Kemajuan dalam pembicaraan damai Yaman dipuji meskipun ada penundaan dalam pertukaran tahanan | Berita tentang krisis kemanusiaan

Kemajuan dalam pembicaraan damai Yaman dipuji meskipun ada penundaan dalam pertukaran tahanan |  Berita tentang krisis kemanusiaan

Pertukaran tahanan yang diharapkan pada hari Rabu antara pemberontak Houthi Yaman dan pemerintah yang diakui secara internasional telah ditunda, tetapi komentar pertama oleh faksi yang bertikai tentang pembicaraan damai terbaru untuk mengakhiri konflik sembilan tahun negara itu menyampaikan optimisme.

Delegasi Saudi dan Oman mengadakan pembicaraan dengan pejabat Houthi di ibu kota Yaman, Sanaa, dengan kemajuan pembicaraan yang dipuji oleh beberapa pihak dalam konflik pada hari Senin meskipun ada penundaan dalam pertukaran tahanan.

Duta Besar Arab Saudi untuk Yaman, Mohammed bin Saeed al-Jaber, tweeted pada hari Senin bahwa pembicaraan itu dimaksudkan untuk “menstabilkan gencatan senjata dan gencatan senjata, mendukung proses pertukaran tahanan dan mengeksplorasi tempat dialog antara komponen Yaman untuk solusi politik yang berkelanjutan dan komprehensif di Yaman”.

Sementara itu, Menteri Penerangan Pemerintah Yaman, Moammar al-Eryani, juga menyambut baik pembicaraan tersebut Di-tweet pada hari Senin bahwa “suasana lebih siap dari sebelumnya untuk mencapai perdamaian”.

Pertukaran tahanan telah ditunda hingga 14 April atas permintaan Komite Palang Merah Internasional (ICRC), yang memediasi pertukaran tersebut, kata wakil menteri hak asasi manusia pemerintah Yaman, Majid Fada’el, di Twitter pada hari Sabtu.

Utusan Oman dan Saudi tiba di Yaman pada hari yang sama untuk bertemu dengan kepala Dewan Politik Tertinggi Houthi, Mahdi al-Mashat, yang mengatakan pada saat itu bahwa kelompoknya sedang mencari “perdamaian yang terhormat” yang akan memastikan “kebebasan dan kemerdekaan” Yaman. . , kantor berita Houthi SABA melaporkan.

Yaman telah terperosok dalam konflik selama bertahun-tahun sejak koalisi pimpinan Saudi melakukan intervensi pada 2015 setelah pemberontak Houthi terkait Iran menggulingkan pemerintahan Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi pada 2014. Pemerintah pertama melarikan diri ke selatan, kemudian di pengasingan di Arab Saudi. Amerika Serikat secara militer mendukung kampanye Saudi yang mendorong salah satu negara paling miskin di kawasan itu ke dalam krisis kemanusiaan yang parah.

Krisis telah berubah menjadi perang proksi habis-habisan antara Arab Saudi dan Iran, dengan warga sipil terperangkap di garis bidiknya. Pembunuhan ratusan ribu warga Yaman, pemindahan jutaan orang dan kelaparan yang terus berlanjut menjadikannya krisis kemanusiaan terburuk di dunia, menurut PBB.

Pembicaraan dilihat sebagai kemajuan menuju akhir dari kekejaman ini.

Pejabat Yaman dan Saudi mengatakan kepada kantor berita Associated Press bahwa rancangan perjanjian untuk menghidupkan kembali gencatan senjata yang berakhir pada bulan Oktober dimaksudkan untuk mengantar kembali ke pembicaraan politik.

Kepala Dewan Politik Tertinggi Houthi, Mahdi al-Mashat, berjabat tangan dengan Duta Besar Saudi untuk Yaman Mohammed Al-Jaber di Istana Republik di Sanaa, Yaman
Kepala Dewan Politik Tertinggi Houthi, Mahdi al-Mashat, berjabat tangan dengan Duta Besar Saudi untuk Yaman Mohammed al-Jaber di Istana Republik di Sanaa pada 9 April 2023 (Saba News Agency / Handout via Reuters)

Para pejabat juga mengatakan kepada kantor berita tersebut bahwa peta jalan menuju perdamaian akan mencakup pencabutan blokade udara dan laut koalisi pimpinan Saudi di daerah-daerah yang dikuasai Houthi, dan diakhirinya pengepungan kota Taiz oleh Houthi.

Selain itu, Houthi menawarkan jaminan keamanan kepada Arab Saudi, sementara Arab Saudi pada gilirannya berjanji untuk mendukung upaya rekonstruksi yang meluas di Yaman, tambah para pejabat itu. Houthi telah melakukan banyak serangan terhadap instalasi minyak Arab Saudi sebagai pembalasan atas kampanye pengeboman yang dipimpin oleh Riyadh.

Sebelumnya, sumber mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa pembicaraan Saudi-Houthi juga berfokus pada pembukaan kembali penuh pelabuhan yang dikendalikan Houthi dan bandara Sanaa, pembayaran gaji pegawai negeri dan batas waktu penarikan pasukan asing dari negara itu.

Pada hari Senin, juru bicara PBB Stephane Dujarric memuji perkembangan pembicaraan tersebut.

“Apa yang kami lihat adalah bagian yang berbeda, pihak berbeda yang saling bertegangan telah berbicara,” katanya kepada kantor berita Associated Press.

Menjelang kedatangan pejabat Saudi di Sanaa, seorang pejabat Houthi mengatakan pada hari Sabtu bahwa kelompok itu telah menerima 13 tahanan yang dibebaskan oleh Arab Saudi sebagai ganti tahanan Saudi yang dibebaskan sebelumnya, menjelang perjanjian pertukaran tahanan yang lebih besar yang tertunda.

Kesepakatan itu, yang ditengahi oleh PBB pada bulan Maret, melibatkan pembebasan hampir 900 tahanan dari kedua belah pihak, termasuk pasukan Saudi.

akun slot demo