Bocoran dokumen Pentagon meningkatkan kekhawatiran keamanan nasional AS | Berita perang Rusia-Ukraina

Bocoran dokumen Pentagon meningkatkan kekhawatiran keamanan nasional AS |  Berita perang Rusia-Ukraina

Amerika Serikat mengatakan masih menilai kebocoran dokumen yang berisi intelijen militer AS, yang menurut juru bicara Pentagon dapat menimbulkan “risiko yang sangat serius bagi keamanan nasional” dan menyebabkan penyebaran informasi yang salah.

Juru bicara Pentagon Chris Meagher mengatakan kepada wartawan pada hari Senin bahwa Washington masih menyelidiki bagaimana dokumen, yang beredar online, dipublikasikan, serta tingkat kebocorannya.

“Ada langkah-langkah untuk melihat lebih dekat bagaimana jenis informasi ini didistribusikan dan kepada siapa,” kata Meagher.

“Pengungkapan materi rahasia yang sensitif dapat memiliki implikasi yang luar biasa, tidak hanya untuk keamanan nasional kita, tetapi juga dapat mengakibatkan orang kehilangan nyawa mereka.”

Dokumen-dokumen tersebut secara bertahap muncul di platform internet dalam beberapa hari terakhir, dengan beberapa beredar selama berminggu-minggu dan mungkin berbulan-bulan.

Mereka mulai mendapatkan perhatian di media AS minggu lalu, dan sejak itu para pejabat AS telah berjalan dengan hati-hati dalam menentukan keasliannya. Meagher mengatakan Senin bahwa personel Departemen Pertahanan AS masih bekerja untuk membuat keputusan itu.

“Foto tampaknya menunjukkan dokumen yang serupa dalam format yang digunakan untuk memberikan pembaruan harian kepada para pemimpin senior kami tentang operasi terkait Ukraina dan Rusia, serta pembaruan intelijen lainnya,” katanya.

Pejabat dari berbagai lembaga telah berulang kali memperingatkan bahwa setidaknya beberapa dokumen tampaknya telah direkayasa.

Departemen Kehakiman membuka penyelidikan kriminal atas situasi tersebut pada hari Minggu.

Banyak dari dokumen tersebut diduga menyertakan informasi rahasia tentang perang di Ukraina, sementara yang lain tampaknya menunjukkan analisis sensitif terhadap sekutu AS, termasuk Israel dan Korea Selatan, yang menimbulkan pertanyaan tentang pengawasan.

Ketika ditanya hari Senin tentang sejauh mana kebocoran itu, juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih John Kirby menjawab, “Kami tidak tahu apa yang ada di luar sana.”

“Kami tidak tahu siapa yang bertanggung jawab atas hal ini. Dan kami tidak tahu apakah mereka memiliki lebih banyak yang ingin mereka posting,” katanya.

“Jadi kita awasi dan monitor sebaik mungkin. Tetapi kebenaran dan jawaban jujur ​​atas pertanyaan Anda adalah bahwa kami tidak tahu dan apakah itu penting bagi kami? Kamu benar sekali.”

Kirby menambahkan bahwa Presiden AS Joe Biden diberi pengarahan tentang masalah tersebut akhir pekan lalu.

Sementara itu, juru bicara Departemen Luar Negeri Vedant Patel mengatakan para pejabat AS “terlibat dengan sekutu dan mitra di tingkat tinggi dalam hal ini, termasuk meyakinkan mereka tentang komitmen kami untuk mengamankan intelijen dan kesetiaan dalam mengamankan kemitraan kami.” .

Beberapa dokumen yang bocor dimaksudkan untuk menunjukkan intelijen AS yang menyatakan bahwa Mossad Israel mendukung protes anti-pemerintah (Ronen Zvulun/Reuters)

Pejabat AS mengatakan bahwa beberapa dokumen yang memberikan perkiraan korban di medan perang dari Ukraina tampaknya telah diubah untuk mengecilkan kerugian Rusia.

Penasihat presiden Ukraina Mykhailo Podolyak mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa dokumen yang berkaitan dengan perang di Ukraina berisi “informasi fiktif dalam jumlah yang sangat besar”.

Kantor Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan pada hari Minggu sebuah dokumen yang dimaksudkan untuk menunjukkan intelijen AS menyatakan bahwa Mossad, salah satu badan intelijen negara itu, mendorong protes baru-baru ini terhadap rencana Netanyahu untuk memperketat kontrol atas peradilan, “konyol dan tanpa dasar apa pun”.

Salah satu dokumen juga diklaim berisi diskusi internal di antara para pejabat senior Korea Selatan tentang tekanan AS pada Seoul untuk memasok senjata ke Kiev dan kebijakannya untuk tidak melakukannya.

Seorang pejabat kepresidenan Korea Selatan mengatakan pada hari Minggu bahwa negaranya mengetahui laporan tentang dokumen yang bocor dan berencana untuk membahas “masalah yang diangkat” dengan Washington.

Rilis ini tampaknya menjadi kebocoran publik paling serius dari informasi rahasia dalam beberapa tahun, meskipun diyakini skala dan cakupannya jauh lebih kecil dibandingkan dengan 700.000 dokumen, video, dan kabel diplomatik yang muncul di situs web WikiLeaks pada 2013.

situs judi bola