS telah menaikkan suku bunga acuan sebesar 4,5 poin persentase, dengan bank sentral utama lainnya mengikuti.

Suku bunga yang lebih tinggi, yang menurunkan nilai aset dengan suku bunga tetap dan meningkatkan kemungkinan default untuk instrumen suku bunga variabel, sebagian disalahkan atas keruntuhan Silicon Valley Bank dan Signature Bank. Pendatang baru pasar dengan cepat menyebar ke Eropa, yang mengarah ke bank investasi multinasional UBS mengambil alih Credit Suisse yang telah lama berjuang di bulan Maret.

“Periode uang murah berakhir ketika bank sentral mulai menaikkan suku bunga untuk mencoba menurunkan harga konsumen. Selera risiko global telah turun sejak saat itu,” kata Glossop.

Di tempat lain, siklus pengetatan Federal Reserve baru-baru ini telah mendorong investor internasional untuk mengalihkan dana ke aset keuangan AS dan menjauh dari investasi berisiko di negara berkembang, yang mengguncang perekonomian mereka.

Secara khusus, hal ini menyebabkan biaya refinancing yang lebih tinggi dan depresiasi mata uang yang meluas terhadap dolar. Di atas tagihan impor yang lebih tinggi, jatuhnya nilai mata uang membuat pembayaran utang luar negeri yang ada menjadi lebih mahal.

Ini mendorong seruan untuk G20, yang negara-negara anggotanya mewakili 85 persen dari produk domestik bruto (PDB) global dan dua pertiga dari populasi dunia, bekerja untuk pengurangan utang bagi negara-negara berkembang.

Mantan menteri keuangan Argentina Martin Guzman mengatakan bank sentral merugikan negara berkembang dengan menaikkan suku bunga (File: Agustin Marcarian/Reuters)

“Dalam upaya mengekang inflasi di dalam negeri, The Fed dan rekan-rekannya akan terus merugikan negara-negara berkembang jika mereka bertahan dengan kenaikan suku bunga,” Martin Guzman, mantan menteri keuangan Argentina, mengatakan kepada Al Jazeera.

Desember lalu, Bank Dunia memperkirakan bahwa negara-negara berpenghasilan rendah akan menghadapi $62 miliar dalam pembayaran utang luar negeri tahun ini, peningkatan tahunan sebesar 35 persen.

“Sebagian dari peningkatan ini disebabkan oleh dinamika mata uang, namun besarnya jelas bervariasi antara kreditur,” kata Guzman.

Sekitar 66 persen dari utang resmi negara-negara berpenghasilan rendah adalah kepada China, kreditur berdaulat terbesar di dunia. Pada pertemuan FMCBG terakhir, kantor berita Reuters melaporkan bahwa India mengajukan proposal yang meminta pemberi pinjaman bilateral – termasuk China – untuk menanggung kerugian atas pinjaman yang belum dibayar.

Sementara itu, China telah menantang pemberi pinjaman multilateral seperti IMF dan Bank Dunia karena tidak menerima potongan atas pinjaman mereka.

“Beijing telah menyatakan bahwa upaya keringanan utang (di antara semua kreditur) harus dilakukan bersama dan komprehensif,” kata Guzman. “Jadi FMCBG minggu ini adalah kesempatan bagus untuk membahas kerangka kerja bersama.”

Kerangka umum G20 adalah upaya untuk mengoordinasikan keringanan utang negara di antara para anggotanya dan untuk meminta persyaratan restrukturisasi yang sama dari pemberi pinjaman swasta. Hanya empat negara yang telah menandatangani sejauh ini. Belum ada yang menyelesaikan negosiasi utang mereka.

Guzman lebih lanjut mencatat bahwa “pedoman yang ditingkatkan, seperti penangguhan pembayaran utang selama negosiasi dan perluasan kerangka kerja bersama ke negara-negara berpenghasilan menengah (sebagai lawan hanya negara-negara berpenghasilan rendah) akan membantu memvalidasi inisiatif”.

Selain keringanan utang multilateral, para pengamat juga menyerukan reformasi internal di lembaga keuangan internasional (IFI) dan bank pembangunan multilateral (MDB).

Kristalina Georgieva
Kepala IMF Kristalina Georgieva memperingatkan dunia dapat menghadapi pertumbuhan anemia selama bertahun-tahun (File: Michael Reynolds/EPA-EFE)

Bagi Avinash Persaud, utusan iklim untuk Perdana Menteri Barbados Mia Mottley, “momen saat ini menawarkan peluang ideal untuk memulihkan kepercayaan pada multilateralisme, terutama di IFI dan MDB”.

“Pertama-tama, batas kuota dana terlalu kecil untuk pinjaman darurat,” kata Persaud kepada Al Jazeera, merujuk pada program IMF seperti Resilience and Sustainability Trust, di mana pembiayaan negara dibatasi hingga 150 persen dari komitmen modal mereka dalam dana tersebut.

“Ini membatasi jumlah pinjaman untuk keadaan darurat fiskal dan iklim. Sebaliknya, dana tersebut harus mencoba memainkan peran yang mirip dengan The Fed dalam beberapa minggu terakhir, yaitu kreditur dengan sedikit persyaratan pinjaman.

Persaud juga menolak pendekatan “hati-hati” Bank Dunia terhadap toleransi risiko.

“Bank Dunia dapat mengumpulkan miliaran dolar lebih banyak untuk negara-negara berkembang dengan menyesuaikan rasio pinjaman terhadap ekuitasnya hanya sebesar 1 persen,” katanya.

Komentarnya digaungkan dalam laporan G20 Juli yang menemukan bahwa dengan sedikit mengubah rasio pinjaman mereka, MDB dapat membuka ratusan miliar dolar dalam kapasitas pinjaman baru.

Namun, Persaud memandang perubahan kepemimpinan tahun ini di Bank Dunia sebagai sesuatu yang “positif”.

Pada bulan Februari, Ajay Banga ditunjuk sebagai kepala organisasi setelah pendahulunya, David Malpass, mengundurkan diri dari peran tersebut di tengah tuduhan bahwa dia adalah seorang penyangkal perubahan iklim, yang dibantah oleh Malpass.

“Pemangku kepentingan mulai berubah pikiran tentang pertanyaan utang negara berkembang dan lingkungan hidup,” kata Persaud. “Penunjukan Banga menunjukkan hal ini. Dia akan memiliki waktu singkat untuk mengguncang di awal masa jabatannya. Mari berharap G20 mendukungnya.”

slot demo pragmatic