G7 Berfokus pada Mendorong Penghapusan Bahan Bakar Fosil Secara Global | Berita tentang krisis iklim

G7 Berfokus pada Mendorong Penghapusan Bahan Bakar Fosil Secara Global |  Berita tentang krisis iklim

Komitmen negara-negara kaya untuk menghapus bahan bakar fosil lebih cepat telah disambut sebagai langkah potensial menuju kesepakatan global bagi semua negara untuk melakukan hal yang sama.

Namun, pengumuman Kelompok Tujuh (G7) itu menuai kritik karena tidak memenuhi janji dengan tindakan tegas.

Menteri iklim G7 setuju pada hari Minggu – untuk pertama kalinya – untuk mempercepat penghapusan konsumsi bahan bakar fosil penyebab perubahan iklim, meskipun mereka tidak menetapkan tanggal yang pasti untuk melakukannya.

Dalam pernyataan bersama selama pertemuan mereka di Sapporo, Jepang, para menteri sepakat “untuk mempercepat penghapusan bahan bakar fosil secara bertahap untuk mencapai nol bersih dalam sistem energi paling lambat tahun 2050”.

“Ini adalah langkah maju yang penting setelah kegagalan COP27 pada titik ini di akhir tahun lalu,” kata Menteri Transisi Energi Prancis Agn├Ęs Pannier-Runacher.

Pada KTT iklim COP27 PBB tahun lalu, negara-negara gagal menyepakati kesepakatan untuk menghapus energi bahan bakar fosil secara bertahap. Proposal India untuk melakukannya telah mendapat dukungan dari lebih dari 80 pemerintah, tetapi telah ditentang oleh negara-negara kaya minyak dan gas.

Beberapa pihak, termasuk 27 negara Uni Eropa, berharap untuk menghidupkan kembali gagasan tersebut menjelang KTT iklim PBB tahun ini, yang dimulai pada 30 November di Dubai.

Utusan iklim AS John Kerry di Sapporo, Jepang utara (Hiro Komae/AP Photo)

Meskipun tidak mengikat secara hukum, gagasan di balik kesepakatan global untuk menghapuskan bahan bakar fosil adalah untuk menciptakan “bintang utara” yang kuat untuk memandu negosiasi iklim di masa depan, kebijakan pemerintah, dan investasi dalam industri dan energi bersih.

“Jika Anda bisa mendapatkan keputusan konsensus bahwa ini adalah arah perjalanan, itu akan sangat besar,” kata Alden Meyer, rekan senior di wadah pemikir iklim E3G.

Tetapi Meyer, yang telah menghadiri pembicaraan iklim PBB sejak dimulai pada tahun 1991, memperingatkan adanya hambatan yang signifikan untuk mengamankan janji tersebut.

Butuh lebih dari dua dekade negosiasi iklim PBB sebelum negara-negara bahkan menyebutkan bahan bakar fosil dalam deklarasi puncak – jatuh tempo pada tahun 2021 – di tengah penolakan dari negara dan industri yang memproduksi bahan bakar fosil.

Kesenjangan keuangan

Dukungan keuangan yang tidak memadai dari negara-negara kaya untuk membantu transisi negara-negara berkembang ke energi bersih juga dapat melemahkan pengaruh G7 untuk mengajak negara-negara lain bergabung dengan komitmen untuk menghentikan minyak dan gas secara bertahap.

Negara-negara kaya masih belum memenuhi janji untuk mengirimkan $100 miliar per tahun, mulai tahun 2020, untuk membantu negara-negara miskin mengurangi emisi dan mengatasi perubahan iklim. Jumlah ini jauh dari kebutuhan sebenarnya, tetapi telah menjadi simbol kegagalan negara-negara kaya untuk memberikan dana iklim yang dijanjikan.

Meyer mengatakan pertemuan para pemimpin G7 bulan depan dapat memberikan kesempatan untuk mendukung seruan mereka untuk penghentian bahan bakar fosil dengan komitmen kuat untuk membantu transisi negara-negara berkembang secara finansial.

“Ini bisa sangat membantu untuk memuluskan jalan bagi kesepakatan politik tentang transisi yang dikelola dari bahan bakar fosil,” katanya.

Gillian Nelson, direktur kebijakan di We Mean Business Coalition nirlaba, yang bekerja dengan perusahaan dan investor dalam aksi iklim, melihat kebutuhan untuk mendukung janji penghentian bahan bakar fosil dengan uang tunai.

Nelson mengatakan pemerintah G7 menghabiskan sekitar $33 miliar per tahun untuk subsidi bahan bakar fosil yang dapat dialihkan untuk membantu mengeluarkan uang pribadi untuk energi bersih.

“Cara paling efektif untuk memastikan transisi yang mulus dan adil ke sistem energi bersih adalah dengan mengalihkan subsidi ini sekarang,” katanya.

Batu pijakan

Pertemuan yang dapat digunakan untuk membangun momentum untuk komitmen bahan bakar fosil menjelang COP28 termasuk KTT bulan Juni yang diselenggarakan oleh Prancis yang bertujuan untuk meningkatkan pembiayaan bagi negara-negara berkembang, dan pertemuan para pemimpin G20 bulan September yang diselenggarakan oleh India – penulis proposal pada tahun lalu. KTT iklim untuk menghapuskan bahan bakar fosil.

Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shoukry, presiden KTT iklim PBB tahun lalu, mengatakan konsultasi akan berlanjut menjelang COP28 mengenai apakah akan menghentikan penggunaan bahan bakar fosil.

“Saya pikir ada pengakuan umum tentang pentingnya mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil,” kata Shoukry bulan lalu setelah pertemuan para menteri di Kopenhagen, di mana para peserta termasuk presiden KTT COP28 Uni Emirat Arab yang akan datang, Sultan Al- termasuk Jaber.

Mencapai kesepakatan untuk menghapuskan bahan bakar fosil secara bertahap akan bergantung pada UEA mendapatkan dukungan politik – termasuk di antara negara-negara penghasil minyak dan gas lainnya seperti Arab Saudi, yang menentang proposal tersebut pada KTT tahun lalu, kata Luca Bergamaschi, rekan- pendiri Iklim Italia. wadah pemikir ECCO.

Tetapi Bergamaschi mengatakan dukungan luas tidak mungkin dimenangkan tanpa G7 – karena ekonomi paling maju harus menawarkan peta kepada negara berkembang untuk mencapai tujuan dengan memberikan dukungan keuangan dan meningkatkan energi bersih.

“Di mana G7 harus menunjukkan lebih banyak kepemimpinan adalah bagaimana Anda melakukannya dalam praktik,” katanya.

pragmatic play